51 Kata-Kata Inspiratif Leo Tolstoy Yang Wajib Anak Muda Tahu!

Sastra142 Dilihat

Mudabicara.com_ Leo Tolstoy adalah salah satu novelis Rusia dan penulis paling terkenal dalam sastra dunia. Dia menulis banyak cerita terkenal dan panjang seperti War and Peace dan Anna Karenina.

Nah! kali ini mudabicara akan mengulas kata-kata semangat Leo Tolstoy, berikut beberapa kutipan dari karya pribadi dan profesional Leo Tolstoy. 

Kata-Kata Inspiratif Leo Tolstoy

1. “Seseorang dapat hidup dan sehat tanpa membunuh hewan untuk dimakan; oleh karena itu, jika dia makan daging, dia ikut mengambil nyawa hewan hanya demi nafsu makannya.”

2. “ Seni adalah mikroskop yang ditempelkan seniman pada rahasia jiwanya, dan menunjukkan kepada orang-orang rahasia yang umum bagi semua orang.”

Baca Juga : 23 Puisi D. Zawawi Imron Yang Wajib Anak Muda Baca

3. “Seni bukanlah kerajinan tangan, melainkan transmisi perasaan yang dialami senimannya.”

4. “Seni mengangkat manusia dari kehidupan pribadinya menuju kehidupan universal.”

5. “Semua, semua yang aku mengerti, aku mengerti hanya karena aku cinta .”

6. “Kebosanan: keinginan akan keinginan.”

7. “Bahkan di lembah bayang-bayang kematian, dua dan dua tidak menghasilkan enam.”

8. “Semua orang berpikir untuk mengubah dunia, tapi tidak ada yang berpikir untuk mengubah dirinya sendiri.”

9. “Iman adalah perasaan hidup, perasaan yang dengannya manusia tidak menghancurkan dirinya sendiri, namun terus hidup. Ini adalah kekuatan yang dengannya kita hidup.”

10. “Tuhan itu tidak terbatas, yang mana manusia tahu bahwa dirinya adalah bagian yang terbatas.”

11″Dan semua orang hidup, Bukan karena kepedulian yang mereka miliki terhadap diri mereka sendiri, Melainkan karena cinta yang ada pada orang lain.”

13. “Pada saat bahaya mendekat, selalu ada dua suara yang berbicara dengan kekuatan yang sama di dalam hati manusia: yang satu dengan sangat beralasan menyuruh manusia untuk mempertimbangkan sifat bahaya dan cara menghindarinya; yang lain bahkan lebih masuk akal lagi mengatakan bahwa bahaya itu akan datang. terlalu menyakitkan dan melecehkan untuk memikirkan bahayanya, karena manusia tidak mampu menyediakan segala sesuatunya dan melepaskan diri dari serangkaian kejadian umum; dan oleh karena itu, lebih baik kita menjauh dari pokok bahasan yang menyakitkan itu sampai bahaya itu tiba. , dan memikirkan apa yang menyenangkan. Dalam kesendirian, seseorang biasanya menyerah pada suara pertama; dalam masyarakat pada suara kedua.”

Baca Juga : 29 Puisi Subagio Sastrowardoyo Yang Wajib Anak Muda Baca

14. “Sejarawan itu seperti orang tuli yang terus menjawab pertanyaan-pertanyaan yang belum pernah ditanyakan siapa pun kepada mereka.”

15. “Saya duduk di punggung seorang pria, mencekiknya dan memaksanya menggendong saya, namun saya meyakinkan diri sendiri dan orang lain bahwa saya sangat kasihan padanya dan ingin meringankan penderitaannya dengan segala cara yang mungkin – kecuali dengan melepaskan punggungnya.”

16. “Jika seseorang menginginkan kehidupan yang baik, maka pantangannya yang pertama adalah melukai binatang.”

17. “Kalau banyak laki-laki, banyak pikiran, pasti banyak hati, banyak macam cinta.”

18. “Pemerintah adalah sebuah perkumpulan orang-orang yang melakukan kekerasan terhadap kita semua.”

19. “Karya seni yang hebat menjadi hebat hanya karena dapat diakses dan dipahami oleh semua orang.”

20. “Dia tidak pernah memilih pendapat; dia hanya mengenakan apa pun yang sesuai dengan gayanya.”

21. “Jika tidak ada cara eksternal untuk meredupkan hati nurani mereka, setengah dari orang-orang akan langsung menembak diri mereka sendiri, karena hidup bertentangan dengan nalar adalah keadaan yang paling tidak dapat ditoleransi, dan semua orang di zaman kita berada dalam keadaan seperti itu.”

22. “Jika kamu ingin bahagia, jadilah.”

Baca Juga : Mengenal Bengkel Teater: Tempat WS Rendra Berkarya

23. “Sepanjang sejarah, tidak ada perang yang tidak dilancarkan oleh pemerintah, hanya oleh pemerintah, yang tidak bergantung pada kepentingan rakyatnya, yang menganggap perang selalu membawa dampak buruk bahkan ketika berhasil.”

24. “Dalam peristiwa sejarah, orang-orang hebat yang disebut-sebut hanyalah label yang memberi nama pada peristiwa tersebut, dan seperti label, mereka mempunyai hubungan yang sangat kecil dengan peristiwa itu sendiri. Setiap tindakan mereka, bagi mereka, itu tampak sebagai tindakan mereka sendiri. kehendak bebasnya sendiri, dalam pengertian sejarah sama sekali tidak bebas, melainkan terikat pada seluruh perjalanan sejarah sebelumnya, dan ditentukan sejak semula.”

25. “Untuk memperoleh dan mempertahankan kekuasaan, seseorang harus menyukainya.”

26. “Demi Tuhan, berhentilah sejenak, hentikan pekerjaanmu, lihatlah sekelilingmu.”

27. “Sungguh menakjubkan betapa lengkapnya khayalan bahwa keindahan adalah kebaikan.”

28. “Hidup adalah segalanya. Hidup adalah Tuhan. Segala sesuatu berubah dan bergerak dan gerakan itu adalah Tuhan. Dan ketika ada kehidupan, di situ ada kegembiraan dalam kesadaran akan keilahian. Mencintai kehidupan berarti mencintai Tuhan.”

30. “Manusia hidup secara sadar untuk dirinya sendiri, namun merupakan instrumen bawah sadar dalam pencapaian tujuan kemanusiaan yang bersejarah dan universal.”

31. “Musik adalah singkatan dari emosi.”

32. “Salah satu syarat kebahagiaan yang pertama adalah hubungan antara Manusia dan Alam tidak boleh terputus.”

33. “Tubuh kita adalah mesin untuk hidup. Ia diatur untuk itu, itulah sifatnya. Biarkan kehidupan terus berjalan tanpa hambatan dan biarkan ia mempertahankan dirinya sendiri.”

34. “Kesedihan yang murni dan utuh sama mustahilnya dengan kegembiraan yang murni dan utuh.”

35. “Seni rupa yang sebenarnya, ibarat istri dari suami yang penuh kasih sayang, tidak perlu hiasan. Namun seni palsu, ibarat pelacur, harus selalu dihias. Penyebab lahirnya seni rupa adalah kebutuhan batin sang seniman untuk mengungkapkan perasaan yang menumpuk. Seperti halnya bagi seorang ibu, penyebab pembuahan seksual adalah cinta. Sebab seni palsu, seperti prostitusi, adalah keuntungan. Konsekuensi seni sejati adalah masuknya perasaan baru ke dalam pergaulan hidup, sebagai akibat dari hubungan suami-istri. cinta adalah kelahiran manusia baru ke dalam kehidupan. Akibat dari seni palsu adalah penyimpangan manusia, kesenangan yang tidak pernah terpuaskan, dan melemahnya kekuatan spiritual manusia.”

35. “Raih momen kebahagiaan, cintai, dan dicintai! Itulah satu-satunya kenyataan di dunia, yang lainnya hanyalah kebodohan.”

36. “Perubahan dalam hidup kita harus datang dari ketidakmungkinan untuk hidup selain dari tuntutan hati nurani kita, bukan dari resolusi mental kita untuk mencoba bentuk kehidupan yang baru.”

37. “Nietzsche bodoh dan tidak normal.”

38. “Perbedaan utama antara perkataan dan perbuatan adalah bahwa perkataan selalu ditujukan kepada manusia untuk disetujui, namun perbuatan hanya dapat dilakukan untuk Tuhan.

38. “Undang-undang hanya mengutuk dan menghukum tindakan-tindakan yang berada dalam batas-batas tertentu yang pasti dan sempit; dengan demikian, hukum membenarkan semua tindakan serupa yang berada di luar batas-batas tersebut.”

39. “Satu-satunya makna hidup adalah untuk mengabdi pada kemanusiaan.”

40. “Yang terkuat dari semua pejuang adalah keduanya – Waktu dan Kesabaran.”

41. “Dua pejuang yang paling kuat adalah kesabaran dan waktu.”

42. “Semakin besar suatu negara, semakin salah dan kejam patriotismenya, dan semakin besar pula penderitaan yang mendasari kekuasaannya.”

43. “Tidak ada kehebatan jika tidak ada kesederhanaan, kebaikan dan kebenaran.”

44. “Mengatakan bahwa sebuah karya seni itu bagus, tetapi tidak dapat dipahami oleh sebagian besar manusia, sama saja dengan mengatakan bahwa suatu jenis makanan sangat enak tetapi kebanyakan orang tidak dapat memakannya.”

45. “Kehidupan sejati dijalani ketika perubahan kecil terjadi.”

Baca Juga : 21 Puisi Sapardi Djoko Damono Wajib Anak Muda Baca

46. “Kebenaran, seperti emas, tidak dapat diperoleh dengan pertumbuhannya, tetapi dengan membersihkan segala sesuatu yang bukan emas darinya.”

47. “Perang sangatlah tidak adil dan buruk sehingga siapa pun yang mengobarkannya harus berusaha membungkam suara hati nurani mereka.”

48. “Perang, di sisi lain, adalah hal yang sangat mengerikan, sehingga tak seorang pun, terutama umat Kristen, berhak memikul tanggung jawab untuk memulainya.”

49. “Kami kalah karena kami mengatakan pada diri sendiri bahwa kami kalah.”

50 “Kita tidak hanya harus menghentikan keinginan kita saat ini untuk mengembangkan negara, namun kita juga harus menginginkan penurunan dan pelemahannya.”

51. “Tanpa mengetahui siapa saya dan mengapa saya ada di sini, hidup ini mustahil.”

Tulisan Terkait: