Biografi Ernesto Che Guevara, Pemimpin Revolusioner

Sosok Inspiratif117 Dilihat

Mudabicara.com_ Ernesto Guevara de la Serna (14 Juni 1928 ‚Äď 9 Oktober 1967) adalah seorang dokter dan revolusioner Argentina yang memainkan peran penting dalam Revolusi Kuba.

Che Guevara bertugas di pemerintahan Kuba setelah pengambilalihan kekuasaan oleh komunis. Dia ditangkap dan dieksekusi oleh pasukan keamanan Bolivia pada tahun 1967.

Kini, Che Guevara dianggap oleh banyak orang sebagai simbol pemberontakan dan idealisme, sementara yang lain melihatnya sebagai seorang anarkis.

Baca Juga : Biografi Fidel Castro, Presiden Kuba selama 50 Tahun

Fakta Singkat: Ernesto Guevara de la Serna

  • Dikenal Untuk¬†: Tokoh kunci dalam Revolusi Kuba
  • Juga Dikenal Sebagai¬†: Che
  • Lahir¬†: 14 Juni 1928 di Rosario, provinsi Santa Fe, Argentina
  • Orangtua¬†: Ernesto Guevara Lynch, Celia de la Serna dan Llosa
  • Meninggal¬†: 9 Oktober 1967 di La Higuera, Vallegrande, Bolivia
  • Pendidikan¬†: Universitas Buenos Aires
  • Karya yang Diterbitkan¬†:¬†The Motorcycle Diaries, Perang Gerilya, The African Dream, The Bolivian Diary
  • Penghargaan dan kehormatan¬†: Knight Grand Cross dari Order of the Southern Cross
  • Pasangan¬†: Hilda Gadea, Aleida March
  • Anak-anak¬†: Hilda, Aleida, Camilo, Celia, Ernesto
  • Kutipan Penting¬†: “Jika kamu gemetar karena marah pada setiap ketidakadilan, maka kamu adalah kawanku.”

Masa Muda Che Guevara

Che Guevara

Ernesto dilahirkan dalam keluarga kelas menengah di Rosario, Argentina. Keluarganya aristokrat dengan garis keturunan masa-masa awal pemukiman di Argentina.

Keluarganya sering berpindah-pindah ketika Ernesto masih muda. Masa kecil Che Guevara menderita asma parah sehingga sering keluar masuk rumah sakit.

Namun, ia bertekad untuk mengatasi penyakitnya, dan sangat aktif bermain rugby, berenang, dan melakukan aktivitas fisik lainnya. Di sisi lain, dalam konteks pendidikan Che Guevara menerima pendidikan yang berkualitas.

Obat Untuk Che Guevara Muda

Pada tahun 1947, Ernesto pindah ke Buenos Aires untuk merawat neneknya yang sudah lanjut usia. Dia meninggal tak lama kemudian dan dia mulai sekolah kedokteran.

Beberapa orang percaya dia terdorong untuk belajar kedokteran karena ketidakmampuannya menyelamatkan neneknya. Dia percaya pada gagasan bahwa kondisi pikiran pasien sama pentingnya dengan obat yang diberikan.

Dia tetap dekat dengan ibunya dan tetap bugar melalui olahraga, meskipun asma terus mengganggunya. Dia memutuskan untuk berlibur dan menunda studi kedokterannya.

Buku Harian Dan Motor Norton

Pada akhir tahun 1951, Ernesto berangkat bersama teman baiknya Alberto Granado dalam perjalanan ke utara melalui Amerika Selatan.

Pada bagian pertama perjalanan, mereka membawa sepeda motor Norton, namun kondisinya buruk dan harus ditinggalkan di Santiago. Mereka melakukan perjalanan melalui Chili, Peru, Kolombia, dan Venezuela, tempat mereka berpisah.

Ernesto melanjutkan ke Miami dan kembali ke Argentina dari sana. Ernesto menyimpan catatan selama perjalanannya, yang kemudian ia buat menjadi sebuah buku, “The Motorcycle Diaries,” yang dijadikan film pemenang penghargaan pada tahun 2004.

Perjalanan tersebut menunjukkan kepadanya kemiskinan dan kesengsaraan di seluruh Amerika Latin dan ia ingin melakukan hal tersebut. sesuatu tentang hal itu, bahkan jika dia tidak tahu apa.

Guatemala

Ernesto kembali ke Argentina pada tahun 1953 dan menyelesaikan sekolah kedokteran. Namun, dia segera berangkat lagi, menuju Andes barat dan melakukan perjalanan melalui Chili, Bolivia, Peru, Ekuador, dan Kolombia sebelum mencapai Amerika Tengah.

Dia akhirnya menetap sebentar di Guatemala, pada saat itu sedang bereksperimen dengan reformasi pertanahan yang signifikan di bawah Presiden Jacobo Arbenz.

Pada saat itulah dia mendapat julukan “Che”, sebuah ungkapan Argentina yang berarti (kurang lebih) “hai”. Ketika CIA menggulingkan Arbenz, Che mencoba bergabung dengan brigade dan berperang, tetapi semuanya berakhir terlalu cepat.

Che berlindung di Kedutaan Besar Argentina sebelum mendapatkan perjalanan yang aman ke Meksiko.

Meksiko dan Fidel

Di Meksiko, Che bertemu dan berteman dengan¬†Ra√ļl Castro, salah satu pemimpin penyerangan¬†Barak Moncada di Kuba pada tahun 1953.

Ra√ļl segera memperkenalkan teman barunya kepada saudaranya¬†Fidel , pemimpin gerakan 26 Juli yang berupaya menggulingkan diktator Kuba.

Fulgencio Batista dari kekuasaan. Che sedang mencari cara untuk melancarkan serangan terhadap imperialisme Amerika Serikat yang ia lihat secara langsung di Guatemala dan negara-negara lain di Amerika Latin; dia sangat bersemangat untuk ikut serta dalam revolusi, dan Fidel sangat senang memiliki seorang dokter.

Saat ini, Che juga berteman dekat dengan sesama revolusioner Camilo Cienfuegos .

Transisi ke Kuba

Che adalah salah satu dari 82 orang yang menaiki kapal pesiar Granma pada bulan November 1956. Granma, yang dirancang hanya untuk 12 penumpang dan sarat dengan perbekalan, gas, dan senjata, nyaris tidak sampai ke Kuba dan tiba pada tanggal 2 Desember.

Che dan yang lainnya berhasil untuk pegunungan tetapi dilacak dan diserang oleh pasukan keamanan. Kurang dari 20 tentara Granma asli berhasil mencapai pegunungan; dua Castro, Che, dan Camilo ada di antara mereka. Che terluka dan tertembak saat pertempuran kecil itu.

Di pegunungan, mereka melakukan perang gerilya yang panjang, menyerang pos-pos pemerintah, menyebarkan propaganda, dan menarik anggota baru.

Che dalam Revolusi

Che adalah pemain penting dalam Revolusi Kuba, mungkin nomor dua setelah Fidel Castro sendiri. Che cerdas, berdedikasi, tekun, dan tangguh, meskipun asma yang dideritanya selalu menyiksanya. Dia dipromosikan menjadi  komandan  dan diberi komandonya sendiri.

Dia sendiri yang mengatur pelatihan mereka dan mengindoktrinasi tentaranya dengan keyakinan komunis. Ia terorganisir dan menuntut disiplin serta kerja keras dari anak buahnya.

Dia kadang-kadang mengizinkan jurnalis asing mengunjungi kampnya dan menulis tentang revolusi. Pasukan Che sangat aktif, berpartisipasi dalam beberapa pertempuran dengan tentara Kuba pada tahun 1957 dan 1958.

Serangan Batista

Pada musim panas tahun 1958, Batista mengirimkan pasukan tentara dalam jumlah besar ke pegunungan, berusaha mengumpulkan dan menghancurkan para pemberontak untuk selamanya.

Strategi ini merupakan kesalahan besar dan menjadi bumerang yang buruk. Para pemberontak mengenal pegunungan dengan baik dan mengelilingi tentara.

Banyak prajurit yang mengalami demoralisasi, meninggalkan atau bahkan berpindah pihak. Pada akhir tahun 1958, Castro memutuskan sudah waktunya untuk melakukan pukulan knockout. Dia mengirim tiga kolom, salah satunya adalah kolom Che, ke jantung negara.

Santa Klara

Che ditugaskan untuk merebut kota strategis Santa Clara. Di atas kertas, hal itu tampak seperti bunuh diri. Ada sekitar 2.500 tentara federal di sana, dengan tank dan benteng.

Che sendiri hanya mempunyai sekitar 300 orang yang compang-camping, tidak bersenjata lengkap dan kelaparan. Namun, semangat prajurit Kuba rendah, dan sebagian besar penduduk Santa Clara mendukung pemberontak.

Che tiba pada tanggal 28 Desember dan pertempuran dimulai. Pada tanggal 31 Desember, pemberontak menguasai markas polisi dan kota tetapi tidak menguasai barak yang dibentengi.

Para prajurit di dalam menolak untuk melawan atau keluar, dan ketika Batista mendengar kemenangan Che, dia memutuskan sudah waktunya untuk pergi.

Santa Clara adalah pertempuran tunggal terbesar dalam Revolusi Kuba dan pukulan terakhir bagi Batista.

Setelah Revolusi

Che dan pemberontak lainnya memasuki Havana dengan penuh kemenangan dan mulai membentuk pemerintahan baru. Che, yang telah memerintahkan eksekusi beberapa pengkhianat selama berada di pegunungan, ditugaskan (bersama Ra√ļl) untuk menangkap, mengadili, dan mengeksekusi mantan pejabat Batista.

Che mengorganisir ratusan persidangan terhadap kroni-kroni Batista, sebagian besar di kalangan tentara atau polisi. Sebagian besar persidangan ini berakhir dengan hukuman dan eksekusi.

Komunitas internasional sangat marah, tapi Che tidak peduli: dia adalah seorang yang benar-benar percaya pada Revolusi dan komunisme. Ia merasa perlu memberi contoh kepada mereka yang mendukung tirani.

Pos Pemerintah

Sebagai salah satu dari sedikit orang yang benar-benar dipercaya oleh  Fidel Castro , Che sangat sibuk di Kuba pasca-Revolusi. Ia diangkat menjadi kepala Kementerian Perindustrian dan kepala Bank Kuba.

Namun Che gelisah, dan dia melakukan perjalanan jauh ke luar negeri sebagai duta revolusi untuk meningkatkan kedudukan internasional Kuba.

Selama masa jabatan Che di pemerintahan, dia mengawasi konversi sebagian besar perekonomian Kuba ke komunisme. Dia berperan penting dalam membina hubungan antara  Uni Soviet  dan Kuba dan berperan dalam upaya membawa rudal Soviet ke Kuba. Hal ini tentu saja merupakan faktor utama terjadinya  Krisis Rudal Kuba .

Che Guevara sang Revolusioner

Pada tahun 1965, Che Guevara memutuskan bahwa dia tidak dimaksudkan untuk menjadi pegawai pemerintah, bahkan untuk jabatan tinggi sekalipun.

Panggilannya adalah revolusi, dan dia akan menyebarkannya ke seluruh dunia. Dia menghilang dari kehidupan publik (menyebabkan rumor yang salah tentang hubungan yang tegang dengan Fidel) dan memulai rencana untuk melakukan revolusi di negara lain.

Kaum komunis percaya bahwa Afrika adalah titik lemah dalam cengkeraman kapitalis/imperialis barat di dunia, sehingga Che memutuskan untuk pergi ke Kongo untuk mendukung revolusi di sana yang dipimpin oleh Laurent Désiré Kabila.

Kongo

Ketika Che Guevara pergi, Fidel membacakan surat ke seluruh Kuba di mana Che menyatakan niatnya untuk menyebarkan revolusi, melawan imperialisme di mana pun dia bisa menemukannya.

Meskipun Che Guevaramempunyai kepercayaan revolusioner dan idealisme, usaha Kongo gagal total. Kabila terbukti tidak dapat diandalkan, Che dan orang-orang Kuba lainnya gagal meniru kondisi Revolusi Kuba, dan pasukan tentara bayaran besar-besaran yang dipimpin oleh Mike Hoare yang “Gila” dari Afrika Selatan dikirim untuk membasmi mereka.

Che Guevara ingin tetap tinggal dan mati dalam pertempuran sebagai martir, namun rekan-rekannya di Kuba meyakinkannya untuk melarikan diri. Secara keseluruhan, Che Guevara berada di Kongo selama sekitar sembilan bulan dan dia menganggapnya sebagai salah satu kegagalan terbesarnya.

Bolivia

Sekembalinya ke Kuba, Che Guevara ingin mencoba lagi revolusi komunis, kali ini di Argentina. Fidel dan yang lainnya meyakinkannya bahwa dia lebih mungkin berhasil di Bolivia. Che berangkat ke Bolivia pada tahun 1966.

Sejak awal, upaya ini juga merupakan sebuah kegagalan. Che GuevaraGuevaradan sekitar 50 orang Kuba yang menemaninya seharusnya mendapat dukungan dari komunis bawah tanah di Bolivia, namun mereka terbukti tidak bisa diandalkan dan kemungkinan besar adalah pihak yang mengkhianatinya.

Dia juga melawan CIA, yang berada di Bolivia untuk melatih para perwira Bolivia dalam teknik pemberantasan pemberontakan. Tidak lama kemudian CIA mengetahui Che berada di negara tersebut dan mulai memantau komunikasinya.

Tamat

Che Guevara dan kelompoknya mencetak beberapa kemenangan awal melawan tentara Bolivia pada pertengahan tahun 1967. Pada bulan Agustus, anak buahnya terkejut dan sepertiga pasukannya musnah dalam baku tembak; pada bulan Oktober, jumlah orangnya hanya tinggal 20 orang dan hanya mempunyai sedikit makanan atau perbekalan.

Saat ini, pemerintah Bolivia telah memberikan hadiah $4.000 bagi informasi yang mengarah ke Che. Jumlah tersebut merupakan jumlah yang besar pada masa itu di pedesaan Bolivia.

Pada minggu pertama bulan Oktober, pasukan keamanan Bolivia mendekati Che dan pemberontaknya.

Kematian

Pada tanggal 7 Oktober, Che Guevara dan anak buahnya berhenti untuk beristirahat di jurang Yuro. Para petani setempat memberi tahu tentara, yang kemudian bergerak masuk. Terjadi baku tembak, menewaskan beberapa pemberontak, dan Che sendiri terluka di kaki.

Pada tanggal 8 Oktober, ia ditangkap hidup-hidup, diduga berteriak kepada para penculiknya, “Saya Che Guevara dan lebih berharga bagi Anda dalam keadaan hidup daripada mati.”

Tentara dan petugas CIA menginterogasinya malam itu, tapi dia tidak punya banyak informasi untuk diberikan. Dengan penangkapannya, gerakan pemberontak yang dipimpinnya pada dasarnya telah berakhir. ]

Pada tanggal 9 Oktober, perintah diberikan, dan Che dieksekusi, ditembak oleh Sersan Mario Ter√°n dari Angkatan Darat Bolivia.

Warisan

Che Guevara memberikan pengaruh yang besar pada dunianya, tidak hanya sebagai pemain utama dalam Revolusi Kuba tetapi juga setelahnya, ketika ia mencoba mengekspor revolusi tersebut ke negara lain.

Che Guevara mencapai kemartiran yang dia inginkan, dan dengan melakukan hal itu dia menjadi sosok yang lebih besar dari kehidupan.

Che adalah salah satu tokoh paling kontroversial di abad ke-20.¬†Banyak yang menghormatinya, terutama di Kuba, di mana wajahnya tertera pada uang kertas 3 peso dan setiap hari anak-anak sekolah bersumpah untuk “menjadi seperti Che” sebagai bagian dari nyanyian sehari-hari.¬†Di seluruh dunia, orang-orang memakai kaos bergambar Che di dalamnya, biasanya menggambarkan foto terkenal yang diambil dari Che di Kuba oleh fotografer Alberto Korda (lebih dari satu orang telah mencatat ironi ratusan kapitalis menghasilkan uang dengan menjual gambar terkenal dari seorang Che Komunis).¬†Para penggemarnya percaya bahwa ia memperjuangkan kebebasan dari imperialisme, idealisme, dan cinta terhadap rakyat jelata dan bahwa ia mati demi keyakinannya.

Namun banyak yang membenci Che Guevara. Mereka melihatnya sebagai seorang pembunuh karena memimpin eksekusi pendukung Batista, mengkritiknya sebagai representasi ideologi komunis yang gagal, dan menyesalkan cara dia menangani perekonomian Kuba.

Di seluruh dunia, orang menyukai atau membenci Che Guevara. Bagaimanapun, mereka tidak akan segera melupakannya.

Tulisan Terkait: