Biografi Jenghis Khan, Pendiri Kekaisaran Mongol

Sosok Inspiratif114 Dilihat

Mudabicara.com_ Jenghis Khan (c. 1162–18 Agustus 1227) adalah pendiri dan pemimpin legendaris Kekaisaran  Mongol. Hanya dalam kurun waktu 25 tahun, para penunggang kudanya menaklukkan wilayah yang lebih luas dan populasi yang lebih besar dibandingkan yang dilakukan Romawi dalam empat abad.

Bagi jutaan orang yang ditaklukkan oleh gerombolannya, Jenghis Khan adalah inkarnasi jahat; namun di Mongolia dan Asia Tengah, ia sangat dihormati.

Biografi Singkat Jenghis Khan

  • Dikenal  : Khan adalah pendiri dan pemimpin Kekaisaran Mongol.
  • Disebut Juga Sebagai : Temujin
  • Lahir : c. 1162 di Delun-Boldog, Mongolia
  • Meninggal : 18 Agustus 1227, di Yinchuan, Xia Barat
  • Pasangan : Borje, Khulan, Yesugen, Yesulun (ditambah yang lain)
  • Anak-anak : Jochi, Chagatai, Ogedei, Tolui (ditambah lainnya)
Baca Juga : Biografi Tamerlane Alias Timur Lenk, Penakluk Asia Abad ke-14

Masa Muda Jenghis Khan

Jenghis Khan

Catatan tentang kehidupan awal Khan Agung sangat jarang dan kontradiktif. Kemungkinan besar ia dilahirkan pada tahun 1162, meskipun beberapa sumber menyebutkan tahun 1155 atau 1165.

Kita tahu bahwa anak laki-laki tersebut diberi nama Temujin. Ayahnya Yesukhei adalah kepala klan Borijin kecil dari bangsa Mongol nomaden, yang hidup dengan berburu daripada menggembala atau bertani.

Yesukhei telah menculik ibu muda Temujin, Hoelun, saat dia dan suami pertamanya sedang dalam perjalanan pulang dari pernikahan mereka. Dia menjadi istri kedua Yesukhei; Temujin adalah putra keduanya hanya dalam beberapa bulan.

Legenda Mongol menyatakan bahwa bayi tersebut lahir dengan gumpalan darah di kepalan tangannya, pertanda bahwa ia akan menjadi pejuang hebat.

Kesulitan dan Penahanan Jenghis Khan

Ketika Temujin berumur sembilan tahun, ayahnya membawanya ke suku tetangga untuk bekerja selama beberapa tahun dan mencari pengantin.

Istri yang dituju adalah seorang gadis yang sedikit lebih tua bernama Borje. Dalam perjalanan pulang, Yesukhei diracuni oleh saingannya dan meninggal.

Temujin kembali ke ibunya, tetapi klan tersebut mengusir dua janda dan tujuh anak Yesukhei, membiarkan mereka mati.

Keluarga tersebut bertahan hidup dengan memakan akar-akaran, hewan pengerat, dan ikan. Temujin muda dan saudara kandungnya Khasar semakin membenci saudara tiri tertua mereka, Begter.

Mereka membunuhnya dan sebagai hukuman atas kejahatan tersebut, Temujin ditangkap dan diperbudak. Penahanannya mungkin telah berlangsung lebih dari lima tahun.

Perjalanan Awal Jenghis Khan

Dibebaskan pada usia 16 tahun, Temujin pergi mencari Borje lagi. Dia masih menunggunya dan mereka segera menikah.

Pasangan itu menggunakan maharnya, mantel bulu musang yang bagus, untuk membuat aliansi dengan Ong Khan dari klan Kereyid yang berkuasa. Ong Khan menerima Temujin sebagai anak angkat.

Aliansi ini terbukti penting, karena klan Merkid Hoelun memutuskan untuk membalas penculikannya di masa lalu dengan mencuri Borje.

Bersama tentara Kereyid, Temujin menyerbu Merkids, menjarah kamp mereka dan merebut kembali Borje. Temujin juga mendapat bantuan dalam penggerebekan dari saudara sedarahnya, Jamuka, yang kemudian menjadi saingannya.

Baca Juga : Biografi Mahmud, Sultan Pertama dalam Sejarah Ghazni

Putra pertama Borje, Jochi, lahir sembilan bulan kemudian.

Konsolidasi Kekuasaan Jenghis Khan

Setelah menyelamatkan Borje, band kecil Temujin tinggal bersama grup Jamuka selama beberapa tahun. Jamuka segera menegaskan otoritasnya, alih-alih memperlakukan Temujin sebagai saudara, yang memicu perseteruan selama dua dekade antara remaja berusia 19 tahun tersebut.

Temujin meninggalkan kamp, ​​​​bersama banyak pengikut Jamuka dan ternaknya.

Pada usia 27 tahun, Temujin mengadakan  kurultai  (dewan suku) di antara bangsa Mongol, yang memilihnya sebagai  khan. Namun, bangsa Mongol hanyalah sub-klan Kereyid, dan Ong Khan saling mempermainkan Jamuka dan Temujin.

Sebagai Khan, Temujin menganugerahkan jabatan tinggi tidak hanya kepada kerabatnya, tapi juga kepada para pengikutnya yang paling setia kepadanya.

Penyatuan Bangsa Mongol

Pada tahun 1190, Jamuka menyerbu kamp Temujin, dengan kejam menyeret kuda dan bahkan merebus tawanannya hidup-hidup, yang membuat banyak pengikutnya menentangnya.

Bangsa Mongol yang bersatu segera mengalahkan Tatar dan Jurchen yang bertetangga, dan Temujin Khan mengasimilasi rakyat mereka daripada mengikuti  kebiasaan padang rumput  yang menjarah mereka dan pergi.

Jamuka menyerang Ong Khan dan Temujin pada tahun 1201. Meski terkena tembakan panah di leher, Temujin berhasil mengalahkan dan mengasimilasi prajurit Jamuka yang tersisa.

Ong Khan kemudian dengan licik mencoba menyergap Temujin di upacara pernikahan putri Ong dan Jochi, tetapi bangsa Mongol melarikan diri dan kembali untuk menaklukkan Kereyid.

Penaklukan Awal

Penyatuan Mongolia berakhir pada tahun 1204 ketika Temujin mengalahkan klan Naiman yang kuat. Dua tahun kemudian, kurultai lain mengukuhkannya sebagai Jenghis Khan atau pemimpin universal seluruh Mongolia.

Dalam waktu lima tahun, bangsa Mongol telah mencaplok sebagian besar  Siberia  dan wilayah yang kini menjadi  provinsi Xinjiang di Tiongkok.

Dinasti Jurched, yang memerintah Tiongkok utara dari Zhongdu (Beijing), memperhatikan khan Mongol yang baru berdiri dan menuntut agar dia bersujud kepada Khan Emasnya.

Sebagai balasannya, Jenghis Khan meludah ke tanah. Dia kemudian mengalahkan anak-anak sungainya, Tangut, dan pada tahun 1214 dia menaklukkan Jurchen dan 50 juta warganya. Tentara Mongol hanya berjumlah 100.000 orang.

Penaklukan Asia Tengah, Timur Tengah, dan Kaukasus

Suku-suku di  Kazakhstan dan Kyrgyzstan mendengar tentang Khan Agung dan menggulingkan penguasa Budha mereka untuk bergabung dengan kerajaannya yang sedang berkembang.

Pada tahun 1219, Jenghis Khan memerintah dari Tiongkok utara hingga perbatasan Afghanistan dan dari Siberia hingga perbatasan  Tibet.

Dia mencari aliansi perdagangan dengan Kerajaan Khwarizm yang kuat, yang menguasai  Asia Tengah  dari  Afghanistan  hingga Laut Hitam.

Baca Juga : Biografi Antonio Luna, Pahlawan Perang Filipina-Amerika

Sultan  Muhammad II setuju, tapi kemudian membunuh konvoi perdagangan Mongol pertama yang terdiri dari 450 pedagang, dan mencuri barang-barang mereka.

Sebelum akhir tahun itu, Khan yang murka telah merebut setiap kota Khawarizm, menambah wilayah kekuasaannya mulai dari Turki hingga Rusia.

Kematian Jenghis Khan

Pada tahun 1222, Khan yang berusia 61 tahun memanggil keluarga kurultai untuk membahas masalah suksesi. Keempat putranya tidak sepakat mengenai siapa yang harus menjadi Khan Agung.

Jochi, anak tertua, lahir segera setelah penculikan Borje dan mungkin bukan putra Jenghis Khan, jadi putra kedua Chagatai menantang haknya atas gelar tersebut.

Sebagai kompromi, putra ketiga Ogodei menjadi penerusnya. Jochi meninggal pada bulan Februari 1227, enam bulan sebelum ayahnya meninggal pada tanggal 18 Agustus 1227.

Ogodei merebut Asia Timur, yang kemudian menjadi Yuan Tiongkok. Chagatai mengklaim Asia Tengah. Tolui, yang termuda, menguasai Mongolia. Putra Jochi menguasai Rusia dan Eropa Timur.

Warisan Jenghis Khan

Setelah pemakaman rahasia Jenghis Khan di stepa Mongolia, putra dan cucunya terus memperluas Kekaisaran Mongol. Putra Ogodei,  Kubilai Khan,  mengalahkan penguasa Song di Tiongkok pada tahun 1279 dan mendirikan  Dinasti Yuan Mongol.

Yuan akan memerintah seluruh Tiongkok hingga tahun 1368. Sementara itu, Chagatai mendorong ke selatan dari wilayah kekuasaannya di Asia Tengah, menaklukkan Persia.

Di  Mongolia , Jenghis Khan merevolusi struktur sosial dan mereformasi hukum tradisional. Masyarakatnya adalah masyarakat egaliter, di mana budak yang paling rendah hati bisa menjadi komandan tentara jika dia menunjukkan keterampilan atau keberanian.

Rampasan perang dibagi secara merata kepada semua prajurit, tanpa memandang status sosial. Tidak seperti kebanyakan penguasa pada masa itu, Jenghis Khan lebih memercayai pengikut setianya daripada anggota keluarganya sendiri—yang berkontribusi pada sulitnya suksesi seiring bertambahnya usia.

Khan Agung melarang penculikan wanita, mungkin karena pengalaman istrinya, tetapi juga karena hal itu menyebabkan peperangan di antara berbagai kelompok Mongol.

Dia melarang penggembalaan ternak karena alasan yang sama dan menetapkan musim berburu khusus musim dingin untuk melestarikan hewan buruan di masa-masa tersulit.

Baca Juga : Biografi Emilio Aguinaldo, Pemimpin Kemerdekaan Filipina

Bertentangan dengan reputasinya yang kejam dan biadab di barat, Jenghis Khan mengumumkan beberapa kebijakan yang mencerahkan yang tidak akan menjadi praktik umum di  Eropa  hingga berabad-abad kemudian.

Dia menjamin kebebasan beragama, melindungi hak-hak umat Buddha, Muslim, Kristen, dan Hindu. Jenghis Khan sendiri memuja langit, namun ia melarang pembunuhan terhadap pendeta, biksu, biarawati, mullah, dan orang suci lainnya.

Sebuah  studi DNA pada tahun 2003  mengungkapkan bahwa sekitar 16 juta pria di bekas Kekaisaran Mongol, atau sekitar 8% dari populasi pria, membawa penanda genetik yang dikembangkan dalam satu keluarga di Mongolia sekitar 1.000 tahun yang lalu.

Penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa mereka adalah keturunan Jenghis Khan atau saudara-saudaranya.

Sumber 

Tulisan Terkait: