Biografi Lyndon Baines Johnson, Presiden Amerika Serikat ke-36

Mudabicara.com_ Lyndon Baines Johnson (27 Agustus 1908 – 22 Januari 1973) adalah seorang peternak Texas generasi keempat yang menjadi presiden Amerika Serikat ke-36 setelah kematian pendahulunya John F. Kennedy.

Ia mewarisi negara yang terpecah belah dan dikenal karena kegagalannya di Vietnam dan keberhasilannya dalam memperjuangkan hak-hak sipil. Berikut biografi lengkap Lyndon Baines Johnson :

Biografi Lyndon Baines Johnson

Lyndon Baines Johnson

Biografi Singkat Lyndon Baines Johnson

  • Dikenal Untuk : Presiden Amerika Serikat ke-36
  • Lahir : 27 Agustus 1908, di Stonewall, Texas
  • Orangtua : Rebekah Baines (1881–1958) dan Samuel Ealy Johnson, Jr.
  • Meninggal : 22 Januari 1973, di Stonewall, Texas
  • Pendidikan : Southwest Texas State Teachers College (BS, 1930), belajar hukum di Universitas Georgetown dari tahun 1934–1935
  • Pasangan : Claudia Alta “Nyonya Burung” Taylor (1912–2007)
  • Anak-anak : Lynda Bird Johnson (lahir 1944), Luci Baines Johnson (lahir 1947)

Masa Muda Lyndon Baines Johnson

Lyndon Johnson lahir pada tanggal 27 Agustus 1908, di peternakan ayahnya di pedesaan barat daya Texas, anak pertama dari empat bersaudara yang lahir dari pasangan Samuel Ealy Johnson, Jr.

Ayahnya adalah seorang politikus, petani, dan broker, dan Rebekah adalah seorang jurnalis yang lulus dari Universitas Baylor pada tahun 1907 – suatu keadaan yang jarang terjadi.

Ketika Lyndon lahir, ayahnya sedang menyelesaikan masa jabatan keduanya di badan legislatif Texas. Orangtuanya kemudian memiliki empat anak lagi, tiga perempuan dan satu laki-laki.

Baca Juga : Biografi John F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat ke-35

Johnson adalah generasi keempat Texas: pada usia 40 tahun, kakek buyutnya Robert Holmes Bunton datang ke Republik Texas pada tahun 1838 untuk menjadi peternak.

Lyndon bekerja sepanjang masa mudanya untuk mencari uang bagi keluarga. Ibunya mengajarinya membaca sejak usia dini.

Dia bersekolah di sekolah umum setempat, lulus sekolah menengah atas pada tahun 1924. Dia menghabiskan tiga tahun berkeliling dan bekerja serabutan sebelum melanjutkan ke Southwest Texas State Teachers College di San Marcos.

Jejak Politik Awal Lyndon Baines Johnson 

Saat Lyndon Baines Johnson masih kuliah, dia bekerja sebagai pesuruh untuk presiden Negara Bagian Texas Barat Daya dan menjadi editor musim panas di surat kabar mahasiswa.

Dia menggunakan kredensialnya untuk menghadiri konvensi Partai Demokrat pertamanya pada tahun 1928 di Houston bersama pacarnya pada saat itu, yang mengakhiri hubungannya tidak lama kemudian.

Lyndon Baines Johnson putus sekolah untuk mengambil pekerjaan mengajar di sebuah sekolah Meksiko di Distrik Sekolah Cotulla, di mana dia bertekad untuk membangun harapan pada anak-anak yang terpukul.

Ia mengembangkan kegiatan ekstrakurikuler, membentuk kelompok orang tua-guru, mengadakan lomba mengeja dan mengorganisir band, klub debat, serta permainan bisbol dan softball.

Setelah setahun dia pergi dan kembali ke San Marcos dan menyelesaikan gelarnya pada bulan Agustus 1930.

Selama masa depresi, keluarganya sangat terpukul. Johnson adalah sukarelawan untuk Welly Hopkins, yang mencalonkan diri sebagai senat negara bagian, dan dia memperoleh pekerjaan sebagai pengajar pidato di depan umum dan aritmatika bisnis di Houston.

Baca Juga : Biografi Martin Luther King, Tokoh Pembela Hak Sipil

Namun posisi yang sekarang disebut sebagai direktur staf untuk anggota Kongres Texas yang baru terpilih, Richard Kleberg, telah terbuka, dan Johnson ditunjuk untuk mengisi posisi tersebut. Dia tiba di Washington, DC pada 7 Desember 1931, di mana dia menetap selama 37 tahun berikutnya.

Pernikahan dan Keluarga

Sebagai sekretaris Kleberg, Lyndon Baines Johnson melakukan beberapa perjalanan ke dan dari Texas, dan pada salah satu perjalanan itulah dia bertemu Claudia Alta Taylor (1912–2007), yang dikenal sebagai “Lady Bird”, putri seorang Texas kaya, pengusaha peternakan.

Dia memegang gelar di bidang jurnalisme dan sejarah dari Baylor University. Mereka menikah pada 17 November 1934. Bersama-sama mereka memiliki dua anak perempuan: Lynda Bird Johnson (lahir 1944) dan Luci Baines Johnson (lahir 1947).

Karier Politik dan Kepresidenan

Saat berada di Washington, Lyndon Baines Johnson melobi keras untuk mendapatkan kekuasaan yang lebih besar, namun ia mempunyai sedikit musuh dan tidak mendapatkan banyak keberhasilan.

Dia ditawari kemitraan di firma hukum Austin jika dia memperoleh gelar sarjana hukum, sehingga dia mendaftar di kelas malam di Universitas Georgetown. Tapi itu tidak cocok untuknya dan setelah satu tahun dia keluar.

Ketika dia diangkat menjadi Direktur Administrasi Pemuda Nasional di Texas (1935–37), dia meninggalkan kantor Kleberg.

Berdasarkan hal tersebut, Johnson terpilih sebagai perwakilan AS, jabatan yang dipegangnya dari tahun 1937–1949. Saat menjadi anggota kongres, ia bergabung dengan angkatan laut untuk berperang dalam Perang Dunia II dan dianugerahi Bintang Perak.

Pada tahun 1949, Johnson terpilih menjadi anggota Senat AS dan menjadi pemimpin mayoritas Partai Demokrat pada tahun 1955. Ia menjabat hingga tahun 1961 ketika ia menjadi wakil presiden di bawah Presiden John F. Kennedy.

Kematian Presiden Kennedy

Pada tanggal 22 November 1963, John F. Kennedy dibunuh , ditembak mati di iring-iringan mobilnya saat berkunjung ke Dallas, Texas.

Lyndon Johnson dan istrinya Lady Bird sedang mengendarai mobil di belakang keluarga Kennedy. Setelah Presiden dinyatakan meninggal, Johnson, jenazah Presiden Kennedy, dan istrinya Jacqueline menaiki pesawat kepresidenan Air Force One.

Lyndon B. Johnson dilantik di Air Force One
Arsip Nasional / Handout / Getty Images

Sumpah jabatan diberikan kepada Johnson di ruang konferensi di pesawat Air Force One oleh Hakim Distrik Federal Dallas Sarah T. Hughes — pertama kalinya seorang wanita mengucapkan sumpah jabatan kepada presiden mana pun.

Dalam foto terkenal yang diambil oleh Cecil W. Stoughton, Jacqueline Kennedy agak menjauh dari kamera untuk menyembunyikan noda darah di bahu kanannya.

Johnson mengambil alih sebagai presiden. Tahun berikutnya dia dinominasikan untuk mencalonkan diri sebagai presiden Partai Demokrat dengan Hubert Humphrey sebagai wakil presidennya.

Dia ditentang oleh Barry Goldwater. Johnson menolak berdebat dengan Goldwater dan dengan mudah menang dengan 61% suara populer dan 486 suara elektoral.

Prestasi Lyndon Baines Johnson

Johnson menciptakan program Great Society, yang mencakup program anti-kemiskinan, undang-undang hak-hak sipil, pembentukan Medicare dan Medicaid, pengesahan beberapa undang-undang perlindungan lingkungan, dan pembuatan undang undang untuk membantu melindungi konsumen.

Tiga bagian penting dari undang-undang Hak Sipil yang ditandatangani menjadi undang-undang oleh Johnson adalah sebagai berikut:

1.  Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 , yang tidak mengizinkan diskriminasi dalam pekerjaan atau penggunaan fasilitas umum

2. Undang -Undang Hak Pilih tahun 1965 , yang melarang praktik diskriminatif yang menghalangi warga kulit hitam untuk memilih;

3. Undang-Undang Hak Sipil tahun 1968 , yang melarang diskriminasi dalam bidang perumahan. Juga selama pemerintahan Johnson,  Martin Luther King , Jr. terbunuh pada tahun 1968.

Sementara itu, Lady Bird adalah pendukung besar program kecantikan untuk mencoba memperbaiki penampilan Amerika. Dia juga seorang pengusaha wanita yang cerdas.

ia dianugerahi Medal of Freedom oleh Presiden Gerald Ford dan Medali Emas Kongres oleh Presiden Ronald Reagan .

Perang  Vietnam meningkat pada masa pemerintahan Johnson. Jumlah pasukan dimulai dari 3.500 pada tahun 1965 tetapi mencapai 550.000 pada tahun 1968.

Amerika terpecah dalam mendukung perang. Amerika pada akhirnya tidak mempunyai peluang untuk menang.

Pada tahun 1968, Johnson mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali untuk menghabiskan waktu demi perdamaian di Vietnam. Namun perdamaian baru akan tercapai pada  pemerintahan Presiden Richard Nixon  .

Kematian dan Warisan 

Johnson pensiun pada 20 Januari 1969, di peternakannya di Texas. Dia tidak kembali ke dunia politik. Dia meninggal pada 22 Januari 1973 karena serangan jantung.

Warisan Johnson mencakup kesalahannya yang merugikan dalam meningkatkan perang di Vietnam dalam upaya sia-sia untuk memenangkannya dan fakta bahwa ia akhirnya harus beralih ke perdamaian ketika AS tidak mampu meraih kemenangan.

Ia juga dikenang karena kebijakan Masyarakat Hebatnya yang mencakup Medicare, Medicaid, Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964 dan 1968, dan Undang-Undang Hak Pilih tahun 1965, serta program-program lainnya.

 

Tulisan Terkait: