Mudabicara.com_Baznas Bazis DKI Jakarta melaksanakan panen madu bersama SMK Negeri 63 Jakarta. Panen madu ini merupakan hasil dari program Tani Kota Tangguh (Takota) kerja sama antara Baznas Bazis DKI Jakarta dengan SMK Negeri 63 Jakarta.

Kepala Sekolah SMK Negeri 63 Jakarta Valentina Purnama Dewi mengatakan bahwa hasil dari panen madu ini nantinya akan diolah menjadi beberapa produk.

BACA JUGA : MENGENAL RAFIAH RUSYDA, SOSOK PEDULI KESEHATAN, LINGKUNGAN, MELALUI PEMBALUT KAIN YUSPIN 

“Budidaya lebah ini tidak hanya menghasilkan madu saja, tetapi kami berharap karena di sekolah ini ada Jurusan Pasca Panen itu bisa jadi sabun, kemudian diolah lagi jadi masker, dan yang lain,” kata Valentina, Sabtu (12/09/2020).

Valentina mengungkapkan bahwa usaha pengembangan budi daya lebah madu di sekolahnya merupakan hasil kerja sama dengan Baznas Bazis DKI Jakarta. Baznas Bazis DKI Jakarta menginisiasi program ini dengan membantu semua bibit dari budi daya lebah madu.

BAZNAS BAZIS

“Awalnya Tim Baznas DKI datang ke sekolah kami, melihat lokasi yang ada di sekolah ini, kemudian Baznas DKI Jakarta menawarkan apakah jika diberi bantuan lebah madu bisa memanfaatkannya untuk kemaslahatan anak-anak yatim kita, ya akhirnya terjadilah kerja sama antara sekolah dengan Baznas DKI Jakarta, di mana semua bibitnya dari Baznas Bazis DKI Jakarta,” ungkap Valentina.

Untuk tahap pertama ini, Valentina mengatakan ada 40 koloni lebah sumbangan dari Baznas Bazis DKI Jakarta.

Selain membantu bibit, Baznas Bazis DKI Jakarta juga membantu pengelolaan budi daya lebah madu sampai pada produksi madu.

“Jadi tidak hanya memberi koloni lebah, tetapi Baznas Bazis DKI Jakarta juga membantu memanage, merawat, membudidayakan, dan mengolah madu dari lebah madu,” jelas Valentina.

Dengah kerja sama pengembangan budi daya lebah madu ini, Valentina berharap sekolahnya bisa menjadi edu wisata pusat pembelajaran madu yang dikelola oleh anak-anak yatim.

Untuk penjualan, Valentina mengatakan bahwa untuk sementara ini pihaknya hanya melayani pembelian secara Pre Order (PO).

Sementara itu Ketua Bidang Distribusi Pendayagunaan Baznas Bazis DKI Jakarta Ahmad Sholeh mengatakan pengembangan budi daya lebah madu ini nantinya akan melibatkan masyarakat di sekitar sekolahan.

“Sehingga program ini benar-benar bermanfaat dan dapat dirasakan juga oleh warga, konsep edu wisata diharapkan nantinya bisa menjadi alternatif melalui petani lebah madu” kata Sholeh.

“Insyaalloh hasil panen lebah madu di SMK 63 Jakarta nantinya untuk membantu anak-anak yatim dan dhuafa, juga untuk kemandirian siswa sekolah”. Tambah Soleh.

Program Takota, merupakan program pertanian yang melibatkan masyarakat maupun lembaga pendidikan di DKI Jakarta. Konsep edu wisata (wisata pembelajaran bertani madu) kedepan diharapkan bisa terwujud melalui program Takota. Ungkap Soleh.

Untuk di SMK Negeri 63 Jakarta, program Takota ini nantinya akan ada panen raya mulai dari panen madu, jagung, sayur-sayuran.
(*)