Biografi Grover Cleveland, Presiden AS ke-22 dan ke-24

Sosok Inspiratif385 Dilihat

Mudabicara.com_ Grover Cleveland (18 Maret 1837 – 24 Juni 1908) adalah seorang pengacara New York yang kemudian menjadi gubernur New York dan kemudian presiden Amerika Serikat.

Dia tetap menjadi satu-satunya presiden Amerika yang menjalani dua masa jabatan tidak berturut-turut (1885–1889 dan 1893–1897).

Sebagai seorang Demokrat, Cleveland mendukung konservatisme fiskal dan berjuang melawan kronisme dan korupsi pada masanya.

Baca Juga : Biografi Noam Chomsky, Sosok Bapak Linguistik Modern

Biografi Fakta Singkat: Grover Cleveland

  • Dikenal Untuk : Presiden Amerika Serikat ke-22 dan ke-24
  • Juga Dikenal Sebagai : Stephen Grover Cleveland
  • Lahir : 18 Maret 1837 di Caldwell, New Jersey
  • Orangtua : Richard Falley Cleveland, Ann Neal
  • Meninggal : 24 Juni 1908 di Princeton, New Jersey
  • Pendidikan : Akademi Fayetteville dan Akademi Liberal Clinton
  • Penghargaan dan Kehormatan : Senama untuk berbagai taman, jalan, sekolah; kemiripan pada prangko AS
  • Pasangan : Frances Folsom
  • Anak-anak : Ruth, Esther, Marion, Richard, Francis Grover, Oscar (tidak sah)
  • Kutipan Penting : “Suatu tujuan yang patut diperjuangkan layak untuk diperjuangkan sampai akhir.”

Masa muda Grover Cleveland

Cleveland lahir pada tanggal 18 Maret 1837, di Caldwell, New Jersey. Dia adalah salah satu dari sembilan keturunan Ann Neal dan Richard Falley Cleveland, seorang pendeta Presbiterian yang meninggal ketika Grover berusia 16 tahun.

Dia mulai bersekolah pada usia 11 tahun, tetapi ketika ayahnya meninggal pada tahun 1853, Cleveland meninggalkan sekolah untuk bekerja dan menghidupi keluarganya.

Dia pindah ke Buffalo, New York pada tahun 1855 untuk tinggal dan bekerja dengan pamannya. Dia juga belajar hukum di sana sendiri.

Terlepas dari kenyataan bahwa ia tidak pernah kuliah, Cleveland diterima di bar pada tahun 1859 pada usia 22 tahun.

Karier Sebelum Menjadi Presiden

Cleveland terjun ke praktik hukum dan menjadi anggota aktif Partai Demokrat di New York. Dia adalah sheriff di Erie County, New York dari tahun 1871–1873 dan mendapatkan reputasi dalam perjuangan melawan korupsi.

Karir politiknya kemudian membawanya menjadi walikota Buffalo pada tahun 1882. Dalam peran ini, ia mengungkap korupsi, menurunkan biaya transportasi, dan memveto alokasi dana tong babi.

Reputasinya sebagai seorang reformis perkotaan menarik perhatian Partai Demokrat, yang mengangkatnya menjadi gubernur New York dari tahun 1883–1885.

Baca Juga : Biografi Michael Bloomberg, Pengusaha dan Politisi Amerika

Pernikahan dan Anak

Pada tanggal 2 Juni 1886, Cleveland menikah dengan Frances Folsom di Gedung Putih selama masa jabatan presiden pertamanya.

Dia berusia 49 tahun dan dia berusia 21 tahun. Bersama-sama mereka memiliki tiga putri dan dua putra. Putrinya Esther adalah anak tunggal presiden yang lahir di Gedung Putih.

Cleveland diduga memiliki anak melalui perselingkuhan pranikah dengan Maria Halpin. Dia tidak yakin dengan ayah anak tersebut tetapi menerima tanggung jawab.

Pemilu tahun 1884

Pada tahun 1884 , Cleveland dicalonkan oleh Partai Demokrat untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Thomas Hendricks terpilih sebagai pasangannya.

Lawan mereka adalah James Blaine. Kampanye tersebut sebagian besar merupakan serangan pribadi dan bukan isu substantif.

Cleveland memenangkan pemilu dengan tipis dengan 49% suara populer dan memperoleh 219 dari kemungkinan 401 suara elektoral .

Masa jabatan Pertama: 4 Maret 1885 – 3 Maret 1889

Selama pemerintahan pertamanya, Cleveland memperjuangkan beberapa tindakan penting:

  • Undang-undang Suksesi Presiden disahkan pada tahun 1886 dan menetapkan bahwa, setelah presiden dan wakil presiden meninggal atau mengundurkan diri, garis suksesi akan melalui kabinet sesuai urutan kronologis pembentukan posisi kabinet.
  • Pada tahun 1887, Undang-Undang Perdagangan Antar Negara Bagian disahkan dan dibentuk Komisi Perdagangan Antar Negara Bagian. Tugas badan ini adalah mengatur tarif kereta api antar negara bagian. Itu adalah badan pengatur federal pertama.
  • Pada tahun 1887, Dawes Somety Act mengesahkan dan memberikan kewarganegaraan dan hak atas tanah reservasi bagi penduduk asli Amerika yang bersedia melepaskan kesetiaan kesukuan mereka.

Pemilu tahun 1892

Cleveland kembali memenangkan nominasi pada tahun 1892 meskipun ada tentangan dari New York melalui mesin politik yang dikenal sebagai Tammany Hall.

Bersama pasangannya Adlai Stevenson, Cleveland melawan Presiden petahana Benjamin Harrison, yang mengalahkan Cleveland empat tahun sebelumnya.

James Weaver mencalonkan diri sebagai kandidat pihak ketiga. Pada akhirnya, Cleveland menang dengan 277 dari kemungkinan 444 suara elektoral.

Masa jabatan Kedua: 4 Maret 1893 – 3 Maret 1897

Peristiwa dan tantangan ekonomi menjadi fokus utama dari masa kepresidenan kedua Cleveland yang bersejarah.

Pada tahun 1893, Cleveland memaksa penarikan perjanjian yang akan mencaplok Hawaii karena merasa Amerika Serikat salah dalam membantu penggulingan Ratu Liliuokalani.

Pada tahun 1893,  terjadi depresi ekonomi  yang disebut Kepanikan tahun 1893. Ribuan bisnis bangkrut dan kerusuhan pun terjadi. Namun, pemerintah tidak berbuat banyak untuk membantu karena hal tersebut tidak diperbolehkan secara konstitusi.

Sebagai orang yang sangat percaya pada standar emas, Cleveland meminta Kongres untuk bersidang untuk mencabut Undang-Undang Pembelian Perak Sherman.

Menurut undang-undang ini, perak dibeli oleh pemerintah dan dapat ditukarkan dengan uang kertas baik dengan perak atau emas. Keyakinan Cleveland bahwa hal ini menyebabkan berkurangnya cadangan emas tidak disukai banyak orang di  Partai Demokrat.

Pada tahun 1894,  Pullman Strike  terjadi. Perusahaan Mobil Istana Pullman telah mengurangi gaji dan para pekerja keluar di bawah kepemimpinan Eugene V. Debs. Ketika kekerasan terjadi, Cleveland memerintahkan pasukan federal masuk dan menangkap Debs, sehingga mengakhiri pemogokan.

Kematian

Cleveland pensiun dari kehidupan politik aktif pada tahun 1897 dan pindah ke Princeton, New Jersey. Ia menjadi dosen dan anggota Dewan Pengawas Universitas Princeton. Cleveland meninggal pada 24 Juni 1908 karena gagal jantung.

Baca Juga : Biografi Ernesto Che Guevara, Pemimpin Revolusioner

Warisan

Cleveland dianggap oleh para sejarawan sebagai salah satu presiden Amerika yang lebih baik. Selama masa jabatannya, dia membantu memulai peraturan perdagangan federal. Lebih lanjut, dia berjuang melawan apa yang dia lihat sebagai penyalahgunaan uang federal secara pribadi. Dia dikenal karena bertindak berdasarkan hati nuraninya sendiri meskipun ada tentangan dari dalam partainya.

Tulisan Terkait: