Jogja, Kuningan, dan Seember Tape Ketan

Esai286 Dilihat

Mudabicara.com_ Slogan Jogja Istimewa, menjadi salah satu slogan sebuah kota paling terkenal di Indonesia. Menurut saya, tanpa ada slogan tersebut sekalipun, bila kita pernah tinggal di Jogja, pasti akan merasakan kota ini istimewa.

Sebagai anak perantauan dari luar kota, tentu saja saya tinggal di rumah kos. Lokasinya di daerah Karanggayam, tidak terlalu jauh dari Kampus UGM.

Kos tempat tinggal saya saja sudah istimewa, terasa Indonesia mini. Ada anak dari pulau Sumatra, Jawa, Bali, Sulawesi, dan Kalimantan. Cukup beragam.

Baca Juga : Mengenang Puisi Chairil Anwar Karawang Bekasi

Nah, di kos kami ada tradisi unik, yaitu setiap ada yang mudik, harus membawa oleh-oleh makanan tradisional dari daerahnya. Salah satu yang sering membawa oleh-oleh adalah Emil, teman kos dari Kuningan, Jawa Barat. Sebab, dia memang sering pulkam. Biasanya 1-2 bulan sekali.

Setiap Emil balik ke kos dari Kuningan, oleh-oleh yang selalu kami tunggu adalah ember. Tapi ini ember istimewa ya, yaitu ember yang berisi dengan tape ketan. Tape ketan yang dikemas dengan ember memang jadi salah satu oleh-oleh khas dari Kuningan.

Kekhasan tape ketan dari Kuningan ini bukan hanya karena diwadahi dengan ember. Kemasan setiap porsi tape ketan ternyata dibungkus dengan daun jambu air. Bukan dengan daun pisang seperti umumnya tape ketan.

Tape ketan bercitarasa manis dan sedikit asam ini jadi favorit anak-anak kos. Memang asyik dimakan bareng-bareng. Ember ditaruh di tengah, lalu makan sambil ngobrol. Sebuah kenangan masa lalu yang tak terlupakan.

Mengingat cerita masa lalu tersebut, saya jadi teringat kejadian masa kini. Kuningan-Jogja, ternyata masih terhubung hingga hari ini secara spesial.

Hal tersebut saya temukan dari silaturahmi kebangsaan yang dilakukan Anies Baswedan ke Jogja beberapa waktu lalu.

Baca Juga : Ki Anom Suroto, Anies, dan Jejer Presiden

Setelah saya pikir dan telisik, ternyata Jogja dan Kuningan juga terhubung dari sosok Anies Baswedan. Anies besar di Jogja, tapi dilahirkan di Kuningan.

Kedua kota ini masih terhubung oleh sosok yang digadang-gadang jadi Presiden Republik Indonesia pada 2024.

Mengingat kenangan masa lalu dan melihat cerita masa kini antara Jogja dan Kuningan, rasanya saya ingin mengudap tape ketan lagi bersama teman-teman.

Tapi kali ini bukan untuk mengenang masa lalu, tapi merencanakan masa depan Indonesia yang lebih baik. Bagaimana caranya? Tentu dengan mendukung Anies menjadi Presiden RI pada 2024.

Tulisan Terkait: