Biografi Bertrand Russell Ahli logika dan Filsuf Inggris

Sosok Inspiratif145 Dilihat

Mudabicara.com_ Bertrand Russell  lahir 18 Mei 1872, Trelleck,  Monmouthshire , Wales dan meninggal 2 Februari 1970, Penrhyndeudraeth, Merioneth) adalah seorang filsuf, ahli logika, dan reformis sosial Inggris, tokoh pendiri  gerakan analitik dalam  filsafat  Anglo-Amerika, dan penerima Hadiah Nobel Sastra pada tahun 1950.

Kontribusi Russell pada logikaepistemologi, dan filsafat matematika  mengukuhkannya sebagai salah satu filsuf terkemuka abad ke-20.

Namun, bagi masyarakat umum, ia paling dikenal sebagai juru kampanye perdamaian dan sebagai penulis populer tentang topik sosial, politik, dan  moral.

Selama hidupnya Bertrand Russell produktif dan seringkali bergejolak, ia menerbitkan lebih dari 70 buku dan sekitar 2.000 artikel, menikah empat kali, terlibat dalam kontroversi publik yang tak terhitung banyaknya. Ia dihormati serta dicerca dengan jumlah yang hampir sama di seluruh dunia.

Baca Juga : Biografi Avicenna Filsuf dan Ilmuwan Persia

Artikel Bertrand Russell tentang konsekuensi filosofis relativitas muncul di edisi ke-13 Ensiklopedia Britannica.

Bertrand Russell lahir di Ravenscroft, kampung halaman orang tuanya, Lord dan Lady Amberley. Kakeknya,  Lord John Russell adalah putra bungsu Duke of Bedford ke-6.

Pada tahun 1861, setelah karir politik yang panjang dan cemerlang di mana ia menjabat dua kali sebagai  perdana menteri, Lord Russell dimuliakan oleh Ratu Victoria, menjadi Earl Russell ke-1.

Bertrand Russell menjadi Earl Russell ke-3 pada tahun 1931, setelah kakak laki-lakinya, Frank, meninggal tanpa anak.

Kehidupan Awal Bertrand Russell

Kehidupan awal Bertrand Russell dirusak oleh tragedi dan duka. Pada saat dia berusia enam tahun, saudara perempuannya, Rachel, orang tuanya, dan kakeknya semuanya telah meninggal, dan dia serta Frank ditinggalkan dalam perawatan nenek mereka, Countess Russell.

Meskipun Frank dikirim ke Sekolah Winchester, Bertrand dididik secara pribadi di rumah, dan masa kecilnya, yang kemudian sangat disesalkannya, sebagian besar dihabiskan dalam isolasi dari anak-anak lain.

Secara intelektual dewasa sebelum waktunya , ia menjadi asyik dengan matematika sejak usia dini dan menemukan pengalaman mempelajari  geometri Euclidean  pada usia 11 tahun “sama mempesona seperti cinta pertama,” karena pengalaman tersebut memperkenalkannya pada kemungkinan memabukkan dari pengetahuan tertentu yang dapat dibuktikan.

Hal ini menuntunnya untuk membayangkan bahwa semua pengetahuan dapat diberikan dengan landasan yang kokoh, sebuah harapan yang menjadi inti motivasinya sebagai seorang filsuf.

Baca Juga : Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Karya filosofisnya yang paling awal ditulis pada masa remajanya dan mencatat keraguan skeptis yang menyebabkan dia meninggalkan iman Kristen yang dianut oleh neneknya.

Pada tahun 1890 isolasi Russell berakhir ketika dia masuk  Trinity CollegeUniversitas Cambridge , untuk belajar matematika.

Di sana ia mendapat teman seumur hidup melalui keanggotaannya dalam perkumpulan mahasiswa yang terkenal tertutup yakni Apostles, yang anggotanya termasuk beberapa filsuf paling berpengaruh pada masa itu.

Terinspirasi oleh diskusinya dengan kelompok ini, Russell meninggalkan matematika untuk filsafat dan memenangkan fellowship di Trinity berdasarkan kekuatan tesisnya yang berjudul  An Essay on the Foundations of Geometry,  versi revisinya diterbitkan sebagai buku filosofis pertamanya pada tahun 1897.

Berikut milik Kant Critique of Pure Reason  (1781, 1787), karya ini menyajikan teori idealis canggih yang memandang geometri sebagai deskripsi struktur intuisi spasial. 

Karya Bertrand Russell

Pada tahun 1896 Russell menerbitkan karya politik pertamanya, Sosial Demokrasi Jerman.  Meskipun bersimpati pada tujuan reformis gerakan sosialis Jerman, gerakan ini memuat beberapa kritik yang tajam dan berpandangan jauh ke depan  terhadap  dogma – dogma Marxis.

Buku tersebut sebagian ditulis sebagai hasil kunjungan ke Berlin pada tahun 1895 bersama istri pertamanya, Alys Pearsall Smith, yang dinikahinya tahun sebelumnya.

Di Berlin, Russell merumuskan skema ambisius dengan menulis dua seri buku, satu tentang filsafat ilmu pengetahuan, yang lainnya tentang pertanyaan-pertanyaan sosial dan politik.

“Akhirnya,” seperti yang kemudian dia katakan, “Saya akan mencapai sintesis Hegel dalam sebuah karya ensiklopedis yang membahas teori dan praktik secara setara.

”Faktanya, dia datang untuk menulis tentang semua subjek yang dia inginkan, tetapi tidak dalam bentuk yang dia bayangkan. Tak lama setelah menyelesaikan bukunya tentang geometri, ia meninggalkan  idealisme metafisik   yang menyediakan kerangka bagi sintesis besar ini.

Pengabaian Russell terhadap idealisme biasanya dikaitkan dengan pengaruh temannya dan sesama Rasul  GE Moore.

Namun, pengaruh yang jauh lebih besar pada pemikirannya  saat  ini adalah sekelompok matematikawan Jerman yang mencakup  Karl Weierstrass, Georg Cantor dan  Richard Dedekind, yang karyanya bertujuan untuk memberikan matematika serangkaian  landasan  logis yang kuat.

Bagi Russell, keberhasilan mereka dalam upaya ini mempunyai makna filosofis dan matematis yang sangat besar; bahkan, ia menggambarkannya sebagai “kemenangan terbesar yang bisa dibanggakan oleh zaman kita.

”Setelah berkenalan dengan karya ini, Russell meninggalkan semua sisa-sisa idealisme awalnya dan mengadopsi pandangan, yang dia pegang selama sisa hidupnya, bahwa analisis daripada sintesis adalah metode filsafat yang paling pasti dan oleh karena itu semua pembangunan sistem besar para filsuf sebelumnya disalahpahami.

Dalam memperdebatkan pandangan ini dengan semangat dan  ketajaman, Russell memberikan pengaruh besar pada seluruh tradisi  filsafat analitik berbahasa Inggris,  dengan mewariskan  gaya, metode, dan nada khasnya.

Terinspirasi oleh karya para ahli matematika yang sangat ia kagumi, Russell menyusun gagasan  untuk  menunjukkan bahwa matematika tidak hanya memiliki landasan logis yang kuat tetapi juga bahwa matematika secara keseluruhan hanyalah logika.

Kasus filosofis untuk sudut pandang ini—yang kemudian dikenal sebagai logikaisme —dinyatakan panjang lebar dalam Prinsip Matematika (1903).

Di sana Russell berpendapat bahwa keseluruhan matematika dapat diturunkan dari beberapa aksioma sederhana yang tidak menggunakan gagasan matematika khusus, seperti bilangan dan  akar kuadrat, namun lebih  terbatas  pada gagasan logis murni, seperti proposisi dan kelas.

Dengan cara ini kebenaran matematika tidak hanya dapat ditunjukkan kebal dari keraguan, namun juga dapat terbebas dari segala noda subjektivitas, seperti subjektivitas yang terlibat dalam pandangan Kantian Russell sebelumnya bahwa geometri menggambarkan struktur intuisi spasial.

Menjelang akhir karyanya pada Prinsip-Prinsip Matematika,  Russell menemukan bahwa ia telah diantisipasi dalam filsafat logis matematika oleh ahli matematika Jerman.

Gottlob Frege , yang bukunya Foundations of Arithmetic  (1884) berisi, seperti yang dikatakan Russell, “banyak hal yang saya yakini telah saya temukan.”

Russell dengan cepat menambahkan lampiran pada bukunya yang membahas karya Frege, mengakui penemuan Frege sebelumnya, dan menjelaskan perbedaan pemahaman masing-masing tentang hakikat logika.

Tragedi dalam kehidupan intelektual Russell adalah semakin dalam ia memikirkan logika, semakin   terancam konsepsi luhurnya tentang signifikansi logika.

Dia sendiri menggambarkan perkembangan filosofisnya setelah The Principles of Mathematics  sebagai “mundur dari Pythagoras.”

Langkah pertama dalam kemunduran ini adalah penemuannya akan sebuah kontradiksi—yang sekarang dikenal sebagai Paradoks Russell —di jantung sistem logika yang ia harapkan untuk membangun keseluruhan matematika.

Kontradiksi ini muncul dari pertimbangan-pertimbangan berikut: Beberapa kelas adalah anggotanya sendiri (misalnya, kelas semua kelas), dan ada pula yang bukan (misalnya, kelas semua orang), jadi kita harus mampu membangun kelas semua orang. kelas yang bukan anggotanya sendiri.

Namun sekarang, jika kita bertanya pada kelas ini, “Apakah ia merupakan anggota dari kelas itu sendiri?” kita terjebak dalam kontradiksi.

Jika iya, maka tidak, dan jika tidak, maka iya. Hal ini seperti mendefinisikan tukang cukur desa sebagai “orang yang mencukur semua orang yang tidak mencukur dirinya sendiri” dan kemudian menanyakan apakah tukang cukur tersebut mencukur dirinya sendiri atau tidak.

Pada awalnya  paradoks ini  tampak sepele, namun semakin Russell merenungkannya, semakin dalam masalahnya, dan akhirnya dia yakin bahwa ada sesuatu yang secara fundamental salah dengan gagasan kelas seperti yang dia pahami dalam  Prinsip-Prinsip Matematika.

Frege segera melihat kedalaman masalahnya. Ketika Russell menulis kepadanya untuk memberitahunya tentang paradoks tersebut, Frege menjawab, “aritmatika terhuyung-huyung.”

Fondasi yang Frege dan Russell harapkan untuk membangun matematika, tampaknya telah runtuh. Saat Frege tenggelam dalam depresi berat, Russell mulai memperbaiki kerusakan tersebut dengan mencoba membangun teori logika yang kebal  terhadap paradoks tersebut.

Namun, seperti pertumbuhan kanker yang ganas, kontradiksi tersebut muncul kembali dalam bentuk yang berbeda-beda setiap kali Russell berpikir bahwa ia telah menghilangkannya.

Akhirnya, upaya Russell untuk mengatasi paradoks tersebut menghasilkan transformasi menyeluruh pada skema logikanya, seiring ia menambahkan penyempurnaan demi penyempurnaan pada teori dasarnya.

Dalam prosesnya, elemen penting dari pandangan logika “Pythagoras” miliknya ditinggalkan. Secara khusus, Russell sampai pada kesimpulan bahwa tidak ada hal-hal seperti kelas dan proposisi dan oleh karena itu, apa pun logikanya, ini bukanlah studi tentang kelas dan proposisi.

Sebagai gantinya, ia menggantikan teori rumit yang membingungkan yang dikenal dengan teori bercabang teori tipe, yang meskipun berhasil menghindari kontradiksi seperti Paradoks Russell, (dan tetap) sangat sulit untuk dipahami.

Principia Mathematica

Pada saat dia dan kolaboratornya, Alfred North Whitehead , telah menyelesaikan tiga jilid Principia Mathematica (1910–13), teori tipe dan  inovasi lain  pada sistem logika dasar telah membuatnya menjadi sangat rumit.

Sangat sedikit orang, baik filsuf atau ahli matematika, yang telah melakukan upaya besar untuk menguasai detail karya monumental ini. Meskipun demikian, hal ini dianggap sebagai salah satu pencapaian intelektual terbesar abad ke-20.

Principia Mathematica  adalah upaya besar untuk menunjukkan secara matematis apa  yang dikemukakan Prinsip Matematika  secara filosofis, yaitu bahwa matematika adalah cabang logika.

Keabsahan masing-masing bukti formal yang menjadi bagian terbesar dari ketiga jilidnya sebagian besar tidak tertandingi, namun signifikansi filosofis dari karya tersebut secara keseluruhan masih menjadi bahan perdebatan.

Apakah ini menunjukkan bahwa matematika adalah logika? Hanya jika seseorang menganggap teori tipe sebagai sebuah kebenaran logis, dan mengenai hal tersebut terdapat lebih banyak ruang untuk keraguan dibandingkan dengan kebenaran-kebenaran sepele yang pada mulanya Russell bermaksud untuk membangun matematika.

Apalagi  milik  Kurt Gödel teorema ketidaklengkapan pertama  (1931) membuktikan bahwa tidak mungkin ada satu teori logis yang dapat dijadikan dasar bagi seluruh matematika: semua teori aritmatika yang konsisten tentu tidak lengkap.

Namun, Principia Mathematica  tidak dapat dianggap sebagai kegagalan heroik. Pengaruhnya terhadap perkembangan  logika matematika  dan filsafat matematika sangat besar.

Terlepas dari perbedaan mereka, Russell dan Frege sama-sama mengambil   pandangan logika Platonis. Memang benar, semangat Russell dalam mengejar proyek untuk menurunkan matematika dari logika sangat dipengaruhi oleh apa yang kemudian ia gambarkan dengan agak mencemooh sebagai “sejenis mistisisme matematika”.

Seperti yang dia ungkapkan di  masa tuanya yang semakin penuh kekecewaan , “Saya tidak menyukai dunia nyata dan mencari perlindungan di dunia yang tak lekang oleh waktu, tanpa perubahan atau pembusukan atau kemajuan yang tidak diharapkan.”

Russell, seperti Pythagoras dan  Plato sebelum dia, percaya bahwa terdapat suatu wilayah kebenaran yang, tidak seperti   dunia pengalaman indra sehari-hari yang tidak dapat diubah, tidak dapat diubah dan abadi.

Alam ini hanya dapat diakses oleh akal budi, dan pengetahuan tentang hal ini, setelah diperoleh, tidak bersifat tentatif atau dapat diperbaiki, melainkan pasti dan tidak dapat disangkal.

Logika, bagi Bertrand Russell, adalah sarana yang digunakan seseorang untuk memperoleh akses ke dunia ini, dan dengan demikian mengejar logika, baginya, adalah usaha tertinggi dan paling mulia yang ditawarkan kehidupan.

Dalam filsafat, dampak terbesar dari  Principia Mathematica  adalah melalui apa yang disebutnya teori deskripsi.

Metode analisis ini, pertama kali diperkenalkan oleh Russell dalam artikelnya “On Denoting” (1905), menerjemahkan proposisi yang berisi deskripsi pasti (misalnya, “raja Prancis saat ini”) ke dalam ekspresi yang tidak mengandung deskripsi tertentu, tujuannya adalah untuk menghilangkan kecanggungan logika.

sepertinya merujuk pada hal-hal (seperti raja Perancis saat ini) yang tidak ada.

Awalnya dikembangkan oleh Russell sebagai bagian dari upayanya untuk mengatasi  kontradiksi  dalam teori logikanya, metode analisis ini kemudian menjadi sangat berpengaruh bahkan di kalangan filsuf yang tidak memiliki minat khusus pada matematika.

Gagasan umum yang menjadi akar teori deskripsi Russell—bahwa struktur tata bahasa bahasa biasa  berbeda, dan sering kali menyembunyikan, “bentuk logis” ekspresi yang sebenarnya—telah menjadi kontribusinya yang paling bertahan lama terhadap filsafat.

Bertrand Russell  kemudian mengatakan bahwa  pikirannya  tidak pernah pulih sepenuhnya dari ketegangan menulis  Principia Mathematica,  dan dia tidak pernah lagi mengerjakan logika dengan intensitas yang sama.

Pada tahun 1918 ia menulis  Pengantar Filsafat Matematika,  yang dimaksudkan sebagai mempopulerkan  Principia,  namun selain itu, karya filosofisnya cenderung pada epistemologi daripada logika.

Pada tahun 1914, dalam  Our Knowledge of the External World,  Russell berpendapat bahwa dunia “dibangun” dari  data indra, sebuah gagasan yang disempurnakannya dalam  The Philosophy of Atomisme Logis  (1918–19).

Di dalam Analisis Pikiran  (1921) dan Dalam Analisis Materi  (1927), ia meninggalkan  gagasan ini  demi apa yang disebutnya monisme netral, pandangan bahwa “hal utama” di dunia bukanlah mental atau fisik, melainkan sesuatu yang “netral” di antara keduanya.

Meskipun diperlakukan dengan hormat, karya-karya ini memiliki dampak yang jauh lebih kecil terhadap para filsuf berikutnya dibandingkan karya-karya awalnya di bidang logika dan filsafat matematika, dan karya-karya tersebut secara umum dianggap lebih rendah jika dibandingkan.

Terkait dengan perubahan arah intelektualnya setelah selesainya  Principia  adalah perubahan besar dalam kehidupan pribadinya.

Selama bertahun-tahun Bertrand Russell bekerja keras pada logika, kehidupan pribadi Russell suram dan tidak menyenangkan. Dia telah putus cinta dengan istri pertamanya, Alys, meski dia terus tinggal bersamanya. Namun, pada tahun 1911, dia jatuh cinta dengan penuh gairah Nyonya Ottoline Morrell.

Dikutuk sejak awal (karena Morrell tidak  berniat  meninggalkan suaminya), cinta ini tetap mengubah seluruh hidup Russell. Dia meninggalkan Alys dan mulai berharap bahwa dia bisa menemukan kepuasan dalam percintaan.

Sebagian di bawah pengaruh Morrell, dia juga kehilangan minat pada filsafat teknis dan mulai menulis dengan gaya yang berbeda dan lebih mudah diakses.

Melalui penulisan survei pengantar terlaris yang disebut The Problems of Philosophy  (1911), Russell menemukan bahwa ia memiliki bakat untuk menulis tentang subjek yang sulit bagi pembaca awam, dan ia mulai semakin sering menyampaikan karyanya kepada mereka daripada kepada segelintir orang yang mampu memahami  Principia Mathematica.

Pada tahun yang sama ketika Bertrand Russell memulai perselingkuhannya dengan Morrell, Russell bertemu Ludwig Wittgenstein , seorang pemuda Austria brilian yang tiba di Cambridge untuk belajar logika bersama Russell.

Dipicu oleh antusiasme yang kuat terhadap subjek tersebut, Wittgenstein membuat kemajuan besar, dan dalam waktu satu tahun Russell mulai mengandalkannya untuk memberikan langkah besar berikutnya dalam filsafat dan  tunduk  padanya dalam pertanyaan-pertanyaan logika.

Namun karya Wittgenstein sendiri akhirnya diterbitkan pada tahun 1921 dengan judul  Logisch-philosophische Abhandlung  (Tractatus Logico-Philosophicus ,  1922), melemahkan seluruh pendekatan terhadap logika yang telah mengilhami kontribusi besar Russell terhadap filsafat matematika.

Hal ini meyakinkan Bertrand Russell bahwa tidak ada “kebenaran” logika sama sekali, bahwa logika seluruhnya terdiri dari tautologi, yang kebenarannya tidak dijamin oleh fakta-fakta abadi dalam ranah gagasan Platonis, melainkan hanya terletak pada sifat bahasa.

Ini menjadi langkah terakhir kemunduran Pythagoras dan insentif lebih lanjut  bagi Russell untuk meninggalkan filsafat teknis demi mengejar hal lain.

Politik Bertrand Russell 

Selama  Perang Dunia I,  Russell sempat menjadi agitator politik penuh waktu, berkampanye untuk perdamaian dan menentang wajib militer.

Aktivitasnya menarik perhatian pihak berwenang Inggris, yang menganggapnya subversif. Dia dua kali dibawa ke pengadilan, kedua kalinya menerima hukuman enam bulan penjara, yang dia jalani di akhir  perang.

Pada tahun 1916, sebagai akibat dari kampanye antiperangnya, Russell diberhentikan dari jabatan dosennya di Trinity College.

Meskipun Trinity menawarkan untuk mempekerjakannya kembali setelah perang, dia akhirnya menolak tawaran tersebut, dan lebih memilih untuk mengejar karir sebagai jurnalis dan penulis lepas.

Perang berdampak besar pada pandangan politik Russell, menyebabkan dia meninggalkan  liberalisme yang diwarisinya dan mengadopsi sosialisme  yang menyeluruh  , yang dianutnya dalam serangkaian buku termasuk  Prinsip Rekonstruksi Sosial  (1916),  Jalan Menuju Kebebasan  (1918). ), dan  Prospek Peradaban Industri  (1923).

Ia awalnya bersimpati pada  Revolusi Rusia  tahun 1917, namun kunjungannya ke  Uni Soviet  pada tahun 1920 membuatnya sangat  membenci komunisme  Soviet  , yang ia ungkapkan dalam Amalan dan Teori Bolshevisme  (1920).

Pada tahun 1921 Russell menikahi istri keduanya, Dora Black, lulusan muda dari Girton College, Cambridge, dan dikaruniai dua anak, John dan Kate.

Pada tahun – tahun antar perang, Bertrand Russell dan Dora memperoleh reputasi sebagai pemimpin gerakan sosialis progresif yang sangat antiklerikal, secara terbuka menentang  moralitas seksual konvensional , dan berdedikasi pada reformasi pendidikan.

Karya Russell yang diterbitkan selama periode ini sebagian besar terdiri dari jurnalisme dan buku-buku populer yang ditulis untuk mendukung tujuan-tujuan ini.

Banyak dari buku-buku ini—seperti  On Education  (1926),  Marriage and Morals  (1929), dan  The Conquest of Happiness  (1930)—menikmati penjualan besar-besaran dan membantu menjadikan Russell di mata masyarakat umum sebagai seorang filsuf dengan hal-hal penting yang perlu diperhatikan.

katakan tentang masalah moral, politik, dan sosial saat ini. Ceramah umum yang ia sampaikan, “Mengapa Saya Bukan Seorang Kristen,” yang disampaikan pada tahun 1927 dan dicetak berkali-kali, menjadi lokus klasik  rasionalisme ateis yang populer.

Pada tahun 1927 Bertrand Russell dan Dora mendirikan sekolah mereka sendiri, Beacon Hill, sebagai eksperimen perintis dalam  pendidikan dasar.

Untuk membayarnya, Bertrand Russell  melakukan beberapa tur kuliah yang menguntungkan namun melelahkan di  Amerika Serikat.

Selama tahun-tahun ini, pernikahan kedua Russell berada di bawah tekanan yang semakin besar, sebagian karena terlalu banyak bekerja tetapi terutama karena Dora memilih untuk memiliki dua anak dengan pria lain dan bersikeras untuk membesarkan mereka bersama John dan Kate.

Pada tahun 1932 Bertrand Russell  meninggalkan Dora menuju Patricia (“Peter”) Spence, seorang mahasiswa muda  sarjana Universitas Oxford  , dan selama tiga tahun berikutnya hidupnya didominasi oleh perceraian yang sangat  sengit  dan rumit dari Dora, yang akhirnya dikabulkan pada tahun 1935. tahun berikutnya dia menikah dengan Spence, dan pada tahun 1937 mereka memiliki seorang putra, Conrad.

Lelah karena aktivitas publik yang hiruk pikuk selama bertahun-tahun dan keinginan, pada tahap akhir hidupnya (saat itu ia berusia 66 tahun), untuk kembali ke filsafat akademis, Russell memperoleh jabatan pengajar di Universitas  Chicago.

Dari tahun 1938 hingga 1944 Russell tinggal di Amerika Serikat, tempat dia mengajar di Chicago dan Universitas California di Los Angeles, tetapi dia dilarang mengambil jabatan di City College of New York karena keberatan terhadap pandangannya tentang seks dan pernikahan.

Di ambang kehancuran finansial, ia mendapatkan pekerjaan sebagai pengajar sejarah filsafat di  Barnes Foundation  di  Philadelphia.

Meskipun ia segera berselisih dengan pendirinya, Albert C. Barnes , dan kehilangan pekerjaannya, Russell mampu mengubah ceramah yang disampaikannya di yayasan menjadi sebuah buku, A History of Western Philosophy  (1945), yang terbukti menjadi buku terlaris dan selama bertahun-tahun menjadi sumber pendapatan utamanya.

Pada tahun 1944 Russell kembali ke Trinity College, di mana dia memberi kuliah tentang gagasan-gagasan yang membentuk kontribusi besar terakhirnya pada filsafat, Pengetahuan Manusia: Ruang Lingkup dan Batasannya  (1948).

Selama periode ini Russell, untuk sekali dalam hidupnya, mendapat dukungan dari pihak berwenang, dan ia menerima banyak  penghargaan resmi , termasuk  Order of Merit  pada tahun 1949 dan Hadiah Nobel Sastra pada tahun 1950.

Namun, kehidupan pribadinya tetap bergejolak seperti halnya selamanya, dan dia meninggalkan istri ketiganya pada tahun 1949. Untuk sementara dia berbagi rumah di  Richmond upon Thames , London, dengan keluarga putranya John dan, meninggalkan filsafat dan politik, mengabdikan dirinya untuk menulis cerita pendek.

Meskipun gaya prosanya terkenal rapi, Russell tidak memiliki bakat untuk menulis fiksi hebat, dan cerita-cerita pendeknya umumnya disambut dengan keheningan yang memalukan dan membingungkan, bahkan oleh para pengagumnya.

Pada tahun 1952 Russell menikahi istri keempatnya, Edith Finch, dan akhirnya, pada usia 80 tahun, menemukan keharmonisan pernikahan yang langgeng. Russell mengabdikan tahun-tahun terakhirnya untuk berkampanye melawan senjata nuklir dan Perang Vietnam , sekali lagi mengambil peran sebagai pengganggu kemapanan.

Pemandangan Russell dalam usia sangat tua yang terjadi dalam demonstrasi massal dan  menghasut  generasi muda untuk melakukan  pembangkangan sipil  melalui  retorikanya yang penuh semangat  menginspirasi generasi baru pengagumnya.

Kekaguman mereka semakin meningkat ketika pada tahun 1961 sistem peradilan Inggris mengambil langkah luar biasa dengan menjatuhkan hukuman penjara kedua kepada Russell yang berusia 89 tahun.

Ketika dia meninggal pada tahun 1970 Bertrand Russell  jauh lebih dikenal sebagai juru kampanye antiperang dibandingkan sebagai filsuf matematika.

Namun jika ditinjau kembali, kita dapat melihat bahwa karena kontribusinya yang besar terhadap filsafat maka ia akan dikenang dan dihormati oleh generasi mendatang.

Tulisan Terkait: