Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Sosok Inspiratif157 Dilihat

Mudabicara.com_ Mao Zedong (26 Desember 1893 – 9 September 1976), bapak Tiongkok modern, tidak hanya dikenang karena pengaruhnya terhadap masyarakat dan budaya Tiongkok tetapi juga karena pengaruh globalnya, termasuk terhadap kaum revolusioner politik di Amerika Serikat dan dunia.

Dunia barat pada tahun 1960an dan 1970an. Mao Zedong secara luas dianggap sebagai salah satu ahli teori komunis paling terkemuka. Ia juga dikenal sebagai penyair hebat.

Biografi Singkat Mao Zedong

Mao Zedong

  • Dikenal : Bapak pendiri Republik Rakyat Tiongkok, memerintah negara sebagai Ketua Partai Komunis Tiongkok dari tahun 1949 hingga 1976
  • Disebut Juga Sebagai : Mao Tse Tung, Mao Zedong, Ketua Mao
  • Lahir : 26 Desember 1893 di Shaoshan, Provinsi Hunan, Tiongkok
  • Orangtua : Mao Yichang, Wen Qimei
  • Meninggal : 9 September 1976 di Beijing, Republik Rakyat Tiongkok
  • Karya yang Diterbitkan : Bentrokan Panglima Perang (puisi, 1929), Tugas Partai Komunis pada Masa Perlawanan terhadap Jepang (1937), Buku Merah Kecil Mao (1964–1976)
  • Pasangan : Luo Yixiu, Yang Kaihui, He Zizhen, Jiang Qing
  • Anak-anak : Mao Anying, Mao Anqing, Mao Anlong, Yang Yuehua, Li Min, Li Na
  • Kutipan Penting : “Politik adalah perang tanpa pertumpahan darah, sedangkan perang adalah politik dengan pertumpahan darah.”
Baca Juga : Sun Tzu dan Buku The Art of War

Masa Muda Mao Zedong

Pada tanggal 26 Desember 1893, seorang putra lahir dari keluarga Mao, petani kaya di Shaoshan, Provinsi Hunan, Tiongkok. Mereka menamai anak laki-laki itu Mao Zedong.

Anak tersebut mempelajari ajaran klasik Konfusianisme di sekolah desa selama lima tahun, namun keluar pada usia 13 tahun untuk membantu pekerjaan penuh waktu di pertanian.

Pemberontak dan mungkin manja, Mao Zedong muda telah dikeluarkan dari beberapa sekolah dan bahkan kabur dari rumah selama beberapa hari.

Pada tahun 1907, ayah Mao menjodohkan putranya yang berusia 14 tahun. Mao menolak mengakui istrinya yang berusia 20 tahun, bahkan setelah dia pindah ke rumah keluarganya.

Pendidikan dan Pengantar Marxisme

Mao Zedong pindah ke Changsha, ibu kota Provinsi Hunan, untuk melanjutkan pendidikannya. Dia menghabiskan enam bulan pada tahun 1911 dan 1912 sebagai tentara di barak di Changsha, selama revolusi yang menggulingkan Dinasti Qing.

Mao menyerukan Sun Yatsen menjadi presiden dan memotong rambut panjangnya yang dikepang (antrian), tanda pemberontakan anti-Manchu.

Antara tahun 1913 dan 1918, Mao belajar di Sekolah Pelatihan Guru, di mana ia mulai menerima ide-ide yang lebih revolusioner. Dia terpesona oleh Revolusi Rusia tahun 1917, dan filsafat Tiongkok abad ke-4 SM yang disebut Legalisme.

Setelah lulus, Mao mengikuti profesornya Yang Changji ke Beijing, di mana dia bekerja di perpustakaan Universitas Beijing.

Baca Juga : Biografi Zheng He, Laksamana Tiongkok

Atasannya, Li Dazhao, adalah salah satu pendiri Partai Komunis Tiongkok dan sangat mempengaruhi perkembangan ide-ide revolusioner Mao.

Mengumpulkan Kekuatan

Pada tahun 1920 Mao Zedong menikahi Yang Kaihui, putri profesornya, meskipun dia sudah menikah sebelumnya. Dia membaca terjemahan Manifesto Komunis tahun itu dan menjadi seorang Marxis yang berkomitmen.

Enam tahun kemudian, Partai Nasionalis, atau Kuomintang, di bawah pimpinan Chiang Kai-shek membantai setidaknya 5.000 komunis di Shanghai. Ini adalah awal dari Perang Saudara Tiongkok.

Musim gugur itu, Mao Zedong memimpin Pemberontakan Panen Musim Gugur di Changsha melawan Kuomintang (KMT). KMT menghancurkan tentara tani Mao, membunuh 90% dari mereka dan memaksa mereka yang selamat keluar ke pedesaan, di mana mereka mengumpulkan lebih banyak petani untuk mendukung perjuangan mereka.

Pada bulan Juni 1928, KMT merebut Beijing dan diakui sebagai pemerintahan resmi Tiongkok oleh kekuatan asing. Namun Mao dan Komunis terus mendirikan Soviet petani di selatan Provinsi Hunan dan Jiangxi. Dia meletakkan dasar-dasar Maoisme.

Perang Saudara Tiongkok

Seorang panglima perang lokal di Changsha menangkap istri Mao, Yang Kaihui, dan salah satu putra mereka pada bulan Oktober 1930.

Dia menolak untuk mengecam komunisme, sehingga panglima perang tersebut memenggal kepalanya di depan putranya yang berusia 8 tahun. Mao menikahi istri ketiganya, He Zizhen, pada bulan Mei tahun itu.

Pada tahun 1931, Mao terpilih sebagai ketua Republik Soviet Tiongkok, di Provinsi Jiangxi. Mao memerintahkan teror terhadap tuan tanah; mungkin lebih dari 200.000 orang disiksa dan dibunuh.

Tentara Merahnya, yang sebagian besar terdiri dari petani yang tidak bersenjata tetapi fanatik, berjumlah 45.000 orang.

Di bawah tekanan KMT yang meningkat, Mao diturunkan dari peran kepemimpinannya. Pasukan Chiang Kai-shek mengepung Tentara Merah di pegunungan Jiangxi, memaksa mereka melarikan diri dengan putus asa pada tahun 1934.

Long March dan Pendudukan Jepang

Sekitar 85.000 tentara Tentara Merah dan pengikutnya mundur dari Jiangxi dan mulai berjalan sejauh 6.000 kilometer ke provinsi utara Shaanxi.

Dilanda cuaca yang sangat dingin, jalur pegunungan yang berbahaya, sungai yang tidak memiliki jembatan, dan serangan oleh panglima perang dan KMT, hanya 7.000 orang komunis yang berhasil mencapai Shaanxi pada tahun 1936.

Long March ini mengukuhkan posisi Mao Zedong sebagai pemimpin komunis Tiongkok. Dia mampu mengerahkan pasukan meskipun situasi mereka mengerikan.

Pada tahun 1937, Jepang menginvasi Tiongkok. Komunis Tiongkok dan KMT menghentikan perang saudara mereka untuk menghadapi ancaman baru ini, yang berlangsung hingga kekalahan Jepang pada Perang Dunia II pada tahun 1945.

Baca Juga : Biografi Marco Polo, Pedagang dan Penjelajah

Jepang merebut Beijing dan pesisir Tiongkok, namun tidak pernah menduduki wilayah pedalaman. Kedua tentara Tiongkok terus bertempur; taktik gerilya komunis sangat efektif.

Sementara itu, pada tahun 1938, Mao menceraikan He Zizhen dan menikah dengan aktris Jiang Qing, yang kemudian dikenal sebagai “Nyonya Mao”.

Perang Saudara Berlanjut dan Berdirinya RRT

Bahkan saat ia memimpin perang melawan Jepang, Mao berencana merebut kekuasaan dari sekutu lamanya, KMT. Mao menyusun ide-idenya dalam sejumlah pamflet, termasuk Tentang Perang Gerilya dan Tentang Perang yang Berlarut-larut.

Pada tahun 1944, Amerika Serikat mengirimkan Misi Dixie untuk menemui Mao dan komunis; Amerika menganggap komunis lebih terorganisir dan tidak korup dibandingkan KMT, yang telah menerima dukungan Barat.

Setelah Perang Dunia II berakhir, tentara Tiongkok mulai berperang lagi dengan sungguh-sungguh. Titik baliknya adalah Pengepungan Changchun tahun 1948, di mana Tentara Merah, yang sekarang disebut Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), mengalahkan tentara Kuomintang di Changchun, Provinsi Jilin.

Pada tanggal 1 Oktober 1949, Mao merasa cukup percaya diri untuk mendeklarasikan berdirinya Republik Rakyat Tiongkok. Pada 10 Desember, PLA mengepung benteng terakhir KMT di Chengdu, Sichuan. Pada hari itu, Chiang Kai-shek dan pejabat KMT lainnya meninggalkan daratan menuju Taiwan.

Rencana Lima Tahun dan Lompatan Jauh ke Depan

Dari rumah barunya di sebelah Kota Terlarang, Mao mengarahkan reformasi radikal di Tiongkok. Tuan tanah dieksekusi, mungkin sebanyak 2-5 juta orang di seluruh negeri, dan tanah mereka didistribusikan kembali kepada petani miskin.

“Kampanye untuk Menekan Kaum Kontrarevolusioner” Mao merenggut setidaknya 800.000 nyawa tambahan, sebagian besar adalah mantan anggota KMT, intelektual, dan pengusaha.

Dalam Kampanye Tiga Anti/Lima Anti pada tahun 1951-52, Mao mengarahkan penargetan terhadap orang-orang kaya dan tersangka kapitalis, yang menjadi sasaran “sesi perjuangan” publik.

Banyak orang yang selamat dari pemukulan dan penghinaan kemudian melakukan bunuh diri.

Antara tahun 1953 dan 1958, Mao meluncurkan Rencana Lima Tahun Pertama, yang bertujuan menjadikan Tiongkok sebagai kekuatan industri.

Didukung oleh keberhasilan awalnya, Ketua Mao meluncurkan Rencana Lima Tahun Kedua, yang disebut “ Lompatan Jauh ke Depan ,” pada bulan Januari 1958.

Ia mendesak para petani untuk melebur besi di pekarangan mereka, daripada merawat tanaman. Hasilnya sangat buruk; diperkirakan 30-40 juta orang Tiongkok kelaparan akibat Kelaparan Besar tahun 1958-60.

Kebijakan Luar Negeri

Tak lama setelah Mao mengambil alih kekuasaan di Tiongkok, ia mengirimkan “Tentara Relawan Rakyat” ke dalam Perang Korea untuk berperang bersama Korea Utara melawan pasukan Korea Selatan dan PBB.

PVA menyelamatkan pasukan Kim Il-Sung dari serbuan, sehingga mengakibatkan kebuntuan yang berlanjut hingga saat ini.

Pada tahun 1951, Mao juga mengirim PLA ke Tibet untuk “membebaskan” mereka dari kekuasaan Dalai Lama.

Pada tahun 1959, hubungan Tiongkok dengan Uni Soviet semakin memburuk. Kedua kekuatan komunis ini tidak sepakat mengenai kebijakan Lompatan Jauh ke Depan, ambisi nuklir Tiongkok, dan Perang Tiongkok-India (1962).

Pada tahun 1962, Tiongkok dan Uni Soviet telah memutuskan hubungan satu sama lain dalam Perpecahan Tiongkok-Soviet .

Pada bulan Januari 1962, Partai Komunis Tiongkok (PKT) mengadakan “Konferensi Tujuh Ribu” di Beijing.

Baca Juga : Biografi Kubilai Khan, Penguasa Mongolia dan Yuan Tiongkok

Ketua konferensi Liu Shaoqi dengan keras mengkritik Lompatan Jauh ke Depan, dan implikasinya, Mao Zedong.

Mao disingkirkan dalam struktur kekuasaan internal PKT; pragmatis moderat Liu dan Deng Xiaoping membebaskan para petani dari komune dan mengimpor gandum dari Australia dan Kanada untuk memberi makan para penyintas kelaparan.

Selama beberapa tahun, Mao hanya menjabat sebagai tokoh penting dalam pemerintahan Tiongkok. Dia menghabiskan waktu itu untuk merencanakan kembalinya kekuasaan dan membalas dendam pada Liu dan Deng.

Mao akan menggunakan momok kecenderungan kapitalis di kalangan penguasa, serta kekuatan dan kepercayaan anak muda, untuk mengambil alih kekuasaan sekali lagi.

Revolusi Kebudayaan

Pada bulan Agustus 1966, Mao yang berusia 73 tahun berpidato di Sidang Pleno Komite Sentral Komunis. Dia menyerukan para pemuda di negaranya untuk mengambil kembali revolusi dari kelompok sayap kanan.

Para ” Pengawal Merah ” muda ini akan melakukan pekerjaan kotor pada Revolusi Kebudayaan Mao , menghancurkan “Empat Prinsip Lama”—adat istiadat lama, budaya lama, kebiasaan lama, dan gagasan lama.

Bahkan pemilik kedai teh seperti ayah Presiden Hu Jintao dapat dijadikan sasaran sebagai “kapitalis”.

Saat para pelajar sibuk menghancurkan karya seni dan teks kuno, membakar kuil, dan memukuli para intelektual sampai mati, Mao berhasil menyingkirkan Liu Shaoqi dan Deng Xiaoping dari kepemimpinan partai.

Liu meninggal dalam kondisi yang mengerikan di penjara; Deng diasingkan untuk bekerja di pabrik traktor pedesaan, dan putranya dilempar dari jendela lantai empat dan dilumpuhkan oleh Pengawal Merah.

Pada tahun 1969, Mao menyatakan Revolusi Kebudayaan telah selesai, meskipun terus berlanjut hingga kematiannya pada tahun 1976. Fase selanjutnya diarahkan oleh Jiang Qing (Nyonya Mao) dan kroni-kroninya, yang dikenal sebagai “Geng Empat”.

Kematian Mao Zedong

Sepanjang tahun 1970an, kesehatan Mao terus memburuk. Dia mungkin menderita penyakit Parkinson atau ALS (penyakit Lou Gehrig), selain masalah jantung dan paru-paru yang disebabkan oleh kebiasaan merokok seumur hidup.

Pada bulan Juli 1976 ketika negara itu berada dalam krisis akibat Gempa Besar Tangshan , Mao yang berusia 82 tahun harus terbaring di ranjang rumah sakit di Beijing.

Dia menderita dua serangan jantung besar pada awal September, dan meninggal pada 9 September 1976, setelah alat bantu hidupnya dicabut.

Warisan Mao Zedong

Setelah kematian Mao, cabang Partai Komunis Tiongkok yang pragmatis moderat mengambil alih kekuasaan dan menggulingkan kaum revolusioner sayap kiri.

Deng Xiaoping, yang kini telah direhabilitasi secara menyeluruh, memimpin negaranya menuju kebijakan ekonomi pertumbuhan gaya kapitalis dan mengekspor kekayaan.

Nyonya Mao dan anggota Geng Empat lainnya ditangkap dan diadili, pada dasarnya atas semua kejahatan yang terkait dengan Revolusi Kebudayaan.

Warisan Mao saat ini sangatlah rumit. Ia dikenal sebagai “Bapak Pendiri Tiongkok Modern”, dan menginspirasi pemberontakan abad ke-21 seperti gerakan Maois Nepal dan India.

Di sisi lain, kepemimpinannya menyebabkan lebih banyak kematian di kalangan rakyatnya sendiri dibandingkan dengan kematian Joseph Stalin atau Adolf Hitler .

Di dalam Partai Komunis Tiongkok di bawah Deng, Mao dinyatakan “70% benar” dalam kebijakannya. Namun, Deng juga mengatakan bahwa Kelaparan Besar adalah “30% bencana alam, 70% kesalahan manusia”.

Meskipun demikian, Pemikiran Mao terus menjadi pedoman kebijakan hingga saat ini.

Tulisan Terkait: