Kata-Kata Inspiratif Leo Tolstoy Dalam Karya ‘Anna Karenina’

Sastra138 Dilihat

Mudabicara.com_ Anna Karenina merupakan salah satu karya terhebat dalam dunia sastra. Pertama kali diterbitkan pada tahun 1877, karya klasik Rusia ini terinspirasi oleh kejadian tragis yang disaksikan penulis yakni Leo Tolstoy.

Novel panjang ini mencakup topik yang luas, termasuk cinta, perselingkuhan, dan kematian. Bagi kalian yang sudah pernah membaca Anna Karenina silahkan buka kembali.

Namun mudabicara kali ini akan mengulas tentang kata-kata inspiratif dari Leo Tolstoy dalam karyanya Anna Karenina, berikut selengkapnya.

Baca Juga : 51 Kata-Kata Inspiratif Leo Tolstoy Yang Wajib Anak Muda Tahu!

Kata-Kata Inspiratif Leo Tolstoy Dari Karya ‘Anna Karenina’

Kutipan Dari Buku 1

1. Buku 1, Bab 1

“Semua keluarga yang bahagia itu sama; setiap keluarga yang tidak bahagia mempunyai kebahagiaan yang berbeda-beda.”

2. Buku 1, Bab 9

“Tempat di mana [Kitty] berdiri tampak baginya sebagai tempat suci, tidak dapat didekati, dan ada suatu saat ketika dia hampir mundur, begitu diliputi ketakutan. Dia harus berusaha menguasai dirinya sendiri, dan mengingatkan dirinya sendiri bahwa segala macam orang bergerak di sekelilingnya, dan dia juga mungkin datang ke sana untuk bermain skate. Dia berjalan ke bawah, untuk waktu yang lama sambil menghindari memandangnya seperti matahari , tetapi melihatnya, seperti matahari, tanpa melihat.”

3. Buku 1, Bab 12

“Cara orang Prancis – yaitu orang tua yang mengatur masa depan anak-anak mereka – tidak diterima; hal itu dikutuk. Gaya Inggris yang menyatakan kemandirian penuh bagi anak perempuan juga tidak diterima, dan tidak mungkin dilakukan dalam masyarakat Rusia. Gaya Rusia dalam menjodohkan petugas karena alasan tertentu dianggap memalukan; hal itu diejek oleh semua orang, dan oleh sang putri sendiri. Tapi bagaimana gadis-gadis akan dinikahkan, dan bagaimana orang tua akan menikahi mereka, tidak ada yang tahu.”

4. Buku 1, Bab 15

“Aku melihat orang yang punya niat serius, itulah Levin; dan aku melihat burung merak, seperti si kepala bulu ini, yang hanya bersenang-senang.”

5. Buku 1, Bab 18

“Dan segera setelah kakak laki-lakinya mencapainya, [Anna] mengalungkan tangan kirinya ke leher kakaknya dan dengan cepat menarik kakaknya ke arahnya, lalu menciumnya dengan hangat, dengan gerakan yang membuat Vronskii terkesan dengan keputusan dan keanggunannya. Vronskii menatap, tidak pernah mengalihkan pandangan darinya, dan tersenyum, dia tidak bisa mengatakan alasannya. Tetapi mengingat ibunya sedang menunggunya, dia kembali lagi ke kereta.”

6. Buku 1, Bab 28

“‘Akulah yang menyebabkan bola itu menjadi siksaan baginya, bukannya kesenangan. Tapi sungguh, itu bukan salahku, atau hanya sedikit kesalahanku,’ katanya, dengan anggun mengucapkan kata-katanya sedikit. “

Baca Juga : 23 Puisi D. Zawawi Imron Yang Wajib Anak Muda Baca

Bagian Dari Buku 2

1. Buku 2, Bab 4

“Masyarakat tertinggi Petersburg pada dasarnya adalah satu: di dalamnya setiap orang mengenal orang lain, setiap orang bahkan mengunjungi orang lain.”

2. Buku 2, Bab 7

Terdengar langkah-langkah di pintu, dan Putri Betsy, yang mengetahui bahwa itu adalah Nyonya Karenina, melirik ke arah Vronskii. Ia memandang ke arah pintu, dan wajahnya menunjukkan ekspresi baru yang aneh. menatap sosok yang mendekat, dan perlahan dia bangkit.”

3. Buku 2, Bab 8

“Alexey Alexandrovich tidak melihat sesuatu yang mencolok atau tidak pantas dalam kenyataan bahwa istrinya sedang duduk bersama Vronskii di meja yang terpisah, sedang berbincang-bincang dengan Vronskii tentang sesuatu. . Dia memutuskan bahwa dia harus membicarakan hal ini kepada istrinya.”

4. Buku 2, Bab 21

“Ia terbang di atas parit seolah-olah tidak menyadarinya. Ia terbang di atasnya seperti seekor burung; tetapi pada saat yang sama Vronskii, yang merasa ngeri, merasa bahwa ia telah gagal mengimbangi laju kuda betina itu, bahwa ia telah melakukannya, ia berhasil melakukannya. tidak tahu bagaimana caranya, melakukan kesalahan yang menakutkan dan tidak dapat dimaafkan, dalam memulihkan kursinya di pelana. Tiba-tiba posisinya telah bergeser dan dia tahu sesuatu yang buruk telah terjadi.”

5. Buku 2, Bab 25

“Dia mengingat dengan jelas semua kejadian yang berulang kali terjadi mengenai perlunya berbohong dan menipu , yang sangat bertentangan dengan kecenderungan alaminya. Dia mengingat dengan sangat jelas rasa malu yang sudah lebih dari satu kali dia deteksi dalam dirinya karena perlunya berbohong dan menipu. Dan dia mengalaminya. perasaan aneh yang kadang-kadang muncul di dalam dirinya sejak cinta rahasianya pada Anna. Ini adalah perasaan benci terhadap sesuatu—entah terhadap Aleksey Alexandrovich, atau terhadap dirinya sendiri, atau terhadap seluruh dunia, yang tak bisa ia ungkapkan. Namun ia selalu menyetir menghilangkan perasaan aneh ini. Sekarang juga, dia menepisnya dan melanjutkan alur pikirannya.”

Baca Juga : 29 Puisi Subagio Sastrowardoyo Yang Wajib Anak Muda Baca

Sorotan Dari Buku 3

1. Buku 3, Bab 1

“Bagi Konstantin, petani hanyalah mitra utama dalam kerja bersama mereka.”

2. Buku 3, Bab 5

“Semakin lama Levin memotong, semakin sering ia merasakan saat-saat tidak sadarkan diri, di mana sabit itu seolah-olah sedang memotong dengan sendirinya, sebuah tubuh yang penuh dengan kehidupan dan kesadarannya sendiri, dan seolah-olah disihir, tanpa memikirkannya, pekerjaan itu berhasil. ternyata teratur dan tepat dengan sendirinya. Ini adalah momen yang paling membahagiakan .”

3. Buku 3, Bab 12

“Dia tidak mungkin salah. Tidak ada mata lain yang seperti itu di dunia ini. Hanya ada satu makhluk di dunia ini yang dapat memusatkan semua kecerahan dan makna hidup untuknya. Itu adalah dia. Itu adalah Kitty.”

4. Buku 3, Bab 23

“‘Aku ingin kamu tidak bertemu pria itu di sini, dan berperilaku sedemikian rupa sehingga baik dunia maupun para pelayan tidak bisa mencela kamu…tidak melihatnya. Itu tidak banyak, menurutku. Dan sebagai imbalannya kamu akan menikmati semua itu.” keistimewaan seorang istri yang setia tanpa menunaikan kewajibannya. Hanya itu yang ingin kukatakan padamu. Sekarang saatnya aku pergi. Aku tidak akan makan di rumah.’ Dia bangkit dan berjalan menuju pintu.”

5. Buku 3, Bab 32

“Levin mengatakan apa yang sebenarnya dipikirkannya akhir-akhir ini. Dia tidak melihat apa pun selain kematian atau kemajuan menuju kematian dalam segala hal. Tapi rencana yang disayanginya justru semakin membuatnya terpesona. Hidup harus dilalui entah bagaimana caranya sampai kematian benar-benar datang. Kegelapan telah tiba. jatuh, atas segalanya demi dia; tapi hanya karena kegelapan ini dia merasa bahwa satu-satunya petunjuk dalam kegelapan adalah pekerjaannya, dan dia mencengkeramnya dan berpegang teguh padanya dengan segenap kekuatannya.”

Kutipan Dari Buku 4 dan 5

1. Buku 4, Bab 1

“Keluarga Karenina, suami dan istri, terus tinggal di rumah yang sama, bertemu setiap hari, namun sama sekali asing satu sama lain. Aleksey Aleksandrovich membuat peraturan untuk menemui istrinya setiap hari, sehingga para pelayan tidak punya alasan untuk berasumsi. , tapi menghindari makan di rumah. Vronsky tidak pernah ada di rumah Aleksey Aleksandrovich, tapi Anna melihatnya jauh dari rumah, dan suaminya menyadarinya.”

2. Buku 4, Bab 13

“Levin bangun dan mengantarkan Kitty ke pintu. Dalam pembicaraan mereka, semuanya telah dibicarakan; dikatakan bahwa dia mencintainya dan dia akan memberitahu ayah dan ibunya bahwa dia akan datang besok pagi.”

Baca Juga : 21 Puisi Sapardi Djoko Damono Wajib Anak Muda Baca

3. Buku 4, Bab 23

“Oh, kenapa aku tidak mati? Akan lebih baik!”

4. Buku 5, Bab 1

“‘Keraguan apa yang dapat Anda miliki terhadap Sang Pencipta ketika Anda melihat ciptaan-Nya?’ sang pendeta melanjutkan dengan jargon yang cepat dan umum. ‘Siapakah yang menghiasi cakrawala dengan bintang-bintangnya ? Siapakah yang mendandani bumi dengan keindahannya? Bagaimana bisa bumi tanpa Sang Pencipta?’ katanya sambil menatap Levin dengan penuh rasa ingin tahu.”

5. Buku 5, Bab 18

“Levin tidak bisa menatap saudaranya dengan tenang; dia sendiri tidak bisa bersikap natural dan tenang di hadapannya. Ketika dia masuk ke orang yang sakit itu, mata dan perhatiannya secara tidak sadar meredup, dan dia tidak melihat atau membedakannya. Ia mencium bau yang sangat menyengat, melihat kekotoran, kekacauan, dan kondisi yang menyedihkan, serta mendengar rintihan, dan merasa tidak ada yang dapat dilakukan untuk menolongnya. situasi.”

6. Buku 5, Bab 18

“Tetapi Kitty berpikir, merasakan, dan bertindak dengan cara yang sangat berbeda. Saat melihat laki-laki yang sakit itu, dia merasa kasihan padanya. Dan rasa kasihan dalam hati kewanitaannya sama sekali tidak menimbulkan perasaan ngeri dan benci seperti yang ditimbulkan pada suaminya, melainkan suatu keinginan. untuk bertindak, untuk mengetahui rincian kondisinya, dan untuk memperbaikinya.”

7. Buku 5, Bab 20

“Meskipun mati, dia merasakan kebutuhan akan kehidupan dan cinta. Dia merasa bahwa cinta menyelamatkannya dari keputusasaan, dan bahwa cinta ini, di bawah ancaman keputusasaan, menjadi semakin kuat dan murni. Satu-satunya misteri kematian, yang masih belum terpecahkan , baru saja terlintas di depan matanya, ketika misteri lain muncul, yang tak terpecahkan, memanggil cinta dan kehidupan. Dokter membenarkan kecurigaannya tentang Kitty. Ketidaknyamanannya adalah kehamilan.”

8. Buku 5, Bab 33

“Mengerikan! Seumur hidup aku tidak akan pernah melupakannya. Katanya, memalukan duduk di sampingku.”

Pilihan Dari Buku 6

1. Buku 6, Bab 16

“Dan mereka menyerang Anna. Untuk apa? Apa aku lebih baik? Lagi pula, aku punya suami yang kucintai – bukan seperti aku ingin mencintainya, tetap saja aku mencintainya , sementara Anna tidak pernah mencintai suaminya. Bagaimana dia bisa disalahkan? ? Dia ingin hidup. Tuhan telah menaruhnya di hati kami. Sangat mungkin saya harus melakukan hal yang sama.”

2. Buku 6, Bab 18

“‘Satu hal, sayang, aku sangat senang memilikimu!’ kata Anna sambil menciumnya lagi. ‘Kamu belum memberitahuku bagaimana dan apa pendapatmu tentang aku, dan aku terus ingin mengetahuinya. Tapi aku senang kamu melihatku apa adanya. Yang terpenting, aku tidak akan melakukannya. ingin orang berpikir bahwa saya ingin membuktikan apa pun. Saya tidak ingin membuktikan apa pun; saya hanya ingin hidup .'”

3. Buku 6, Bab 25

“Dan dia berangkat ke tempat pemilihan tanpa meminta penjelasan yang jujur ​​dari istrinya. Ini adalah pertama kalinya sejak awal keintiman mereka, dia berpisah darinya tanpa penjelasan yang lengkap. Dari satu sudut pandang, hal ini mengganggunya, tapi di sisi lain. di sisi lain dia merasa lebih baik begitu. ‘Awalnya akan ada, seperti saat ini, sesuatu yang tidak terdefinisikan ditahan, dan kemudian dia akan terbiasa. Bagaimanapun, aku bisa memberikan apa pun untuknya, tapi tidak kemandirianku,’ pikirnya.

4. Buku 6, Bab 32

“Dan meskipun dia merasa yakin bahwa cinta pria itu terhadapnya memudar, tidak ada yang dapat dia lakukan, dia tidak dapat mengubah hubungannya dengan pria itu dengan cara apa pun. Sama seperti sebelumnya, hanya dengan cinta dan pesona dia dapat mempertahankan pria tersebut. , sama seperti sebelumnya, hanya dengan pekerjaan di siang hari, dengan morfin di malam hari, dia dapat meredam pemikiran menakutkan tentang apa yang akan terjadi jika dia berhenti mencintainya.”

Baca Juga : 3 Puisi Putu Wijaya Yang Wajib Anak Muda Baca

Kutipan Dari Buku 7 dan 8

1. Buku 7, Bab 10

“Katakan pada istrimu bahwa aku mencintainya seperti sebelumnya, dan jika dia tidak bisa memaafkan posisiku, maka harapanku padanya adalah dia tidak akan pernah memaafkannya. Untuk memaafkannya, seseorang harus melalui apa yang telah aku lalui, dan semoga Tuhan ampuni dia itu.”

2. Buku 7, Bab 11

“Wanita yang luar biasa! Bukan karena kepintarannya, tapi dia mempunyai perasaan yang begitu dalam. Aku kasihan sekali padanya.”

3. Buku 7, Bab 11

“Kamu jatuh cinta dengan wanita yang penuh kebencian itu; dia telah menyihirmu! Aku melihatnya di matamu. Ya, ya! Semua ini mengarah pada apa? Kamu minum-minum di klub, minum-minum dan berjudi, lalu kamu pergi. “

4. Buku 7, Bab 26

“Sekarang tidak ada yang penting: pergi atau tidak pergi ke Vozdvizhenskoe, bercerai atau tidak dari suaminya . dia hanya perlu meminum seluruh botolnya untuk mati, baginya hal itu tampak begitu sederhana dan mudah sehingga dia mulai merenung dengan senang hati tentang bagaimana suaminya akan menderita, dan bertobat serta mencintai ingatannya ketika semuanya sudah terlambat.”

5. Buku 7, Bab 31

“Tetapi dia tidak mengalihkan pandangannya dari roda mobil kedua. Dan tepat pada saat titik tengah antara roda-roda itu sejajar dengannya, dia membuang tas merah itu, dan menarik kepalanya kembali ke bahunya, terjatuh. tangannya di bawah mobil, dan dengan gerakan ringan, seolah-olah dia akan segera bangkit, berlutut. Dan pada saat itu juga dia ketakutan atas apa yang dia lakukan. ‘Di mana saya? Apa yang saya lakukan? Apa yang saya lakukan? untuk?’ Dia mencoba untuk bangkit, melemparkan dirinya ke belakang; tetapi sesuatu yang besar dan tanpa ampun menghantam kepalanya dan menyeretnya ke punggungnya.”

6. Buku 8, Bab 10

“Tetapi sekarang, sejak pernikahannya, ketika dia mulai semakin membatasi diri pada hidup untuk dirinya sendiri, meskipun dia sama sekali tidak merasa senang memikirkan pekerjaan yang dia lakukan, dia merasa sangat yakin akan pentingnya pekerjaan itu, melihat bahwa keberhasilannya jauh lebih baik dibandingkan masa lalu, dan pertumbuhannya semakin pesat.”

7. Buku 8, Bab 14

“Sama seperti lebah-lebah, yang berputar-putar di sekelilingnya, sekarang mengancamnya dan mengalihkan perhatiannya, menghalanginya untuk menikmati kedamaian fisik sepenuhnya, memaksanya menahan gerakannya untuk menghindarinya, demikian pula kekhawatiran-kekhawatiran kecil yang mengerumuni dirinya sejak saat itu. masuk ke dalam perangkap membatasi kebebasan spiritualnya; tetapi hal itu hanya berlangsung selama dia berada di antara mereka. Sama seperti kekuatan tubuhnya yang masih tidak terpengaruh meskipun ada lebah, demikian pula kekuatan spiritual yang baru saja dia sadari.”

Tulisan Terkait: