Mengenal Hirarki Ilmu Pengetahuan Auguste Comte

Ilmu Sosiologi312 Dilihat

Mudabicara.com_ Konsepsi hirarki ilmu pengetahuan Auguste Comte menyiratkan studi sistematis tentang manusia yang secara logis dan ilmiah berada di bawah kemanusiaan. Berikut uraian ilmu-ilmu yang diberikan oleh Auguste Comte:

Uraian Hirarki Ilmu Pengetahuan Auguste Comte

1. Matematika

Matematika dapat didefinisikan secara singkat sebagai pengukuran besaran secara tidak langsung dan penentuan besaran satu sama lain.

Tugas matematika konkrit adalah menemukan persamaan fenomena; itu adalah urusan matematika abstrak untuk mengurangi hasil dari persamaan.

Baca Juga : Mengenal Teori Hukum Tiga Tahap Auguste Comte

Jadi matematika konkrit menemukan melalui eksperimen aktual percepatan yang terjadi per detik pada benda jatuh dan matematika abstrak menghasilkan hasil dari persamaan yang ditemukan dan memperoleh besaran yang tidak diketahui dari persamaan yang diketahui.

2. Astronomi

Astronomi dapat didefinisikan sebagai ilmu yang dengannya kita menemukan hukum fenomena geometris dan mekanis yang ditimbulkan oleh benda-benda langit.

Untuk menemukan hukum-hukum ini  hanya indera penglihatan dan daya nalar yang digunakan, penalaran lebih banyak digunakan dalam observasi dalam sosiologi dibandingkan dalam ilmu-ilmu lainnya.

Penglihatan saja tidak akan pernah mengajarkan kita gambaran bumi atau jalur planet, dan hanya dengan pengukuran sudut dan penghitungan waktu kita dapat menemukan hukum astronomi? Pengamatan terhadap hukum-hukum yang tidak berubah ini membebaskan manusia dari perbudakan konsep teologis dan metafisik tentang alam semesta.

3. Fisika

Fisika dapat didefinisikan secara singkat sebagai ilmu yang mempelajari hukum-hukum yang mengatur sifat-sifat umum benda dalam kaitannya dengan massa, molekul-molekulnya tetap tidak berubah dan biasanya dalam keadaan agregasi.

Dalam observasi fisika semua indra digunakan dan analisis matematis serta eksperimen membantu observasi. Dalam fenomena astronomi, campur tangan manusia tidak mungkin dilakukan.

Dalam fenomena fisika, manusia mulai memodifikasi fenomena alam. Fisika mencakup sub-divisi: termodinamika, mekanika kuantum, optik dan elektronik, dll. Fisika masih terhambat oleh konsep metafisika tentang rangkaian utama fenomena.

4. Kimia

Kimia secara singkat dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari hukum fenomena komposisi dan penguraian yang dihasilkan dari aksi timbal balik molekuler dan spesifik dari berbagai zat, baik alami maupun buatan.

Dalam pengamatan kimia, indra masih lebih banyak digunakan, dan eksperimen masih lebih bermanfaat. Bahkan dalam kimia, konsep metafisika bertahan lebih lama.

5. Fisiologi

Fisiologi tumbuhan dan hewan dipelajari pada Biologi. Fisiologi dapat didefinisikan sebagai studi tentang hukum dinamika organik dalam hubungannya dengan struktur dan lingkungan.

Ditempatkan dalam lingkungan tertentu, organisme tertentu harus selalu bertindak dengan cara tertentu, dan fisiologi menyelidiki hubungan timbal balik, antara organisme, lingkungan, dan fungsi.

Dalam fisiologi observasi dan eksperimen adalah yang paling bernilai, dan segala jenis peralatan digunakan untuk membantu observasi dan eksperimen.

Fisiologi paling erat kaitannya dengan kimia, karena semua fenomena kehidupan dikaitkan dengan komposisi dan dekomposisi yang bersifat kimia.

‚ÄúIlmu sosial menawarkan ciri-ciri penyelesaian metode positif. Semua yang lain‚Ķ. sedang mempersiapkannya.‚ÄĚ dalam hierarkinya.

yang ‚Äútertinggi‚ÄĚDalam rangkaian klasifikasi Ilmu Pengetahuan, kemunculan setiap ilmu bergantung pada perkembangan pendahulunya dalam suatu hierarki yang ditandai dengan hukum bertambahnya kompleksitas dan berkurangnya keumuman . Ilmu-ilmu sosial, yang paling kompleks dan paling bergantung pada perkembangan ilmu-ilmu lainnya, merupakan

        Meskipun sosiologi memiliki karakteristik metodologis khusus yang membedakannya dari pendahulunya dalam hierarki; itu juga tergantung pada mereka. Hal ini terutama bergantung pada biologi, ilmu pengetahuan yang paling dekat dengannya dalam hierarki. Yang membedakan biologi dengan ilmu-ilmu alam lainnya adalah sifatnya yang holistik.

‚Äúmelihat setiap elemen dari sudut pandang keseluruhan sistem.‚ÄĚ

        Comte menemukan istilah hibrida spesifik sosiologi yang bersandar pada pengetahuan biologi, kimia, fisika dan astronomi dan menggunakan Matematika sebagai alatnya.

        Metode positif yang telah berjaya dalam semua ilmu-ilmu abstrak pada hakikatnya harus menang dalam sejarah dan politik dan berpuncak pada berdirinya ilmu positif masyarakat, yaitu sosiologi, yang merupakan akar dari segala ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan tidak lagi bersifat analitik tetapi harus sintetik. Dalam ilmu-ilmu anorganik, kita lebih mengetahui unsur-unsurnya daripada keseluruhan unsur-unsur penyusunnya, sehingga kita dapat melanjutkan dari yang sederhana ke yang senyawa.

Baca Juga : Mengenal Karya Auguste Comte System of Positive Politics

Kita lebih mengenal manusia dan masyarakat secara keseluruhan dibandingkan bagian-bagian yang membentuknya. Sebagaimana biologi tidak dapat menjelaskan suatu organ atau suatu fungsi secara terpisah dari organisme secara keseluruhan, maka sosiologi tidak dapat menjelaskan fenomena sosial tanpa mengacu pada konteks sosial secara keseluruhan.

Kesimpaulan Auguste Comte

Berdasarkan uraian di atas, dapat ditegaskan dengan tegas bahwa Filsafat Positif Comte dapat dipandang sebagai advokasi yang panjang dan rumit untuk ilmu masyarakat.

Comte meletakkan landasan filosofis dan pembenaran bagi semua ilmu pengetahuan dan kemudian menggunakan landasan ini sebagai sarana untuk mendukung sosiologi sebagai ilmu yang sejati. Sosiologi merupakan ilmu baru tentang masyarakat dengan pokok bahasan yang khas.

Pokok bahasan sosiologi adalah sistem sosial. Masyarakat adalah suatu sistem dari bagian-bagian yang saling berhubungan. Individu hanya dapat dipahami dalam konteks masyarakat di mana mereka menjadi anggotanya. Sosiologi “terdiri dari penyelidikan aksi dan reaksi berbagai bagian sistem sosial. Sosiologi adalah studi ilmiah tentang sifat dan berbagai bentuk masyarakat atau sistem sosial.

Berdasarkan pembahasan di atas dapat dikatakan bahwa Comte mengembangkan fisika sosial pada tahun 1839 yang disebut sosiologi.

Penggunaan istilah Fisika sosial memperjelas bahwa Comte berusaha memodelkan sosiologi setelah ilmu-ilmu keras. Ilmu baru yang dalam pandangannya pada akhirnya akan menjadi ilmu dominan ini berkaitan dengan statika sosial (struktur sosial yang ada) dan Dinamika Sosial (perubahan sosial). Meski sama-sama melibatkan pencarian hukum kehidupan sosial.

Ini adalah ilmu yang relatif baru. Karena masih muda, ilmu ini belum mencapai status ilmu pengetahuan yang utuh. Sosiologi masih merupakan ilmu yang tumbuh dan berkembang. Namun; cukup jelas bahwa sosiologi secara bertahap bergerak menuju tujuan ilmu yang pasti.

Evaluasi Kritis

        Comte berhasil menetapkan melalui klasifikasi ilmu-ilmunya bahwa sosiologi juga merupakan ilmu positif. Comte menemukan tempat yang tepat untuk sosiologi dan memberi nama pada disiplin ilmu tersebut. Ia juga menekankan bahwa sosiologi harus menjadi disiplin teoritis. Terlepas dari kontribusi yang diberikan oleh Augsute Comte, berikut adalah beberapa poin yang dapat dianggap sebagai poin kritis yang bertentangan dengan teorinya:

  1. Konversi sosiologi menjadi ilmu positif melengkapi sistem filsafat positif sehingga menandai dimulainya tahap positif perkembangan pikiran manusia dan masyarakat manusia. Dalam pandangan Comte, hal ini berarti revolusi positif yang nyata, kemenangan ilmu pengetahuan atas skolastisisme di masa lalu.
  2. Gagasan Comte tentang kesatuan organik atau keutamaan sistem dibandingkan elemen, mempunyai implikasi teoretis yang penting. Comte telah berulang kali menegaskan bahwa salah satu elemen entitas sosial hanya dapat dipahami dalam kaitannya dengan entitas secara keseluruhan. Penegasan Comte tentang prinsip peningkatan ketergantungan dalam klasifikasi ilmu pengetahuan saat ini telah mencapai puncaknya pada apa yang disebut ‚Äúpendekatan interdisipliner‚ÄĚ. Pendekatan ini cukup populer di tingkat akademis.
  3. Penting tidak hanya untuk memiliki pengetahuan umum tentang semua ilmu tetapi juga mempelajari masing-masing ilmu agar ini menjadi diktum Comte kepada mahasiswa sosiologi. Comte menegaskan bahwa suatu ilmu pengetahuan umum tidak dapat berkembang melampaui suatu titik tertentu sampai ilmu sebelumnya telah melewati tahap tertentu.¬†‚ÄúComte mendesak agar tidak ada ilmu pengetahuan yang dapat dipelajari secara efektif tanpa pengetahuan yang kompeten mengenai ilmu-ilmu yang menjadi sandarannya.‚ÄĚ

        Secara keseluruhan dapat dikatakan apapun yang telah disumbangkan oleh Comte adalah yang terpenting, apa yang telah disumbangkannya itu merupakan penemuan/kontribusi yang besar pada saat itu.

Baca Juga : Mengenal Karya Auguste Comte: Course of Positive Philosophy

Tidak diragukan lagi dia memberikan ilmu pengetahuan kepada dunia sosial dan menamakannya fisika sosial pertama-tama kemudian beralih ke sosiologi.

Ia menamakannya fisika sosial yang selaras dengan ilmu alam dan lambat laun ia menyadari bahwa diperlukan pengetahuan khusus tentang masyarakat yang dapat mempelajari sistem sosial secara holistik.

Agar pemahamannya dapat memahami sistem sosial atau masyarakat, ia diberi kehormatan menjadi bapak sosiologi. Seluruh dunia akan mengakui kontribusinya hingga akhir zaman.

Tulisan Terkait: