Biografi Kubilai Khan, Penguasa Mongolia dan Yuan Tiongkok

Sosok Inspiratif383 Dilihat

Mudabicara.com_ Kubilai Khan (23 September 1215 – 18 Februari 1294) adalah seorang kaisar Mongol yang mendirikan Dinasti Yuan di Tiongkok.

Dia adalah cucu paling terkenal dari penakluk besar Jenghis Khan, yang memperluas kerajaan kakeknya dan menguasai wilayah yang luas. Dia adalah kaisar non-Han pertama yang menaklukkan seluruh Tiongkok.

Biogarfi Singkat Kubilai Khan

  • Dikenal : Kaisar Mongol, penakluk Tiongkok selatan, pendiri dinasti Yuan di Tiongkok
  • Disebut Juga Sebagai : Kubla, Khubilai
  • Lahir : 23 September 1215 di Mongolia
  • Orangtua : Tolui dan Sorkhotani
  • Meninggal : 18 Februari 1294 di Khanbaliq (sekarang Beijing, Cina)
  • Pendidikan : Tidak diketahui
  • Pasangan : Tegulen, Chabi dari Khonigirad, Nambui 
  • Anak-anak : Dorji,  Zhenjin, Manggala, Nomukhan, Khutugh-beki, dan masih banyak lainnya
Baca Juga : Biografi Jenghis Khan, Pendiri Kekaisaran Mongol

Masa Muda Kubilai Khan

Kubilai Khan

Meskipun Kubilai Khan adalah cucu Jenghis Khan, sangat sedikit yang diketahui tentang masa kecilnya. Kita tahu bahwa Kubilai lahir pada tahun 1215 dari pasangan Tolui (putra bungsu Jenghis) dan istrinya Sorkhotani, seorang  putri Kristen Nestorian  dari Konfederasi Kereyid. Kubilai adalah putra keempat pasangan itu.

Sorkhotani terkenal ambisius terhadap putra-putranya dan membesarkan mereka menjadi pemimpin Kekaisaran  Mongol, meskipun ayah mereka pecandu alkohol dan tidak efektif.

Kecerdasan politik Sorkhotani sangat melegenda; Rashid al-Din dari Persia mencatat bahwa dia “sangat cerdas dan cakap serta melampaui semua wanita di dunia.”

Dengan dukungan dan pengaruh ibu mereka, Kublai dan saudara laki-lakinya mengambil kendali dunia Mongol dari paman dan sepupu mereka.

Saudara laki-laki Kubilai termasuk Mongke, yang kemudian juga menjadi Khan Agung dari Kekaisaran Mongol, dan Hulagu, Khan dari Ilkhanate di Timur Tengah  yang menghancurkan kaum Assassin namun berhasil dikalahkan di  Ayn Jalut oleh Mamluk Mesir.

Sejak usia dini, Kubilai terbukti mahir dalam kegiatan tradisional Mongol. Pada usia 9 tahun, dia mencatat keberhasilan berburu pertamanya dan dia akan menikmati berburu selama sisa hidupnya.

Dia juga unggul dalam penaklukan, “olahraga” Mongolia lainnya pada masa itu.

Mengumpulkan Kekuatan

Pada tahun 1236, paman Kubilai, Ogedei Khan, memberikan pemuda itu wilayah kekuasaan 10.000 rumah tangga di Provinsi Hebei, Tiongkok utara.

Kublai tidak mengelola wilayah tersebut secara langsung, sehingga memberikan kebebasan kepada agen Mongolnya. Mereka mengenakan pajak yang sangat tinggi terhadap para petani Tiongkok sehingga banyak yang meninggalkan tanah mereka.

Akhirnya, Kublai menaruh perhatian langsung dan menghentikan pelanggaran, sehingga populasinya kembali bertambah.

Ketika saudara laki-laki Kublai, Mongke, menjadi Khan Agung pada tahun 1251, ia mengangkat Kubilai Raja Muda Tiongkok Utara.

Dua tahun kemudian, Kubilai menyerang jauh ke barat daya Tiongkok, dalam kampanye tiga tahun untuk menenangkan Yunnan, wilayah Sichuan, dan Kerajaan Dali.

Sebagai tanda keterikatannya yang semakin besar terhadap Tiongkok dan adat istiadat Tiongkok, Kublai memerintahkan para penasihatnya untuk memilih lokasi ibu kota baru berdasarkan  feng shui.

Mereka memilih tempat di perbatasan antara lahan pertanian Tiongkok dan padang rumput Mongolia; Ibu kota baru di utara Kublai disebut  Shang-tu  (Ibukota Atas), yang kemudian ditafsirkan oleh orang Eropa sebagai “Xanadu”.

Kubilai berperang di Sichuan sekali lagi pada tahun 1259, ketika dia mengetahui bahwa saudaranya Mongke telah meninggal. Kublai tidak segera mundur dari Sichuan setelah kematian Mongke Khan, meninggalkan adiknya Arik Boke waktu untuk mengumpulkan pasukan dan mengadakan kuriltai, atau dewan pemilihan, di Karakhoram, ibu kota Mongol.

Baca Juga : Biografi Tamerlane Alias Timur Lenk, Penakluk Asia Abad ke-14

Para kuriltai menyebut Arik Boke sebagai  Khan Agung yang baru, namun Kublai dan saudaranya Hulagu mempermasalahkan hasil tersebut dan mengadakan kuriltai mereka sendiri, yang diberi nama Kublai sang Khan Agung. Perselisihan ini memicu perang saudara.

Kubilai Khan Agung

Pasukan Kubilai menghancurkan ibu kota Mongol di Karakhoram, namun pasukan Arik Boke terus berperang. Baru pada tanggal 21 Agustus 1264, Arik Boke akhirnya menyerah kepada kakak laki-lakinya di Shang-tu.

Sebagai Khan Agung, Kubilai Khan memiliki kendali langsung atas tanah air Mongol dan harta benda Mongol di Tiongkok.

Ia juga merupakan kepala Kekaisaran Mongol yang lebih besar, dengan otoritas tertentu atas para pemimpin Gerombolan Emas di Rusia, Ilkhanat di Timur Tengah, dan gerombolan lainnya.

Meskipun Kublai menguasai sebagian besar Eurasia, penentang kekuasaan Mongol masih bertahan di wilayah sekitar Tiongkok selatan. Dia perlu menaklukkan wilayah ini untuk selamanya dan menyatukan wilayahnya.

Penaklukan Song Tiongkok

Dalam sebuah program untuk memenangkan kesetiaan Tiongkok, Kubilai Khan berpindah agama ke agama Buddha, memindahkan ibu kota utamanya dari Shang-du ke Dadu (sekarang Beijing), dan menamai dinastinya di Tiongkok  Dai Yuan pada tahun 1271.

Tentu saja, hal ini menimbulkan tuduhan bahwa ia adalah meninggalkan warisan Mongolnya dan memicu kerusuhan di Karakhoram.

Meski demikian, taktik ini berhasil. Pada tahun 1276, sebagian besar keluarga kekaisaran Song secara resmi menyerah kepada Kubilai Khan, menyerahkan stempel kerajaan mereka kepadanya, namun ini bukanlah akhir dari perlawanan.

Dipimpin oleh Janda Permaisuri, para loyalis terus berperang hingga tahun 1279, ketika Pertempuran Yamen menandai penaklukan terakhir Song Tiongkok.

Saat pasukan Mongol mengepung istana, seorang pejabat Song melompat ke laut membawa kaisar Tiongkok berusia 8 tahun, dan keduanya tenggelam.

Kubilai Khan sebagai Kaisar Yuan

Kubilai Khan berkuasa melalui kekuatan senjata, namun pemerintahannya juga menunjukkan kemajuan dalam organisasi politik serta seni dan ilmu pengetahuan.

Kaisar Yuan pertama   mengatur birokrasinya berdasarkan “ordu” atau sistem pengadilan tradisional Mongol, tetapi juga mengadopsi banyak aspek praktik administrasi Tiongkok.

Itu adalah keputusan yang cerdas karena ia hanya memiliki puluhan ribu orang Mongol bersamanya, dan mereka harus memerintah jutaan orang Tiongkok. Kublai Khan juga mempekerjakan sejumlah besar pejabat dan penasihat Tiongkok.

Gaya artistik baru berkembang ketika Kublai Khan mensponsori perpaduan antara Buddhisme Tiongkok dan Tibet. Dia juga menerbitkan  mata uang kertas  yang bagus di seluruh Tiongkok dan didukung oleh cadangan emas.

Baca Juga : Biografi Mahmud, Sultan Pertama dalam Sejarah Ghazni

Kaisar melindungi para astronom dan pembuat jam serta mempekerjakan seorang biksu untuk menciptakan bahasa tertulis untuk beberapa bahasa non-melek huruf di Tiongkok Barat.

Kunjungan Marco Polo

Dari sudut pandang Eropa, salah satu peristiwa terpenting pada masa pemerintahan Kubilai Khan adalah kunjungan Marco Polo selama 20 tahun di Tiongkok, bersama ayah dan pamannya.

Namun bagi bangsa Mongol, interaksi ini hanyalah sebuah catatan kaki yang lucu.

Ayah dan paman Marco sebelumnya mengunjungi Kublai Khan dan kembali pada tahun 1271 untuk mengantarkan surat dari Paus dan sejumlah minyak dari Yerusalem kepada penguasa Mongol.

Para pedagang Venesia membawa serta Marco yang berusia 16 tahun, yang berbakat dalam bahasa.

Setelah perjalanan darat selama tiga setengah tahun, keluarga Polo mencapai Shang-du. Marco kemungkinan besar menjabat sebagai pejabat pengadilan.

Meski keluarga tersebut beberapa kali meminta izin untuk kembali ke Venesia selama bertahun-tahun, Kubilai Khan menolak permintaan mereka.

Akhirnya pada tahun 1292, mereka diizinkan kembali bersama dengan iring-iringan pernikahan seorang putri Mongol, yang dikirim ke Persia untuk menikah dengan salah satu Ilkhan.

Pesta pernikahan mengarungi  jalur perdagangan Samudera Hindia , perjalanan yang memakan waktu dua tahun dan memperkenalkan Marco Polo ke tempat yang sekarang disebut  VietnamMalaysia , Indonesia, dan India.

Gambaran gamblang Marco Polo  tentang perjalanannya di Asia, seperti yang diceritakan kepada seorang teman, menginspirasi banyak orang Eropa lainnya untuk mencari kekayaan dan “pengalaman eksotik” di Timur Jauh.

Namun, penting untuk tidak melebih-lebihkan pengaruhnya; perdagangan di sepanjang Jalur Sutra sudah berjalan lancar jauh sebelum catatan perjalanannya diterbitkan.

Invasi dan Kesalahan Kubilai Khan

Meskipun ia memerintah kerajaan terkaya di dunia di  Yuan Tiongkok , serta kerajaan darat terbesar kedua yang pernah ada, Kubilai Khan tidak puas. Dia semakin terobsesi dengan penaklukan lebih lanjut di Asia Timur dan Tenggara.

Serangan darat Kubilai di  Burma , Annam (Vietnam utara), Sakhalin, dan Champa (Vietnam selatan) semuanya berhasil. Masing-masing negara ini menjadi negara anak sungai Yuan Tiongkok, namun upeti yang mereka serahkan bahkan tidak mulai membayar biaya penaklukannya.

Yang lebih keliru lagi adalah invasi Kublai Khan melalui laut  ke Jepang  pada tahun 1274 dan 1281, serta invasi ke Pulau Jawa (sekarang di  Indonesia) pada tahun 1293.

Baca Juga : Biografi Antonio Luna, Pahlawan Perang Filipina-Amerika

Kekalahan armada-armada ini bagi sebagian rakyat Kubilai Khan tampak sebagai tanda bahwa ia telah kehilangan  Mandat Surga.

Kematian Kubilai Khan

Pada tahun 1281, istri kesayangan Kublai Khan dan teman dekat Chabi meninggal. Peristiwa menyedihkan ini diikuti pada tahun 1285 dengan kematian Zhenjin, putra tertua dan pewaris Khan Agung.

Dengan kekalahan tersebut, Kublai Khan mulai menarik diri dari pemerintahan kerajaannya.

Kublai Khan berusaha menenggelamkan kesedihannya dengan alkohol dan makanan mewah. Dia menjadi sangat gemuk dan menderita asam urat.

Setelah mengalami kemunduran yang lama, ia meninggal pada tanggal 18 Februari 1294. Ia dimakamkan di kuburan rahasia di  Mongolia.

Warisan Kubilai Khan

Khan Agung digantikan oleh cucunya Temur Khan, putra Zhenjin. Putri Kubilai, Khutugh-beki, menikah dengan Raja Chungnyeol dari  Goryeo  dan menjadi Ratu Korea juga.

Di Eropa, kerajaan Khan memicu banyak hal mewah sejak masa ekspedisi Marco Polo. Namanya mungkin paling diingat di negara-negara barat saat ini dari puisi “Kubla Khan”, yang ditulis oleh Samuel Coleridge pada tahun 1797.

Yang lebih penting lagi, pemerintahan Kubilai Khan mempunyai dampak yang sangat besar terhadap sejarah Asia. Ia dianggap sebagai salah satu penguasa terbesar dalam sejarah.

Dia telah menyatukan kembali Tiongkok setelah berabad-abad terpecah belah dan berselisih, serta memerintah dengan cerdik. Meskipun Dinasti Yuan hanya bertahan hingga tahun 1368, Dinasti ini menjadi preseden bagi  Dinasti Qing yang beretnis Manchu di kemudian hari. 

Sumber 

Tulisan Terkait: