Apa Itu Partisipasi Politik? Pengertian dan Contohnya

Ilmu Politik207 Dilihat

Mudabicara.com_ Partisipasi politik adalah sejumlah aktivitas sukarela yang dilakukan oleh masyarakat untuk mempengaruhi kebijakan publik baik secara langsung atau dengan mempengaruhi pemilihan orang yang membuat kebijakan tersebut.

Meskipun biasanya dikaitkan dengan pemungutan suara dalam pemilu , partisipasi politik mencakup aktivitas seperti melakukan kampanye politik, menyumbangkan uang kepada kandidat atau tujuan, menghubungi pejabat publik, mengajukan petisi, melakukan protes dan bekerja sama dengan orang lain dalam suatu permasalahan.

4 Poin Penting Partisipasi Politik

Partisipasi Politik

  1. Partisipasi politik menggambarkan sejumlah kegiatan yang dimaksudkan untuk mempengaruhi kebijakan publik yang dilakukan secara sukarela oleh masyarakat.
  2. Selain memberikan suara, partisipasi politik dapat mencakup aktivitas seperti melakukan kampanye, menyumbangkan uang kepada kandidat atau tujuan, menghubungi pejabat publik, mengajukan petisi, dan melakukan protes.
  3. Kesehatan pemerintahan suatu negara demokratis sering kali diukur dari seberapa aktif warga negaranya berpartisipasi dalam politik.
  4. Apatisme politik, yaitu kurangnya minat terhadap politik atau pemerintahan, turut menyebabkan Amerika Serikat mengalami salah satu persentase partisipasi pemilih terendah di antara negara-negara demokrasi besar di dunia.
Baca Juga : Apa itu ilmu Politik? Pengertian, Konsep dan Bidang Kajian

Partisipasi Politik

Dianggap sebagai salah satu ekspresi patriotisme yang paling berpengaruh , memilih adalah cara utama untuk berpartisipasi dalam politik.

Tidak ada aktivitas politik lain yang memungkinkan pendapat lebih banyak orang terwakili selain memberikan suara.

Sebagai salah satu prinsip dasar demokrasi partisipatif , setiap warga negara mendapat satu suara dan setiap suara dihitung secara setara.

Kualifikasi Pemilih

Di Amerika Serikat, pemilih terdaftar harus memenuhi persyaratan kelayakan yang memungkinkan mereka untuk memilih di wilayah tertentu.

Pemilih harus merupakan warga negara AS yang berusia minimal 18 tahun pada tanggal pemilu. Selain itu, negara bagian dapat memberlakukan persyaratan tempat tinggal yang menetapkan berapa lama seseorang harus tinggal di suatu lokasi sebelum berhak memilih.

Baru-baru ini, 12 negara bagian telah memberlakukan undang-undang yang mewajibkan pemilih untuk menunjukkan tanda pengenal berfoto, dan beberapa negara bagian lainnya mempertimbangkan undang-undang serupa.

Mayoritas pemilih yang terdaftar secara sah memilih dalam pemilihan presiden.

Sejak ratifikasi Konstitusi AS, kelompok pemilih yang memenuhi syarat telah berkembang dari orang kulit putih, laki-laki pemilik properti, hingga mencakup laki-laki kulit hitam setelah Perang Saudara, perempuan setelah tahun 1920, dan orang-orang berusia 18 hingga 20 tahun setelah tahun 1971.

Pada tahun 1800an , ketika jumlah pemilih yang memenuhi syarat tidak begitu beragam dibandingkan saat ini, jumlah pemilih secara konsisten melebihi 70 persen.

Jumlah Pemilih

Memilih adalah hak istimewa sekaligus hak. Meskipun penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 90% warga Amerika setuju bahwa warga negara mempunyai kewajiban untuk memilih, banyak orang yang gagal untuk memilih secara teratur.

Biasanya, kurang dari 25% pemilih yang memenuhi syarat berpartisipasi dalam pemilu lokal, kabupaten, dan negara bagian.

Lebih dari 30% pemilih yang memenuhi syarat berpartisipasi dalam pemilihan paruh waktu , di mana anggota Kongres mencalonkan diri pada tahun-tahun non-pemilihan presiden.

Baca Juga : Apa itu Teokrasi? Pengertian, Ciri dan Contohnya

Tingkat partisipasi pemilih dalam pemilihan presiden umumnya lebih tinggi, dengan sekitar 50% dari pemilih yang memenuhi syarat memberikan suara.

Pada pemilihan presiden tahun 2016, hampir 56% populasi usia pemilih di Amerika memberikan suara. Angka ini menunjukkan sedikit peningkatan dibandingkan tahun 2012, namun lebih rendah dibandingkan tahun 2008 ketika jumlah pemilih mencapai 58% dari populasi usia pemilih.

Jumlah pemilih melonjak ke rekor tertinggi pada pemilu tahun 2020 ketika hampir 66% pemilih AS yang memenuhi syarat memberikan suara.

Meskipun angka untuk pemilu tahun 2020 belum dihitung, jumlah pemilih yang mencapai 56% pada tahun 2016 menempatkan Amerika Serikat di belakang sebagian besar negara-negara lain di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), yang sebagian besar anggotanya adalah negara-negara demokratis yang sangat maju.

Melihat pemilu nasional terbaru di setiap negara OECD yang datanya tersedia, AS berada di peringkat ke-30 dari 35 negara.

Hambatan dalam Pemungutan Suara

Alasan untuk tidak memilih bersifat pribadi dan institusional. Antara pemerintah federal, negara bagian, dan lokal, Amerika Serikat menyelenggarakan pemilihan umum yang tak terhitung jumlahnya, yang masing-masing diatur berdasarkan peraturan dan jadwal tertentu. Akibatnya, masyarakat mungkin menjadi bingung atau bosan dalam memilih.

Amerika Serikat adalah satu dari sembilan negara demokratis yang mengadakan pemilihan umum pada hari kerja. Berdasarkan undang-undang yang disahkan pada tahun 1854, pemilihan federal, termasuk pemilihan presiden, harus diadakan pada hari Selasa.

Hal ini mengharuskan jutaan orang Amerika untuk memilih sambil memenuhi tuntutan pekerjaan mereka—memilih sebelum bekerja, istirahat makan siang ekstra panjang, atau pulang kerja, dengan harapan bisa tiba sebelum pemungutan suara ditutup.

Pada tahun 1860-an, negara bagian dan kota-kota besar menerapkan undang-undang pendaftaran pemilih untuk memastikan bahwa hanya warga negara yang memenuhi persyaratan tempat tinggal resmi yang dapat memilih.

Selama bertahun-tahun, penutupan pendaftaran pemilih berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum pemilu secara efektif telah mencabut hak pilih banyak pemilih. Saat ini 18 negara bagian, termasuk California, Illinois, dan Michigan, mengizinkan warganya untuk mendaftar pada Hari Pemilihan.

Tingkat partisipasi pemilih di negara-negara bagian yang memiliki pendaftaran Hari Pemilu rata-rata sepuluh poin lebih tinggi dibandingkan di negara-negara lain.

Amerika Serikat juga merupakan salah satu dari sedikit negara demokrasi yang mewajibkan warga negaranya untuk mendaftarkan diri, bukan secara otomatis didaftarkan sebagai pemilih oleh pemerintah.

Namun pada tahun 1993, Kongres mengesahkan Undang-Undang Pendaftaran Pemilih Nasional. Lebih dikenal sebagai undang-undang “pemilih bermotor”, undang-undang ini mengizinkan warga negara untuk mendaftar di kantor kendaraan bermotor dan layanan sosial negara.

Belakangan ini, pendaftaran pemilih semakin dibantu dengan pendaftaran online. Saat ini, 39 negara bagian dan District of Columbia menawarkan pendaftaran online.

Di semua negara bagian, kecuali empat negara bagian—Maine, Massachusetts, dan Vermont—para narapidana yang menjalani hukuman karena melakukan kejahatan berat kehilangan hak untuk memilih.

Di 21 negara bagian, penjahat kehilangan hak pilihnya hanya ketika dipenjara, dan menerima pemulihan otomatis setelah dibebaskan.

Di 16 negara bagian, penjahat kehilangan hak pilihnya selama masa penahanan, dan beberapa waktu setelahnya, biasanya saat dalam masa pembebasan bersyarat atau masa percobaan.

Negara-negara menolak hak memilih narapidana berdasarkan Amandemen Keempat Belas , yang menetapkan bahwa hak memilih orang yang dinyatakan bersalah “berpartisipasi dalam pemberontakan, atau kejahatan lainnya” dapat ditolak. Berdasarkan perkiraan, hampir 6 juta orang tidak dapat memilih karena praktik ini.

Contoh Partisipasi Politik

 1. Melampaui Jajak Pendapat 

Meskipun pemungutan suara merupakan salah satu bentuk partisipasi warga negara dalam politik, namun hal ini hanya dilakukan secara berkala.

Selain memilih, warga negara mempunyai beberapa cara lain untuk mengambil bagian dalam politik, yang masing-masing melibatkan jumlah waktu, keterampilan, dan sumber daya yang berbeda-beda.

2. Menghubungi Pejabat Publik

Mengekspresikan pendapat kepada pemimpin terpilih merupakan jalan penting bagi partisipasi politik. Kebanyakan politisi sangat tertarik pada opini publik.

Baca Juga : Apa Itu Gaya Kepemimpinan Birokrasi, Pengertian, Ciri Dan Manfaatnya

Sejak tahun 1970an, jumlah orang yang menghubungi pejabat publik di semua tingkat pemerintahan terus meningkat secara tajam.

Pada tahun 1976, selama America’s Bicentennial, hanya sekitar 17% orang Amerika yang menghubungi pejabat publik. Pada tahun 2008, lebih dari 44% masyarakat telah menghubungi anggota Kongres baik secara tertulis maupun langsung.

Meskipun email membuat prosesnya lebih mudah dan murah, para pejabat terpilih setuju bahwa surat yang ditulis dengan baik atau pertemuan tatap muka tetap lebih efektif.

3. Menyumbangkan Uang, Waktu, dan Upaya untuk Kampanye

Sebagian besar disebabkan oleh ketertarikan yang dipicu oleh pencalonan Barack Obama , lebih dari 17% masyarakat Amerika menyumbangkan uang kepada calon presiden pada pemilu 2008.

25% lainnya memberikan uang kepada suatu kelompok tujuan atau kepentingan. Selama kampanye presiden tahun 2020, kandidat Donald Trump dan Joe Biden mengumpulkan kontribusi gabungan sebesar $3,65 miliar.

Sejak tahun 1960an, kontribusi kepada kandidat, partai, atau komite aksi politik telah meningkat secara substansial, karena email, media sosial, dan situs web kandidat telah mempermudah penggalangan dana.

Meskipun pengaruh uang dalam politik banyak dikritik sebagai cara para kandidat untuk “membeli” dirinya untuk menduduki jabatan, kampanye penggalangan dana membantu menyadarkan masyarakat akan kandidat dan isu-isu yang ada.

Selain menyumbang uang, sekitar 15% orang Amerika bekerja untuk kandidat atau partai politik dengan menyiapkan dan mendistribusikan materi kampanye, merekrut pendukung, mengorganisir acara kampanye, dan mendiskusikan kandidat dan isu-isu dengan publik.

Mencalonkan diri untuk jabatan terpilih mungkin merupakan cara yang paling menuntut secara pribadi, namun berpotensi memberikan manfaat bagi partisipasi politik.

Menjadi pejabat publik membutuhkan dedikasi, waktu, tenaga, dan biaya yang besar. Pada suatu waktu, sekitar 3% dari populasi orang dewasa Amerika memegang jabatan publik yang dipilih atau ditunjuk.

4. Protes dan Aktivisme

Sebagai bentuk lain dari partisipasi politik, protes dan aktivisme publik mungkin melibatkan tindakan yang tidak konvensional dan terkadang melanggar hukum yang dimaksudkan untuk membawa perubahan dalam kebijakan sosial, politik, atau ekonomi.

Jika digunakan secara efektif pada gerakan hak-hak sipil pada tahun 1960an, masyarakat dapat mengambil bagian dalam aksi pembangkangan sipil tanpa kekerasan, yaitu dengan sengaja melanggar hukum yang mereka anggap tidak adil.

Misalnya, aksi duduk, seperti aksi duduk di Greensboro yang dilakukan oleh empat mahasiswa kulit hitam di konter makan siang di toko North Carolina Woolworth pada tahun 1960, efektif dalam mengakhiri segregasi rasial de jure.

Ketika mereka tidak melihat adanya cara konvensional untuk menyampaikan pesan mereka, anggota gerakan sosial mungkin akan melakukan tindakan ekstremisme politik yang berbahaya seperti pengeboman atau kerusuhan.

5. Gerakan dan Kelompok Sosial

Banyak orang Amerika berpartisipasi dalam urusan politik nasional dan komunitas dengan bergabung dalam gerakan akar rumput dan kelompok kepentingan khusus yang mempunyai isu tunggal.

Berkembang biak sejak tahun 1970an, kelompok nirlaba ini sangat beragam seperti People for the Ethical Treatment of Animals (PETA), yang mendukung hak-hak hewan, hingga Mothers Against Drunk Driving (MADD), yang mengadvokasi hukuman yang lebih berat bagi pelanggaran keyakinan mengemudi.

6. Partisipasi Simbolik dan Non-Partisipasi

Tindakan rutin atau kebiasaan seperti memberi hormat pada bendera, mengucapkan janji setia, dan menyanyikan lagu kebangsaan di acara olahraga menunjukkan dukungan terhadap nilai-nilai dan sistem politik Amerika.

Di sisi lain, sebagian masyarakat memilih tidak memilih sebagai sarana untuk mengungkapkan ketidakpuasannya terhadap pemerintah.

Apatisme Politik 

Sikap apatis politik dapat digambarkan sebagai kurangnya minat terhadap politik dan partisipasi dalam aktivitas politik seperti kampanye pemilu, kampanye kandidat, pertemuan publik, dan pemungutan suara.

Karena kesehatan suatu pemerintahan sering kali diukur dari seberapa aktif warga negaranya berpartisipasi dalam politik, sikap apatis menimbulkan masalah yang serius.

Ketika warga negara gagal berpartisipasi dalam politik, demokrasi gagal mewakili kepentingan mereka. Akibatnya, kebijakan publik sering kali berpihak pada masyarakat yang kurang apatis dibandingkan dengan masyarakat yang lebih apatis—efek “roda berderit mendapat minyak”.

Apatisme politik seringkali disebabkan oleh kurangnya pemahaman terhadap politik dan pemerintahan. Orang-orang yang apatis secara politik tidak melihat manfaat dari pemungutan suara atau manfaat dan kerugian dari kebijakan pemerintah yang dipertimbangkan.

Mereka sering kali tidak melihat manfaat pribadi dari upaya yang diperlukan untuk memperoleh pengetahuan politik.

Namun, ada kemungkinan bagi orang-orang yang memiliki pemahaman menyeluruh tentang politik untuk tetap bersikap apatis terhadap politik.

Dalam konteks ini, penting untuk membedakan antara apatis politik dan abstain politik—sebuah keputusan yang disengaja untuk tidak berpartisipasi dalam proses politik sebagai cara untuk menyampaikan pesan kepada politisi.

Menurut studi tahun 2015 yang dilakukan oleh Google Research, 48,9% populasi orang dewasa di Amerika Serikat menganggap diri mereka sebagai “Interested Bystanders” (Pengamat yang Tertarik)—orang-orang yang menaruh perhatian pada isu-isu politik dan sosial di sekitar mereka namun memilih untuk tidak secara aktif menyuarakan pendapat mereka atau mengambil tindakan terhadap isu-isu tersebut. masalah-masalah itu.

Dari responden yang mengaku tertarik dan diwawancarai oleh peneliti, 32% mengatakan mereka terlalu sibuk untuk berpartisipasi, 27% mengatakan mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, dan 29% merasa bahwa partisipasi mereka tidak akan membawa perbedaan.

Sikap apatis terhadap politik cenderung lebih banyak terjadi di kalangan pemilih muda. Menurut Pusat Informasi dan Penelitian Pembelajaran dan Keterlibatan Kewarganegaraan (CIRCLE), hanya 21% remaja yang berhak memilih di Amerika Serikat yang berusia antara 18-21 tahun memilih atau aktif secara politik pada tahun 2010.

Sekitar 16% remaja menganggap diri mereka berhak memilih. menjadi “terasing secara sipil,” sementara 14% lainnya merasa “terpinggirkan secara politik.”

Banyak orang yang apatis melaporkan bahwa mereka merasa terlalu terintimidasi oleh iklim politik Amerika yang memanas sehingga mereka tidak melakukan penelitian mengenai politik.

Elemen-elemen seperti bias media dan kompleksitas isu menciptakan bahaya bagi orang-orang yang apatis secara politik untuk bertindak berdasarkan misinformasi yang sengaja disebarkan.

Meskipun banyak cara yang telah disarankan untuk memerangi sikap apatis politik, sebagian besar fokus pada peningkatan pendidikan pemilih dan penekanan baru pada pengajaran dasar kewarganegaraan dan pemerintahan di sekolah-sekolah Amerika.

Secara teoritis, hal ini akan memungkinkan masyarakat untuk lebih memahami permasalahan yang ada dan bagaimana dampaknya terhadap kehidupan mereka, sehingga mendorong mereka untuk membentuk opini dan mengambil langkah-langkah partisipatif untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Tulisan Terkait: