Biografi Franklin D. Roosevelt, Presiden AS ke-32

Sosok Inspiratif258 Dilihat

Mudabicara.com_ Franklin D. Roosevelt (30 Januari 1882 – 12 April 1945) memimpin Amerika Serikat (AS) selama Depresi Besar dan Perang Dunia II.

Lumpuh dari pinggang ke bawah setelah menderita penyakit polio, Roosevelt mengatasi kecacatannya dan terpilih sebagai presiden Amerika Serikat sebanyak empat kali.

Berikut biografi lengkap Franklin D. Roosevelt , presiden fenomenal ke-31 Amerika Serikat.

Biografi Franklin D. Roosevelt

Franklin D. Roosevelt

Biografi  Singkat Franklin Delano Roosevelt

  • Dikenal : Menjabat empat periode sebagai presiden Amerika Serikat selama Depresi Besar dan Perang Dunia II
  • Disebut Juga Sebagai : FDR
  • Lahir : 30 Januari 1882 di Hyde Park, New York
  • Orangtua : James Roosevelt dan Sara Ann Delano
  • Meninggal : 12 April 1945 di Warm Springs, Georgia
  • Pendidikan : Universitas Harvard dan Fakultas Hukum Universitas Columbia
  • Pasangan : Eleanor Roosevelt
  • Anak-anak : Anna, James, Elliott, Franklin, John
  • Kutipan Penting : “Satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah ketakutan itu sendiri.”

Tahun-Tahun Awal Franklin Delano Roosevelt

Franklin D. Roosevelt lahir pada tanggal 30 Januari 1882, di perkebunan keluarganya, Springwood, di Hyde Park, New York, sebagai anak tunggal dari orang tuanya yang kaya, James Roosevelt dan Sara Ann Delano.

James Roosevelt, yang pernah menikah sekali sebelumnya dan memiliki seorang putra (James Roosevelt Jr.) dari pernikahan pertamanya, adalah seorang ayah lanjut usia (dia berusia 53 tahun ketika Franklin lahir).

Baca Juga : Biografi John F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat ke-35

Ibu Franklin, Sara, baru berusia 27 tahun ketika dia lahir dan menyayangi anak satu-satunya.

Hingga kematiannya pada tahun 1941 (hanya empat tahun sebelum kematian Franklin), Sara memainkan peran yang sangat berpengaruh dalam kehidupan putranya, sebuah peran yang oleh sebagian orang digambarkan sebagai peran yang mengontrol dan posesif.

Franklin D. Roosevelt menghabiskan tahun-tahun awalnya di rumah keluarganya di Hyde Park. Karena dia dibimbing di rumah dan sering bepergian bersama keluarganya, Roosevelt tidak menghabiskan banyak waktu dengan orang lain seusianya.

Pada tahun 1896 pada usia 14 tahun, Roosevelt dikirim untuk sekolah formal pertamanya di Groton School, sebuah sekolah asrama persiapan bergengsi di Groton, Massachusetts. Selama di sana, Roosevelt adalah siswa biasa-biasa saja.

Perguruan Tinggi dan Pernikahan

Roosevelt masuk Universitas Harvard pada tahun 1900. Hanya beberapa bulan setelah tahun pertamanya, ayahnya meninggal.

Selama masa kuliahnya, Roosevelt menjadi sangat aktif dengan surat kabar sekolah, The Harvard Crimson , dan menjadi redaktur pelaksana pada tahun 1903.

Pada tahun yang sama, Roosevelt bertunangan dengan sepupu kelimanya setelah disingkirkan, Anna Eleanor Roosevelt (Roosevelt adalah nama gadisnya dan juga nama menikahnya).

Franklin dan Eleanor menikah dua tahun kemudian, pada Hari St. Patrick, 17 Maret 1905. Selama 11 tahun berikutnya, mereka memiliki enam anak, meskipun hanya lima yang hidup melewati masa bayi.

Karier Politik Awal Franklin Delano Roosevelt

Pada tahun 1905, Franklin D. Roosevelt masuk Sekolah Hukum Columbia tetapi keluar setelah dia lulus ujian Pengacara Negara Bagian New York pada tahun 1907.

Dia bekerja selama beberapa tahun di firma hukum Carter, Ledyard, dan Milburn di New York. Dia diminta pada tahun 1910 untuk mencalonkan diri sebagai Demokrat untuk kursi Senat Negara Bagian dari Duchess County, New York.

Meskipun Roosevelt dibesarkan di Duchess County, kursi tersebut telah lama dipegang oleh Partai Republik. Meskipun ada banyak rintangan yang menentangnya, Roosevelt memenangkan kursi Senat pada tahun 1910 dan sekali lagi pada tahun 1912.

Karier Roosevelt sebagai senator negara bagian terhenti pada tahun 1913 ketika ia diangkat oleh Presiden Woodrow Wilson sebagai asisten sekretaris Angkatan Laut.

Baca Juga : Biografi Martin Luther King, Tokoh Pembela Hak Sipil

Posisi ini menjadi semakin penting ketika Amerika Serikat mulai melakukan persiapan untuk ikut serta dalam Perang Dunia I.

Franklin D. Roosevelt Mencalonkan Diri sebagai Wakil Presiden

Franklin D. Roosevelt ingin maju dalam dunia politik seperti sepupu kelimanya (dan paman Eleanor), Presiden Theodore Roosevelt.

Meskipun karier politik Franklin D. Roosevelt terlihat sangat menjanjikan, namun ia tidak memenangkan setiap pemilu.

Pada tahun 1920, Roosevelt terpilih sebagai calon wakil presiden dari Partai Demokrat bersama James M. Cox. FDR dan Cox kalah dalam pemilu.

Setelah kalah, Roosevelt memutuskan untuk istirahat sejenak dari politik dan kembali memasuki dunia bisnis. Hanya beberapa bulan kemudian, Roosevelt jatuh sakit.

Serangan Polio

Pada musim panas tahun 1921, Franklin D. Roosevelt dan keluarganya berlibur ke rumah musim panas mereka di Pulau Campobello, di lepas pantai Maine dan New Brunswick, Kanada.

Pada 10 Agustus 1921, setelah seharian menghabiskan waktu di luar ruangan, Roosevelt mulai merasa lemas.

Dia pergi tidur lebih awal tetapi bangun keesokan harinya dengan kondisi yang jauh lebih buruk, dengan demam tinggi dan kelemahan pada kakinya. Pada tanggal 12 Agustus 1921, dia tidak dapat berdiri lagi.

Eleanor memanggil sejumlah dokter untuk datang dan menemui FDR, namun baru pada tanggal 25 Agustus Dr. Robert Lovett mendiagnosis dia menderita poliomielitis (yaitu polio).

Sebelum vaksin diciptakan pada tahun 1955, sayangnya polio merupakan virus umum yang, dalam bentuk paling parah, dapat menyebabkan kelumpuhan.

Pada usia 39, Roosevelt kehilangan fungsi kedua kakinya. (Pada tahun 2003, para peneliti memutuskan kemungkinan besar Roosevelt menderita sindrom Guillain-Barre daripada polio.)

Roosevelt menolak dibatasi oleh kecacatannya. Untuk mengatasi kurangnya mobilitasnya, Roosevelt membuat penyangga kaki dari baja yang dapat dikunci dalam posisi tegak agar kakinya tetap lurus.

Baca Juga : Biografi Donald Trump, Presiden Amerika Serikat ke-45

Dengan penyangga kaki di balik pakaiannya, Roosevelt dapat berdiri dan berjalan perlahan dengan bantuan kruk dan lengan temannya.

Tanpa menggunakan kakinya, Roosevelt membutuhkan kekuatan ekstra pada tubuh bagian atas dan lengannya. Dengan berenang hampir setiap hari, Roosevelt dapat keluar masuk kursi rodanya serta menaiki tangga.

Roosevelt bahkan menyesuaikan mobilnya dengan kecacatannya dengan memasang kontrol tangan daripada pedal kaki sehingga dia bisa duduk di belakang kemudi dan mengemudi.

Meski mengalami kelumpuhan, Roosevelt tetap menjaga humor dan karismanya. Sayangnya, dia juga masih merasakan sakit.

Selalu mencari cara untuk meredakan ketidaknyamanannya, Roosevelt menemukan spa kesehatan pada tahun 1924 yang tampaknya merupakan salah satu dari sedikit hal yang dapat meringankan rasa sakitnya.

Roosevelt menemukan kenyamanan di sana sehingga pada tahun 1926 dia membelinya. Di spa di Warm Springs, Georgia, Roosevelt kemudian membangun sebuah rumah (dikenal sebagai “Gedung Putih Kecil”) dan mendirikan pusat perawatan polio untuk membantu pasien polio lainnya.

Gubernur New York

Pada tahun 1928, Franklin D. Roosevelt diminta mencalonkan diri sebagai gubernur New York. Meski ingin kembali terjun ke dunia politik, FDR harus menentukan apakah tubuhnya cukup kuat untuk bertahan dalam kampanye gubernur.

Pada akhirnya, dia memutuskan dia bisa melakukannya. Roosevelt memenangkan pemilihan gubernur New York pada tahun 1928 dan kemudian menang lagi pada tahun 1930.

Franklin D. Roosevelt kini mengikuti jalur politik yang sama dengan sepupu jauhnya, Presiden Theodore Roosevelt , dari asisten sekretaris angkatan laut hingga gubernur New York kepada presiden Amerika Serikat.

Franklin D. Roosevelt
Arsip Underwood / Gambar Getty

Presiden Empat Periode

Selama masa jabatan Roosevelt sebagai gubernur New York, Depresi Besar melanda Amerika Serikat. Ketika rata-rata warga negara kehilangan tabungan dan pekerjaan, masyarakat menjadi semakin marah atas terbatasnya langkah yang diambil Presiden Herbert Hoover untuk menyelesaikan krisis ekonomi besar ini.

Pada pemilu tahun 1932, warga menuntut perubahan dan FDR menjanjikannya kepada mereka. Dalam pemilu yang telak , Franklin D. Roosevelt memenangkan kursi kepresidenan.

Baca Juga : Biografi Barack Obama, Presiden Amerika Serikat ke-44

Sebelum FDR menjadi presiden, tidak ada batasan masa jabatan seseorang. Hingga saat ini, sebagian besar presiden membatasi diri untuk menjabat maksimal dua periode, seperti yang terjadi pada George Washington.

Namun, di saat dibutuhkan akibat Depresi Besar dan Perang Dunia II, rakyat Amerika memilih Franklin D. Roosevelt sebagai presiden Amerika Serikat sebanyak empat kali berturut-turut.

Salah satu alasannya adalah karena masa jabatan FDR yang panjang sebagai presiden, Kongres membuat Amandemen ke-22 Konstitusi yang membatasi presiden masa depan maksimal dua periode (diratifikasi pada tahun 1951).

Roosevelt menghabiskan dua masa jabatan pertamanya sebagai presiden dengan mengambil langkah-langkah untuk mengeluarkan AS dari Depresi Besar.

Tiga bulan pertama masa kepresidenannya merupakan periode yang penuh dengan aktivitas, yang kemudian dikenal sebagai “seratus hari pertama”.

“Kesepakatan Baru” yang ditawarkan FDR kepada rakyat Amerika dimulai segera setelah ia menjabat. Dalam minggu pertamanya, Roosevelt telah mengumumkan hari libur perbankan untuk memperkuat bank dan membangun kembali kepercayaan terhadap sistem perbankan.

FDR juga dengan cepat membentuk lembaga alfabet (seperti AAA, CCC, FERA, TVA, dan TWA) untuk membantu memberikan bantuan.

Pada tanggal 12 Maret 1933, Roosevelt berpidato di depan rakyat Amerika melalui radio dalam apa yang menjadi “obrolan api unggun” kepresidenannya yang pertama.

Roosevelt menggunakan pidato radio ini untuk berkomunikasi dengan masyarakat guna menanamkan kepercayaan pada pemerintah dan menenangkan ketakutan dan kekhawatiran warga.

Kebijakan FDR membantu mengurangi parahnya Depresi Hebat namun tidak menyelesaikannya. Baru pada Perang Dunia II Amerika akhirnya keluar dari depresi.

Setelah Perang Dunia II dimulai di Eropa, Roosevelt memerintahkan peningkatan produksi mesin dan perlengkapan perang. Ketika Pearl Harbor di Hawaii diserang pada tanggal 7 Desember 1941, Roosevelt menjawab serangan itu dengan pidatonya “tanggal yang akan diabadikan dalam keburukan” dan deklarasi perang resmi.

FDR memimpin Amerika Serikat selama Perang Dunia II dan merupakan salah satu dari “ Tiga Besar ” (Roosevelt, Churchill , dan Stalin) yang memimpin Sekutu.

Pada tahun 1944, Roosevelt memenangkan pemilihan presiden keempatnya; Namun, dia tidak bisa menyelesaikannya.

Kematian Franklin D. Roosevelt

Pada tanggal 12 April 1945, Roosevelt sedang duduk di kursi di rumahnya di Warm Springs, Georgia, potretnya dilukis oleh Elizabeth Shoumatoff, ketika dia menyatakan “Saya sakit kepala hebat” dan kemudian kehilangan kesadaran.

Dia menderita pendarahan otak besar-besaran pada pukul 13.15 Franklin D. Roosevelt dinyatakan meninggal pada pukul 15.35 pada usia 63 tahun.

Baca Juga : Biografi Hillary Clinton, Politisi Amerika Serikat

Roosevelt, yang memimpin Amerika Serikat selama Depresi Besar dan Perang Dunia II, meninggal kurang dari satu bulan sebelum berakhirnya perang di Eropa. Dia dimakamkan di rumah keluarganya di Hyde Park.

Warisan

Roosevelt sering kali terdaftar di antara presiden terhebat Amerika Serikat. Seorang pemimpin yang membimbing Amerika Serikat keluar dari isolasionisme dan menuju kemenangan selama Perang Dunia II, ia juga menciptakan “Kesepakatan Baru” yang membuka jalan bagi serangkaian layanan untuk mendukung pekerja dan orang miskin di Amerika.

Roosevelt juga merupakan tokoh utama dalam upaya yang mengarah pada pembentukan Liga Bangsa-Bangsa dan, pada tahun-tahun berikutnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Tulisan Terkait: