10 Lagu The Beatles Dengan Tema Filsafat, Anak Muda Wajib Tahu!

Muda Talks319 Dilihat

Mudabicara.com_ The Beatles merupakan band legendaris asal Liverpool, Inggris.Kebanyakan lagu The Beatles, seperti kebanyakan lagu pop, berkisah tentang cinta.

Namun seiring berkembangnya musik grup, subjek The Beatles beralih dari sekadar “”She loves you yeah, yeah, yeah,” and “I want to hold your hand.”

Beberapa lagu populer mereka mengekspresikan, mengilustrasikan, atau berhubungan dengan ide-ide yang lebih filosofis.

Nah! kali ini mudabicara akan mengulas lagu The Beatles yang bertemakan filsafat. Berikut selengkapnya!

Baca Juga : 10 Tips Cara Membaca Buku Filsafat

10 Lagu The Beatles Dengan Tema Filsafat Yang Wajib Anak Muda Tahu

1. Can’t Buy Me Love

 

The Beatles

“Can’t Buy Me Love” adalah sebuah pernyataan klasik tentang ketidakpedulian tradisional para filsuf terhadap kekayaan materi dibandingkan dengan sesuatu yang baik bagi jiwa.

Memang benar bahwa Socrates lebih mementingkan kebenaran dan kebajikan daripada “cinta” (yang seperti yang terkandung dalam lagu tersebut mungkin tidak sepenuhnya bersifat Platonis).

 Dan menjadi Paul mengatakan bahwa mereka seharusnya menyanyikan “uang bisa membelikanku cinta” mengingat pengalamannya dalam ketenaran dan kekayaan.

Namun, sentimen inti, “Saya tidak terlalu peduli pada uang, uang tidak bisa membelikan saya cinta,” didukung oleh banyak filsuf dari zaman kuno hingga saat ini.

2. A Hard Day’s Night

Karl Marx pasti menyukai “A Hard Day’s Night”, sebuah lagu yang menjelaskan tentang “pekerja yang teralienasi”.

Marx menggambarkan bagaimana pekerja hanya menjadi dirinya sendiri ketika berada di rumah.

Ketika dia sedang bekerja, dia tidak menjadi dirinya sendiri, direduksi menjadi seekor binatang yang terpaksa melakukan apa pun yang diperintahkan.

Ucapan “ooowwwwww” yang indah di tengah-tengah lagu bisa jadi merupakan seruan ekstasi karena berduaan dengan kekasih atau lolongan binatang dari seseorang yang setiap hari “bekerja seperti anjing”.

3. Nowhere Man

The Beatles

“Nowhere Man” adalah deskripsi klasik tentang seseorang yang terhanyut tanpa tujuan dan terlepas dari dunia modern.

Nietzsche berpendapat bahwa respons yang tepat terhadap hilangnya makna setelah “kematian Tuhan” adalah semacam kepanikan.

Tapi “Manusia Nowhere” sepertinya hanya merasa lesu.

Baca Juga : 10 Manfaat Belajar Filsafat Untuk Anak Muda

4. Eleanor Rigby

Individualisme yang meresap menjadi ciri masyarakat kapitalis modern; dan individualisme hampir pasti menghasilkan isolasi dan kesepian.

Lagu McCartney ini dengan tajam menggambarkan kesepian seorang wanita yang menyaksikan orang lain menikah tetapi hidup sendirian sampai akhir hayatnya, begitu tidak punya teman sehingga tidak ada seorang pun di pemakamannya.

“Eleanor Rigby” mengajukan pertanyaan: “Semua orang yang kesepian, dari mana asal mereka?” Banyak ahli teori sosial mengatakan bahwa produk-produk tersebut dihasilkan oleh suatu sistem yang lebih mementingkan persaingan dan perdagangan daripada komunitas.

5. Help

“Membantu!” adalah ekspresi ketidakamanan yang menyayat hati yang dirasakan oleh seseorang yang melakukan transisi dari rasa percaya diri yang membabi buta seperti masa muda ke kesadaran yang lebih jujur ​​dan dewasa tentang betapa dia membutuhkan orang lain.

Dimana “Eleanor Rigby,” sedih, “Tolong!” sedih. Pada dasarnya, ini adalah lagu tentang kesadaran diri dan pelepasan ilusi.

6. With a Little Help From My Friends

Lagu ini berada di ujung spektrum yang berlawanan dari ‘Help.’

Dengan melodinya yang merdu, “With a Little Help From My Friends” mengungkapkan rasa aman dari seseorang yang mempunyai teman.

Dia tidak terdengar seperti seseorang dengan bakat atau ambisi besar; memiliki teman untuk “berteman” saja sudah cukup. Filsuf Yunani kuno Epicurus akan menyetujuinya.

Dia mengatakan bahwa tidak banyak hal yang diperlukan untuk kebahagiaan, namun dari hal-hal yang diperlukan, yang paling penting sejauh ini adalah persahabatan. 

Baca Juga : Apa Itu Positivisme? Aliran Filsafat Auguste Comte

7. In My Life

Dalam hidup saya

“In My Life” adalah lagu John Lennon yang paling bagus dan halus. Lagu ini menceritakan tentang keinginan untuk menyatukan dua sikap pada saat yang sama, meskipun keduanya agak bertentangan.

Dia ingin mempertahankan kenangan indahnya di masa lalu, tapi dia juga ingin hidup di masa kini dan tidak terjebak dalam ingatannya atau terikat olehnya. Seperti “Bantuan”, ini juga merupakan refleksi dari proses melampaui masa muda seseorang.

8. Yesterday

“Yesterday”, salah satu lagu Paul yang paling terkenal, menawarkan kontras yang menarik dengan ‘In My Life.’

 Di sini sang penyanyi lebih menyukai masa lalu daripada masa kini—”Aku percaya pada hari kemarin”—dan benar-benar terkunci di dalamnya tanpa keinginan untuk berdamai dengan masa kini sama sekali.

Ini adalah salah satu lagu yang paling banyak di-cover yang pernah ditulis, dengan lebih dari 2.000 versi direkam. Apa yang dimaksud dengan budaya kontemporer?

9. Hei jude

“Hey Jude” adalah lagu yang memuji keutamaan pandangan hidup ceria, optimis, dan tidak sinis.

Dunia akan tampak sebagai tempat yang lebih hangat bagi seseorang yang memiliki hati yang hangat, sementara “orang bodohlah yang bersikap tenang, dengan membuat dunia ini sedikit lebih dingin”.

Hal ini juga memberitahu kita, secara sederhana, untuk “hidup dalam bahaya,” seperti yang dikatakan Nietzsche dalam The Gay Science.

Beberapa filosofi berpendapat bahwa cara terbaik untuk hidup adalah membuat diri sendiri aman dari sakit hati atau kemalangan.

Baca Juga : Biografi Martin Luther King, Tokoh Pembela Hak Sipil

Namun Jude disuruh untuk berani, dan membiarkan musik dan cinta berada di bawah kendalinya, karena itulah cara untuk merasakan dunia dengan lebih utuh.

10. Let It Be

“Let It Be” adalah lagu penerimaan, bahkan pengunduran diri. Sikap yang hampir fatalistis ini direkomendasikan oleh banyak filsuf kuno sebagai jalan paling pasti menuju kepuasan

Jangan berjuang melawan dunia: sesuaikan diri Anda dengannya. Jika Anda tidak bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan, inginkanlah apa yang bisa Anda dapatkan.

Berikut lagu the beatles dengan tema filsafat, sampai jumpa pada pembahasan selanjutnya.

 
Tulisan Terkait: