Biografi Hillary Clinton, Politisi Amerika Serikat

Sosok Inspiratif196 Dilihat

Mudabicara.com_ Hillary Clinton adalah seorang Demokrat dan calon presiden Amerika Serikat dari partai demokrat pada pemilu 2016.

Clinton juga merupakan salah satu tokoh paling terpolarisasi dalam politik Amerika modern. Dia adalah mantan ibu negara yang memulai karir politiknya sendiri setelah meninggalkan Gedung Putih.

Lawan utamanya dalam pencalonan presiden dari Partai Demokrat pada tahun 2016 adalah Senator AS Bernie Sanders dari Vermont.

Seorang sosialis Demokrat yang mengaku menarik banyak orang setelah membangun pengikut yang kuat di kalangan pemilih muda. Jika terpilih, Clinton akan menjadi presiden perempuan pertama dalam sejarah.

Baca Juga : Apa Itu Populisme? Pengertian, Ciri dan Contohnya

Namun, banyak anggota Partai Demokrat progresif yang tidak setuju dengan pencalonannya karena mereka yakin dia terlalu terikat dengan Wall Street.

Dan para pemimpin Partai Republik menyambut baik pencalonannya karena mereka yakin calon mereka akan dengan mudah mengalahkan kandidat yang dilanda skandal dalam pemilihan umum di mana kepercayaan akan menjadi isu utama.

Mengenal Hillary Clinton

Hillary Clinton

Berikut beberapa fakta penting tentang Hillary Clinton.

Kampanye Hillary Clinton untuk Presiden

Clinton telah dua kali mencalonkan diri sebagai calon presiden dari Partai Demokrat, sekali pada tahun 2008 dan sekali lagi pada tahun 2016.

Ia kalah dalam pemilihan pendahuluan pada tahun 2008 dari Senator AS dari Partai Demokrat Barack Obama, yang kemudian memenangkan kursi kepresidenan pada tahun itu dengan mengalahkan calon dari Partai Republik, Senator AS. .John McCain.

Clinton memenangkan 1.897 delegasi pada pemilihan pendahuluan presiden Partai Demokrat tahun 2008, kurang dari 2.118 delegasi yang dibutuhkan untuk memenangkan nominasi. Obama memenangkan 2.230 delegasi.

Dia secara luas dipandang sebagai calon presiden bahkan sebelum kampanye tahun 2016 dimulai, dan dia memenuhi ekspektasi tersebut di banyak pemilihan pendahuluan awal, termasuk kemenangan besarnya di Super Tuesday tahun itu.

Pencalonan dan Masalah

Ketika dia mengumumkan pencalonannya pada bulan April 2015, Clinton menegaskan bahwa isu terbesar dalam kampanyenya adalah perekonomian dan membantu hilangnya kelas menengah.

Dalam video pendek yang diposting di Internet oleh tim kampanyenya bulan itu, Clinton berkata:

‚ÄúMasyarakat Amerika telah berjuang untuk bangkit dari masa sulit ekonomi, namun masih banyak yang berpihak pada mereka yang berada di puncak. Setiap hari warga Amerika membutuhkan seorang pemimpin, dan saya ingin menjadi pemimpin tersebut sehingga Anda dapat melakukan lebih dari sekedar bertahan hidup. Anda bisa maju, dan tetap menjadi yang terdepan. Karena ketika keluarga kuat, Amerika pun kuat.”

Pada kampanye pertama Clinton, yang diadakan pada bulan Juni 2015, ia terus fokus pada perekonomian dan perjuangan kelas menengah yang terpukul oleh Resesi Hebat di akhir tahun 2000an .

Baca Juga : Biografi Sukarno, Presiden Pertama Indonesia

“Kita masih berusaha untuk keluar dari krisis yang terjadi karena nilai-nilai yang telah teruji oleh waktu digantikan oleh janji-janji palsu. Daripada perekonomian yang dibangun oleh setiap orang Amerika, untuk setiap orang Amerika, kita diberitahu bahwa jika kita membiarkan mereka yang berada di posisi teratas membayar kerugian, menurunkan pajak dan melanggar peraturan, kesuksesan mereka akan menular ke orang lain.
‚ÄúApa yang terjadi?¬†Nah, alih-alih menerapkan anggaran berimbang dengan surplus yang pada akhirnya bisa melunasi utang nasional kita, Partai Republik dua kali memotong pajak bagi orang-orang terkaya, meminjam uang dari negara lain untuk membayar dua perang, dan pendapatan keluarga turun.¬†Kamu tahu di mana kita berakhir.”

Karir profesional Hillary Clinton

Hillary Clinton adalah seorang pengacara berdasarkan perdagangan. Dia menjabat sebagai penasihat Komite Kehakiman DPR tahun 1974. Dia bekerja sebagai staf yang menyelidiki pemakzulan Presiden Richard M. Nixon di tengah skandal Watergate .

Karir politik Hillary Clinton

Karier politik Clinton dimulai sebelum dia terpilih untuk jabatan publik mana pun.

Dia menjabat sebagai:

  1. Ibu Negara Arkansas dari 1979 hingga 1981 dan 1983 hingga 1993: Dia menjabat dalam kapasitas ini ketika suaminya menjabat sebagai gubernur negara bagian ke-40 dan ke-42.
  2. Ibu Negara Amerika Serikat dari tahun 1993 hingga 2001: Ia menjabat dalam kapasitas ini setelah suaminya terpilih sebagai presiden dan menjabat selama dua periode.
  3. Senator AS dari New York dari 3 Januari 2001 hingga 21 Januari 2009
  4. Menteri Luar Negeri AS di bawah Presiden Barack Obama dari 2009 hingga 2013

    Kontroversi Besar Hillary Clinton

    Clinton menjadi tokoh yang terpolarisasi dalam politik Amerika bahkan sebelum terpilih. Sebagai ibu negara, ia membantu menyusun dan mengusulkan perubahan besar-besaran pada sistem layanan kesehatan negara.

    Hal tersebut memicu kemarahan anggota Kongres dari Partai Republik yang percaya bahwa ia tidak memenuhi syarat untuk mengawasi perubahan tersebut dan masyarakat yang skeptis terhadap keterlibatannya.

    ‚ÄúBencana reformasi kesehatan sangat penting dalam membentuk citra publik Hillary, dan meskipun ia telah mencapai prestasi selama bertahun-tahun, ia masih menanggung beban kegagalan tersebut,‚ÄĚ tulis¬†The American Prospect¬†.

    Namun skandal paling serius seputar Clinton adalah penggunaan alamat email dan server pribadinya dibandingkan akun pemerintah yang lebih aman sebagai Menteri Luar Negeri, dan cara dia menangani serangan di Benghazi.

    Kontroversi email, yang pertama kali muncul pada tahun 2015 setelah ia mengundurkan diri, dan pertanyaan mengenai kesiapannya sebagai Menteri Luar Negeri selama serangan Benghazi, keduanya mengganggu kampanye presidennya pada tahun 2016.

    Kritikus menuduh perilaku Clinton dalam kedua kasus tersebut menimbulkan pertanyaan apakah dia dapat dipercaya jika terpilih untuk menduduki posisi paling berkuasa di dunia bebas.

    Dalam skandal email tersebut, musuh-musuh politiknya berpendapat bahwa penggunaan email pribadinya akan membuka informasi rahasia bagi para peretas dan musuh asing. Namun tidak ada bukti yang dimilikinya.

    Dalam serangan di Benghazi, Clinton dituduh berbuat terlalu sedikit dan terlambat untuk mencegah kematian warga Amerika di kompleks diplomatik AS di sana, kemudian menutupi kecerobohan pemerintah dalam melakukan serangan tersebut.

    Pendidikan Hillary Clinton

    Clinton bersekolah di sekolah umum di Park Ridge, Illinois. Pada tahun 1969 ia memperoleh gelar sarjana seni dari Wellesley College, di mana ia menulis tesis seniornya tentang aktivisme dan tulisan Saul Alinsky.

    Ia memperoleh gelar sarjana hukum dari Yale Law School pada tahun 1973.

    Kehidupan pribadi Hillary Clinton

    Hillary Clinton menikah dengan mantan Presiden Bill Clinton, yang menjabat dua periode di Gedung Putih. Dia adalah satu dari hanya dua presiden yang pernah dimakzulkan dalam sejarah AS.

    Clinton dituduh menyesatkan dewan juri tentang perselingkuhannya dengan pekerja magang Gedung Putih Monica Lewinsky dan kemudian membujuk orang lain untuk berbohong tentang hal itu.

    Alamat permanen mereka adalah Chappaqua, pinggiran kota New York yang kaya.

    Pasangan itu memiliki satu anak, Chelsea Victoria. Dia muncul bersama Hillary Clinton di jalur kampanye pada tahun 2016.

    Hillary Clinton lahir 26 Oktober 1947, di Chicago, Illinois. Dia memiliki dua saudara laki-laki, Hugh Jr. dan Anthony.

    Dia telah menulis dua buku tentang hidupnya:  Living History  pada tahun 2003, dan  Hard Choices  pada tahun 2014.

    Kekayaan Bersih Hillary Clinton

    Keluarga Clinton memiliki kekayaan antara $11 juta dan $53 juta, menurut pengungkapan keuangan.

    Terakhir kali Clinton mengajukan pengungkapan keuangan sebagai anggota Senat AS, pada tahun 2007, ia melaporkan kekayaan bersih antara $10,4 dan $51,2 juta, menjadikannya anggota Senat AS terkaya ke-12 pada saat itu, menurut Washington, DC kelompok pengawas yang berbasis di Pusat Politik Responsif.

    Dia dan suaminya telah memperoleh penghasilan setidaknya $100 juta sejak meninggalkan Gedung Putih pada tahun 2001, menurut laporan yang diterbitkan.

    Sebagian besar uang itu berasal dari biaya pidato. Hillary Clinton dikatakan telah dibayar $200.000 untuk setiap pidato yang dia sampaikan sejak meninggalkan pemerintahan Obama.

    Sumber :

    Sources for this bio include: Biographical Directory of the United States Congress, Living History, [New York: Simon & Schuster, 2003], Center for Responsive Politics.

    Tulisan Terkait: