Biografi Barack Obama, Presiden Amerika Serikat ke-44

Sosok Inspiratif225 Dilihat

Mudabicara.com_ Barack Obama (lahir 4 Agustus 1961) adalah seorang politikus Amerika yang menjabat sebagai presiden Amerika Serikat ke-44, orang kulit hitam pertama yang menjadi presiden.

Sebelumnya, Barack Obama adalah seorang pengacara hak-hak sipil, profesor hukum tata negara, dan senator AS dari Illinois.

Sebagai presiden, Barack Obama mengawasi pengesahan beberapa undang-undang penting, termasuk Undang-Undang Perawatan Terjangkau (juga dikenal sebagai “Obamacare”) dan Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika tahun 2009.

Biografi Singkat Barack Obama

Barack Obama

  • Dikenal¬† :¬†Obama adalah presiden ke-44 Amerika Serikat
  • Lahir:¬†4 Agustus 1961 di Honolulu, Hawaii
  • Orangtua :¬†Barack Obama Sr. dan Ann Dunham
  • Pendidikan:¬†Occidental College, Universitas Columbia (BA), Universitas Harvard (JD)
  • Penghargaan dan Kehormatan:¬†Hadiah Nobel Perdamaian
  • Pasangan:¬†Michelle Robinson Obama¬†(m. 1992)
  • Anak-anak:¬†Malia, Sasha
  • Kutipan Penting:¬†‚ÄúTidak ada Amerika berkulit hitam dan Amerika berkulit putih serta Amerika Latin dan Amerika Asia;¬†ada Amerika Serikat.”
Baca Juga : Biografi Hillary Clinton, Politisi Amerika Serikat

Masa Muda Barack Obama

Barack Obama lahir pada tanggal 4 Agustus 1961, di Honolulu, Hawaii, dari ibu berkulit putih dan ayah berkulit hitam.

Ibunya Ann Dunham adalah seorang antropolog, dan ayahnya Barack Obama Sr. adalah seorang ekonom. Kedua orang tuanya bertemu saat belajar di Universitas Hawaii.

Pasangan ini bercerai pada tahun 1964 dan Obama Sr. kembali ke negara asalnya, Kenya, untuk bekerja di pemerintahan. Dia jarang melihat putranya setelah perpisahan ini.

Pada tahun 1967, Barack Obama pindah bersama ibunya ke Jakarta, tempat ia tinggal selama empat tahun. Pada usia 10 tahun, ia kembali ke Hawaii untuk diasuh oleh kakek dan nenek dari pihak ibu sementara ibunya menyelesaikan kerja lapangan di Indonesia.

Setelah menyelesaikan sekolah menengah, Obama melanjutkan studi di¬†Occidental College , di mana ia memberikan pidato publik pertamanya‚ÄĒseruan agar sekolah tersebut melakukan divestasi dari Afrika Selatan sebagai protes terhadap sistem apartheid di negara tersebut.

Pada tahun 1981, Barack Obama dipindahkan ke Universitas Columbia, di mana ia lulus dengan gelar di bidang ilmu politik dan sastra Inggris.

Pada tahun 1988, Barack Obama mulai belajar di Harvard Law School. Dia menjadi presiden kulit hitam pertama di Harvard Law Review pada tahun 1990 dan menghabiskan musim panasnya bekerja di firma hukum di Chicago. Ia lulus magna cum laude pada tahun 1991.

Pernikahan Barack Obama

Michelle dan Barack Obama
Michelle Obama / Twitter

Barack Obama menikah dengan Michelle LaVaughn Robinson‚ÄĒseorang pengacara dari Chicago yang dia temui saat dia bekerja di kota tersebut‚ÄĒpada tanggal 3 Oktober 1992. Bersama-sama mereka memiliki dua anak, Malia dan Sasha.

Dalam memoarnya yang terbit pada tahun 2018 ,¬†Becoming¬†,¬†Michelle Obama menggambarkan pernikahan mereka sebagai “penggabungan penuh, penataan ulang dua kehidupan menjadi satu, dengan kesejahteraan keluarga menjadi prioritas di atas satu agenda atau tujuan.”

Baca Juga : Biografi Sukarno, Presiden Pertama Indonesia

Barack mendukung Michelle ketika dia memilih meninggalkan hukum privat untuk pelayanan publik, dan dia mendukungnya ketika dia memutuskan untuk terjun ke dunia politik.

Karir Sebelum Politik

Setelah lulus dari Universitas Columbia, Barack Obama bekerja di Business International Corporation dan kemudian di New York Public Interest Research Group, sebuah organisasi politik non-partisan.

Dia kemudian pindah ke Chicago dan menjadi direktur Proyek Komunitas Berkembang. Selepas sekolah hukum, Obama menulis memoarnya, Dreams from My Father , yang mendapat pujian luas dari para kritikus dan penulis lain, termasuk pemenang Hadiah Nobel Toni Morrison .

Obama bekerja sebagai pengorganisir komunitas dan mengajar hukum tata negara di Fakultas Hukum Universitas Chicago selama 12 tahun. Dia juga bekerja sebagai pengacara pada periode yang sama.

Baca Juga : Mengenal Kim Jung-un, Sang Diktator Korea Utara

Pada tahun 1996, Barack Obama terjun ke kehidupan politik sebagai anggota Senat Negara Bagian Illinois. Dia mendukung upaya bipartisan untuk meningkatkan layanan kesehatan dan meningkatkan kredit pajak untuk penitipan anak.

Obama terpilih kembali menjadi Senat Negara Bagian pada tahun 1998 dan sekali lagi pada tahun 2002.

Senat Amerika Serikat

Pada tahun 2004, Barack Obama meluncurkan kampanye untuk Senat AS. Ia memposisikan dirinya sebagai seorang progresif dan penentang Perang Irak.

Obama meraih kemenangan yang menentukan pada bulan November dengan 70% suara dan dilantik sebagai senator AS pada bulan Januari 2005.

Sebagai senator, Barack Obama bertugas di lima komite dan mengetuai subkomite Urusan Eropa.

Dia mensponsori undang-undang untuk memperluas hibah Pell, memberikan dukungan bagi para korban Badai Katrina, meningkatkan keamanan produk konsumen, dan mengurangi tuna wisma di kalangan veteran.

Kini, Barack Obama sudah menjadi tokoh nasional dan bintang baru di Partai Demokrat, setelah menyampaikan pidato utama di Konvensi Nasional Partai Demokrat tahun 2004.

Pada tahun 2006, Obama merilis buku keduanya, The Audacity of Hope , yang menjadi buku terlaris New York Times .

Pemilu 2008

Barack Obama mulai mencalonkan diri sebagai presiden AS pada bulan Februari 2007. Ia dicalonkan setelah pemilihan pendahuluan yang sangat ketat melawan lawan utamanya Hillary Clinton, mantan senator AS dari New York dan calon menteri luar negeri AS, yang juga istri mantan presiden Bill Clinton.

Obama memilih Senator Delaware Joe Biden untuk menjadi pasangannya. Keduanya berkampanye dengan landasan harapan dan perubahan; Obama menjanjikan mengakhiri Perang Irak dan meloloskan reformasi layanan kesehatan sebagai isu utamanya.

Baca Juga : Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Kampanyenya terkenal karena strategi digital dan upaya penggalangan dananya. Dengan dukungan dari donor kecil dan aktivis di seluruh negeri, kampanye ini berhasil mengumpulkan dana sebesar $750 juta.

Lawan utama Obama dalam pemilihan presiden adalah Senator Partai Republik John McCain. Pada akhirnya, Obama memenangkan 365 suara elektoral dan 52,9% suara populer

Semester Pertama

Dalam 100 hari pertama masa kepresidenannya, Barack Obama menandatangani Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika tahun 2009, sebuah undang-undang yang dirancang untuk mengatasi dampak terburuk dari Resesi Hebat.

Undang-Undang Pemulihan adalah paket stimulus yang menyuntikkan sekitar $800 miliar ke dalam perekonomian melalui insentif pajak untuk individu dan bisnis, investasi infrastruktur, bantuan untuk pekerja berpenghasilan rendah, dan penelitian ilmiah.

Para ekonom terkemuka secara luas sepakat bahwa pengeluaran stimulus ini membantu mengurangi pengangguran dan menghindari tantangan ekonomi lebih lanjut.

Pencapaian khas Obama‚ÄĒUndang-Undang Perlindungan Pasien dan Perawatan Terjangkau (juga dikenal sebagai “Obamacare”)‚ÄĒdisahkan pada tanggal 23 Maret 2010.

Undang-undang ini dirancang untuk memastikan bahwa semua orang Amerika memiliki akses terhadap asuransi kesehatan yang terjangkau dengan mensubsidi mereka yang memiliki pendapatan tertentu. persyaratan.

Pada saat disahkan, RUU tersebut cukup kontroversial. Faktanya, hal ini diajukan ke Mahkamah Agung, yang memutuskan pada tahun 2012 bahwa hal tersebut tidak inkonstitusional.

Baca Juga : Biografi Jenghis Khan, Pendiri Kekaisaran Mongol

Pada akhir tahun 2010, Obama juga telah menambah dua hakim baru di Mahkamah Agung‚ÄĒ¬†Sonia Sotomayor¬†, yang dikukuhkan pada 6 Agustus 2009, dan¬†Elena Kagan¬†, yang dikukuhkan pada 5 Agustus 2010. Keduanya adalah anggota pengadilan liberal. sayap.

Pada tanggal 1 Mei 2011, Osama Bin Laden, dalang serangan teror 11 September 2001, terbunuh dalam serangan Navy SEAL di Pakistan. Ini adalah kemenangan besar bagi Obama, yang membuatnya mendapat pujian dari seluruh partai.

“Kematian bin Laden menandai pencapaian paling signifikan hingga saat ini dalam upaya negara kita mengalahkan Al Qaeda,” kata Obama dalam pidato publiknya.¬†2¬†“Pencapaian hari ini merupakan bukti kehebatan negara kita dan tekad rakyat Amerika.”

Pemilu Ulang 2012

Obama meluncurkan kampanyenya untuk dipilih kembali pada tahun 2011. Penantang utamanya adalah Mitt Romney dari Partai Republik, mantan gubernur Massachusetts.

Untuk memanfaatkan jejaring sosial yang berkembang seperti Facebook dan Twitter, tim kampanye Obama mempekerjakan tim pekerja teknologi untuk membuat alat kampanye digital.

Pemilu tersebut berpusat pada isu-isu dalam negeri, termasuk layanan kesehatan dan Jaminan Sosial, dan dalam banyak hal merupakan referendum mengenai tanggapan pemerintahan Obama terhadap Resesi Hebat.

Baca Juga : Apa Itu Gaya Kepemimpinan Birokrasi, Pengertian, Ciri Dan Manfaatnya

Pada bulan November 2012, Obama mengalahkan Romney dengan 332 suara elektoral dan 51,1% suara populer.¬† Obama menyebut kemenangan¬† tersebut sebagai pemungutan suara untuk “tindakan, bukan politik seperti biasa,” dan berjanji untuk mengerjakan proposal bipartisan untuk meningkatkan perekonomian Amerika.

Periode Kedua

Presiden Barack Obama mengambil sumpah jabatannya untuk periode kedua
 Presiden Barack Obama mengambil sumpah jabatan kedua dari Ketua Hakim John Roberts. Ibu Negara Michelle Obama memegang dua Alkitab, satu dari Martin Luther King, Jr., yang lainnya dari Abraham Lincoln.Sonya N. Hebert / Gedung Putih

Selama masa jabatan keduanya sebagai presiden, Obama fokus pada tantangan baru yang dihadapi negaranya. Pada tahun 2013, ia mengorganisir sebuah kelompok untuk memulai negosiasi dengan Iran.

Sebuah kesepakatan dicapai pada tahun 2015 di mana Amerika Serikat akan mencabut sanksi dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir.

Setelah penembakan massal di Sekolah Dasar Sandy Hook pada bulan Desember 2012, Obama menandatangani serangkaian perintah eksekutif yang dirancang untuk mengurangi kekerasan senjata.

Dia juga menyuarakan dukungan untuk pemeriksaan latar belakang yang lebih komprehensif dan larangan penggunaan senjata serbu.

Dalam konferensi pers¬†di Gedung Putih, Obama berkata, “Jika ada satu hal yang bisa kita lakukan untuk mengurangi kekerasan ini, jika ada satu nyawa yang bisa diselamatkan, maka kita punya kewajiban untuk mencobanya.”

Pada bulan Juni 2015, Mahkamah Agung AS memutuskan dalam Obergefell v. Hodges bahwa kesetaraan pernikahan dilindungi berdasarkan klausul perlindungan setara dalam Amandemen ke-14.

Ini merupakan tonggak penting dalam perjuangan hak-hak LGBTQ+. Obama menyebut keputusan tersebut sebagai “kemenangan bagi Amerika”.

Baca Juga : 5 Konsep Dasar Ilmu Politik: Pengertian dan Ruang Lingkupnya

Pada bulan Juli 2013, Obama mengumumkan bahwa Amerika Serikat telah merundingkan rencana untuk memulihkan hubungan diplomatik dengan Kuba.

Tahun berikutnya, ia menjadi presiden Amerika pertama yang mengunjungi negara tersebut sejak Calvin Coolidge mengunjunginya pada tahun 1928. Pergeseran dalam hubungan AS-Kuba‚ÄĒyang dijuluki pencairan Kuba‚ÄĒmendapat persetujuan dari banyak pemimpin politik di seluruh dunia.

Obama juga memiliki sejumlah prestasi di bidang perubahan iklim dan lingkungan hidup secara umum. Dana Pertahanan Lingkungan mencatat pencapaian utamanya, dengan menyatakan bahwa Obama:

  1. Membuat kemajuan dalam iklim nasional: “Rencana Pembangkit Listrik Bersih yang dibuatnya merupakan batasan nasional pertama dalam hal polusi karbon dari sumber terbesarnya,” kata EDF.
  2. Menyelesaikan perjanjian iklim internasional:¬†“Pekerjaannya dengan Tiongkok menghasilkan perjanjian global yang telah lama dicari oleh 195 negara untuk mengurangi polusi iklim,” menurut EDF.
  3. Mandat mobil dan truk yang lebih bersih:¬†“EPA Obama pada masa jabatan keduanya telah bergerak dalam mengatasi emisi truk, mengekang kebocoran metana dari industri minyak dan gas, dan memperbarui standar efisiensi energi untuk peralatan rumah tangga,” tulis Marianne Lavelle dalam artikel tahun 2016 yang diterbitkan di situs web Inside Climate News.

    Selain itu, EDF mencatat, Obama mengamanatkan batasan polusi pada pembangkit listrik, melakukan investasi energi ramah lingkungan (seperti pada perusahaan dan teknologi tenaga angin dan surya).

    Menandatangani “undang-undang lingkungan hidup besar pertama dalam dua dekade, disahkan dengan dukungan bipartisan, memperbaiki sistem keamanan bahan kimia kita yang rusak;” sistem yang mapan untuk meningkatkan pertanian berkelanjutan, perairan barat, dan melindungi spesies yang terancam punah.

    Menerapkan undang-undang yang mengurangi penangkapan ikan berlebihan dan meningkatkan kembali penangkapan ikan di perairan AS; dan menetapkan 19 monumen nasional‚ÄĒ”lebih banyak dari pendahulunya”‚ÄĒsehingga melestarikan “260 juta hektar untuk generasi mendatang.”

    Strategi Menghadapi Rasisme

    Dalam A Promised Land , sebuah otobiografi setebal 768 halaman (volume pertama dari dua volume yang direncanakan) yang diterbitkan pada November 2020 dan mencakup tahun-tahun awalnya hingga sebagian besar masa jabatan pertamanya sebagai presiden, Obama secara mengejutkan hanya menulis sedikit tentang rasisme yang dia hadapi secara pribadi.

    Tumbuh dewasa dan selama karir politiknya‚ÄĒkecuali seperti yang dialami oleh Michelle dan putri-putrinya. Namun, saat merenungkan pengalamannya semasa muda, Obama menulis bahwa pada suatu saat dalam masa kepresidenannya, ia merenungkan:

    ‚ÄúBeberapa kejadian ketika saya dimintai kartu pelajar saya saat berjalan ke perpustakaan di kampus (Universitas Columbia), sesuatu yang sepertinya tidak pernah terjadi pada teman-teman sekelas saya yang berkulit putih. Lalu lintas yang tidak pantas berhenti ketika mengunjungi lingkungan tertentu di Chicago yang ‘bagus’. Diikuti oleh penjaga keamanan department store saat berbelanja Natal.Suara kunci mobil berbunyi klik saat saya berjalan menyeberang jalan, mengenakan jas dan dasi, di tengah hari.

    ‚ÄúSaat-saat seperti ini adalah hal yang rutin di antara teman-teman kulit hitam, kenalan, orang-orang di tempat pangkas rambut. Jika Anda miskin, atau kelas pekerja, atau tinggal di lingkungan yang sulit, atau tidak menunjukkan dengan tepat bahwa Anda adalah seorang Negro yang terhormat, ceritanya biasanya lebih buruk. .”

    Beberapa contoh rasisme yang dihadapi Obama selama bertahun-tahun meliputi:

    1.Perdebatan tentang kelahiran

    Obama sepanjang masa kepresidenannya dirundung rumor bahwa dia bukan orang Amerika sejak lahir. Memang benar, Donald Trump meningkatkan kekuasaannya dengan menyebarkan rumor yang tidak dipercaya ini.

    Para ‚Äúbirthers‚ÄĚ‚ÄĒsebutan bagi orang-orang yang menyebarkan rumor ini‚ÄĒmengatakan bahwa dia lahir di Kenya.¬†Meskipun ibu Obama adalah seorang Amerika berkulit putih dan ayahnya adalah warga negara Kenya berkulit hitam, orang tuanya bertemu dan menikah di Amerika Serikat, itulah sebabnya konspirasi kelahiran dianggap konyol dan rasis.

    Baca Juga : Apa Itu Arti Komunisme ? Pengertian, Ciri dan Contoh Negara

    2. Karikatur Politik

    Sebelum dan sesudah pemilihan presidennya, Obama digambarkan sebagai manusia yang tidak manusiawi dalam grafik, email, dan poster.

    Dia digambarkan sebagai seorang penyemir sepatu, seorang teroris Islam, dan seekor simpanse, dan masih banyak lagi. Gambar perubahan wajahnya telah ditampilkan pada produk bernama Obama Waffles seperti Bibi Jemima dan Paman Ben.

    3. Konspirasi ‚ÄúObama adalah seorang Muslim‚ÄĚ

    Sama seperti perdebatan mengenai kelahiran, perdebatan mengenai apakah Obama adalah seorang Muslim yang taat nampaknya bernuansa rasial.

    Meskipun presiden menghabiskan sebagian masa mudanya di negara berpenduduk mayoritas Muslim di Indonesia, tidak ada bukti bahwa ia telah menganut agama Islam. Faktanya, Obama mengatakan bahwa baik ibu maupun ayahnya tidak terlalu religius.

    Kiasan rasis berubah menjadi kekhawatiran atas potensi ancaman kekerasan fisik dan bahkan pembunuhan ketika Obama mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2008.

    “Ada kekhawatiran mengenai keamanannya yang sangat nyata dan sangat gelap,” David M. Axelrod, kepala strategi kampanye kepresidenan Obama kata Obama, mengacu pada meningkatnya rasisme dan ancaman yang dihadapi Obama setelah ia memenangkan Kaukus Iowa pada tahun 2008 dan menjadi kandidat terdepan dalam nominasi presiden tahun 2008.

    Dalam episode pertama serial dokumenter televisi berjudul “First Ladies”, yang meliput pengalaman Michelle Obama, CNN mencatat bahwa Obama dan keluarganya “diberikan rincian keamanan lebih awal dibandingkan kandidat presiden lainnya dalam sejarah.”¬†Di segmen yang sama, Van Jones, komentator politik CNN, menyatakan:

    ‚ÄúAda pengunduran diri di komunitas Kulit Hitam, bahwa Anda tidak bisa bangkit tanpa ditebang‚Ķ¬†Medgar Evers¬†, Malcolm X,¬†Dr. (Martin Luther) King (Jr.)¬†, jika Anda berasal dari komunitas Kulit Hitam, hampir setiap pahlawan yang kamu baca terbunuh.”

    Dan, bukan hanya Barack yang diserang.¬†Setelah Michelle mulai berkampanye untuk suaminya, dia harus menahan kiasan rasis‚ÄĒbersama dengan Barack.

    Setelah pasangan tersebut saling adu jotos saat kampanye, sejumlah orang di media, menurut CNN, mulai menyebut pasangan tersebut sebagai “jihadis”, sebuah istilah yang merendahkan bagi seorang Muslim yang mendukung atau berpartisipasi dalam perang suci yang dilancarkan mengatasnamakan Islam.

    Salah satu jaringan televisi mulai menyebut Michelle sebagai “baby mama” bagi Barack Obama, menurut laporan CNN. Marcia Chatelain, seorang profesor di Universitas Georgetown, mencatat:

    “Michelle Obama dihadapkan pada setiap stereotip yang dibesar-besarkan tentang perempuan Afrika-Amerika.”

    Menurut laporan CNN, dan Michelle Obama sendiri, dalam otobiografinya, “Becoming,” banyak orang dan orang-orang di media mulai menggunakan “kiasan sederhana dari wanita kulit hitam yang pemarah” untuk mencoba mempermalukannya.¬†Seperti yang ditulis Michelle Obama tentang pengalamannya selama kampanye dan setelah menjadi ibu negara:

    “Saya dianggap sebagai wanita paling berkuasa di dunia dan dianggap sebagai ‘wanita kulit hitam yang pemarah.’¬†Saya ingin bertanya kepada para pencela saya, bagian mana dari frasa tersebut yang paling penting bagi mereka‚ÄĒapakah itu ‘marah’ atau ‘kulit hitam’ atau ‘wanita?'”

    Dan keluarga tersebut hanya mengalami lebih banyak rasisme dan ancaman setelah Obama menjadi presiden. Seperti yang dikatakan Obama kepada NPR pada tahun 2015 mengacu pada rasisme yang dia hadapi ketika dia menjabat sebagai presiden AS:

    ‚ÄúJika Anda mengacu pada ketegangan tertentu di Partai Republik yang menunjukkan bahwa saya berbeda, saya seorang Muslim, saya tidak loyal kepada negara, dan sebagainya, yang sayangnya tidak terlalu menonjol dan mendapat daya tarik tertentu. kantong Partai Republik, dan hal ini telah diutarakan oleh beberapa pejabat terpilih mereka, menurut saya hal tersebut mungkin cukup spesifik bagi saya dan siapa saya serta latar belakang saya, dan dalam beberapa hal saya dapat mewakili perubahan yang membuat mereka khawatir.”

    Michelle Obama lebih lugas dalam menggambarkan serangan rasisme dan ancaman yang intens setiap hari yang dihadapi keluarga tersebut selama masa kepresidenan Barack.

    Michelle, dan Barack dalam biografinya “A Promised Land,” berbicara tentang ancaman dan penghinaan rasis yang terkadang dialami keluarga setiap hari, namun Michelle adalah target khusus, yang menjadi sasaran penghinaan.

    The Guardian , sebuah surat kabar Inggris, melaporkan pada tahun 2017 tentang apa yang dikatakan Michelle Obama kepada 8.500 orang:

    ‚ÄúKetika ditanya pecahan kaca mana yang melukai paling dalam, dia berkata: ‘Yang mana yang ingin dipotong,’ merujuk pada insiden di mana seorang pegawai wilayah West Virginia menyebutnya ‘kera bertumit tinggi’, serta orang-orang tidak membawanya. serius karena warna kulitnya. ‘Mengetahui bahwa setelah delapan tahun bekerja keras untuk negara ini, masih ada orang yang tidak melihat saya apa adanya karena warna kulit saya.’‚ÄĚ

    Pidato Kunci Barack Obama

    Barack Obama memberikan sejumlah pidato penting selama dua masa jabatannya sebagai presiden, Mark Greenberg dan David M. Tait mencetak ulang beberapa pidato penting tersebut, dalam buku, “Obama: The Historic Presidency of Barack Obama: 2,920 Days”: 5

    1. Pidato kemenangan

    Barack Obama mengatakan kepada orang banyak di Grant Park di Chicago pada tanggal 4 November 2008, selama pidato kemenangan malam pemilihannya:

    Jika ada orang di luar sana yang masih ragu bahwa Amerika adalah tempat di mana segala sesuatu mungkin terjadi… malam ini adalah Jawaban Anda.”

    2. Pidato Pengukuhan

    Barack Obama mengatakan kepada 1,8 juta orang yang berkumpul di Washington, DC, pada tanggal 20 Januari 2009:

    Warisan tambal sulam kita adalah kekuatan, bukan kelemahan. Kita adalah bangsa yang terdiri dari Kristen dan Muslim, Yahudi dan Hindu, dan orang-orang yang tidak beriman. Kita dibentuk oleh setiap bahasa dan budaya, yang diambil dari seluruh penjuru bumi ini.”

    3. Tentang kematian Osama bin Laden

    Barack Obama mengumumkan kematian bin Laden di Gedung Putih pada tanggal 3 Mei 2011, dengan menyatakan: “Pada tanggal 11 September 2001, di saat kita berduka, rakyat Amerika berkumpul.

    Kami menawarkan bantuan kepada tetangga kita dan kami mempersembahkan darah kami kepada mereka yang terluka.Pa da hari itu, tidak peduli dari mana kami berasal, kepada Tuhan apa kami berdoa, atau ras atau etnis apa kami, kami bersatu sebagai satu keluarga Amerika.”

    Obama juga mengumumkan:

    Hari ini, atas arahan saya, Amerika Serikat melancarkan operasi yang ditargetkan terhadap (sebuah) kompleks di Abbottabad, Pakistan (tempat tinggal bin Laden)…Setelah baku tembak, mereka membunuh Osama bin Laden dan mengambil tahanan. dari tubuhnya.”

    4. Tentang Kesetaraan Pernikahan

    Obama berbicara di taman mawar Gedung Putih pada tanggal 26 Juli 2015, menyatakan: “Pagi ini, Mahkamah Agung mengakui bahwa Konstitusi menjamin kesetaraan pernikahan.

    “Di akun Twitter POTUS, Obama menambahkan; ‚ÄúPasangan gay dan lesbian kini mempunyai hak untuk menikah, sama seperti orang lain.‚ÄĚ

    5. Tentang Undang-Undang Perawatan Terjangkau

    Barack Obama berpidato di hadapan orang banyak di Miami Dade College pada tanggal 20 Oktober 2016, enam tahun setelah berlakunya undang-undang tersebut, dan mengatakan kepada para pendengar,

    “…tidak pernah dalam sejarah Amerika angka orang yang tidak memiliki asuransi lebih rendah daripada saat ini …. Angka ini menurun di kalangan perempuan, di kalangan warga Latin dan Afrika-Amerika, (dan di) setiap kelompok demografis lainnya. Hal ini berhasil.”

    5. Mengenai Perubahan Iklim

    Dalam pidato yang disampaikan Barack Obama di Universitas Georgetown pada bulan Juni 2013, presiden tersebut menyatakan:

    ¬†“Saya menolak untuk mengutuk generasi Anda dan generasi mendatang atas planet yang tidak dapat diperbaiki lagi. Dan itulah sebabnya, hari ini, saya mengumumkan undang-undang nasional baru rencana aksi iklim, dan saya di sini untuk meminta bantuan generasi Anda agar Amerika Serikat tetap menjadi pemimpin‚ÄĒpemimpin global‚ÄĒdalam perjuangan melawan perubahan iklim. Rencana ini didasarkan pada kemajuan yang telah kita capai. Tahun lalu , saya mulai menjabat‚ÄĒpada tahun saya menjabat, pemerintahan saya berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca Amerika sebesar sekitar 17 persen dari tingkat emisi pada tahun 2005 pada akhir dekade ini. Dan kami menyingsingkan lengan baju kami dan mulai bekerja. Kami menggandakannya listrik yang kami hasilkan dari angin dan matahari. Kami menggandakan jarak tempuh mobil kami dengan satu galon bahan bakar pada pertengahan dekade berikutnya.”

    Beban Di Pundak Barack Obama

    Presiden Barack Obama mengenang Minggu Berdarah di Selma.
     Presiden Barack Obama memperingati 50 tahun Minggu Berdarah pada 7 Maret 2015, di Selma, Alabama.Justin Sullivan / Getty Gambar

    Barack Obama adalah orang kulit hitam pertama yang tidak hanya dicalonkan oleh partai politik besar tetapi juga memenangkan kursi kepresidenan Amerika Serikat.

    Meskipun Obama adalah orang pertama yang memenangkan jabatan tersebut, ada banyak pria dan wanita kulit hitam terkemuka lainnya yang mencalonkan diri untuk jabatan tersebut. US News & World Report menyusun daftar beberapa pesaing berikut ini:

    Shirley Chisholm adalah wanita kulit hitam pertama yang terpilih menjadi anggota  Kongres AS dan mewakili Distrik kongres ke-12 di New York selama tujuh periode.

    Dia mencalonkan diri sebagai calon presiden dari Partai Demokrat pada tahun 1972, menjadi orang kulit hitam pertama dan perempuan kulit hitam pertama yang mencalonkan diri dengan tiket partai besar, serta perempuan pertama yang memenangkan delegasi untuk nominasi presiden dari partai besar.

    Pendeta Jesse Jackson mencalonkan diri sebagai presiden dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat pada tahun 1984, menjadi orang kulit hitam kedua yang melakukannya (setelah Chisholm), memenangkan seperempat suara dan seperdelapan delegasi konvensi sebelum kalah dalam nominasi dari Walter Mondale.

    Jackson mencalonkan diri lagi pada tahun 1988, menerima 1.218 suara delegasi tetapi kalah dalam nominasi Michael Dukakis. Meski gagal, dua kampanye kepresidenan Jackson meletakkan dasar bagi Obama untuk menjadi presiden dua dekade kemudian.

    Lenora Fulani¬†¬†“mencalonkan diri sebagai calon independen (pada tahun 1988) dan merupakan perempuan kulit hitam pertama yang muncul dalam pemilihan presiden di seluruh 50 negara bagian. Dia juga mencalonkan diri pada tahun 1992,”¬†kata¬†US News .

    Alan Keyes¬†“bertugas di pemerintahan (Ronald) Reagan (dan) berkampanye untuk nominasi Partai Republik pada tahun 1996 dan 2000,” menurut¬†US News¬†, menambahkan bahwa dia “juga kalah dari Barack Obama dalam perebutan kursi Senat pada tahun 2004.”

    Carol Moseley Braun,¬†seorang senator AS, “sebentar mencalonkan diri sebagai presiden dari Partai Demokrat pada tahun 2004,”¬†tulis¬†US News .

    Pendeta Al Sharpton¬†, seorang “aktivis yang berbasis di New York berkampanye untuk nominasi presiden dari Partai Demokrat” pada tahun 2004,¬†US News¬†melaporkan.

    Selain itu, Frederick Douglass , seorang aktivis kulit hitam abad ke-19 Amerika Utara dan pembela hak-hak perempuan, mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1872 melalui tiket Partai Persamaan Hak.

    Warisan Barack Obama

    Barack Obama dalam kampanyenya, berkampanye sebagai agen perubahan. Mungkin masih terlalu dini untuk membahas sepenuhnya warisan Obama pada Januari 2021‚ÄĒlebih dari empat tahun setelah ia meninggalkan jabatannya.

    Elaine C. Kamarck, direktur Pusat Manajemen Publik yang Efektif di Brookings Institution, sebuah lembaga pemikir liberal yang berbasis di Washington, DC, tidak terlalu memuji dalam ulasannya tentang Obama, yang diterbitkan pada tahun 2018:

    ‚ÄúSemakin jelas setiap hari bahwa Barack Obama, seorang presiden yang bersejarah, memimpin masa kepresidenan yang tidak terlalu bersejarah. Dengan hanya satu pencapaian legislatif yang besar (Obamacare)‚ÄĒdan sebuah pencapaian yang rapuh‚ÄĒwarisan kepresidenan Obama terutama bertumpu pada pencapaiannya yang luar biasa. kepentingan simbolis dan nasib dari tindakan eksekutif yang tambal sulam.”¬†6

    Namun para sejarawan mencatat bahwa fakta bahwa Obama adalah orang kulit hitam pertama yang memegang jabatan presiden Amerika Serikat, merupakan pembuka pintu besar bagi negara tersebut. HW Brands, seorang profesor sejarah di Universitas Texas di Austin, menyatakan:

    ‚ÄúSatu-satunya aspek warisan Obama yang tak terbantahkan adalah bahwa ia menunjukkan bahwa orang kulit hitam bisa menjadi presiden Amerika Serikat. Prestasi ini akan menjadi baris pertama dalam berita kematiannya dan akan membuatnya disebutkan dalam setiap buku teks sejarah Amerika yang ditulis mulai dari sekarang hingga selama-lamanya. .”¬†7

    Namun, ada konsekuensi negatif, atau tidak terduga, dari terpilihnya Obama sebagai presiden kulit hitam pertama AS. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa setelah terpilihnya Obama, persepsi masyarakat terhadap rasisme di AS menurun, yang pada gilirannya, mungkin mempersulit persetujuan pendanaan atau mendapatkan dukungan untuk program-program sosial yang sangat dibutuhkan. Sebuah studi yang diterbitkan pada Mei 2009 di Journal of Experimental Social Psychology menemukan:

    ‚ÄúWarga Amerika mungkin juga menggunakan kemenangan Obama sebagai pembenaran untuk lebih melegitimasi hierarki status yang ada saat ini dan menyalahkan warga kulit hitam Amerika atas posisi mereka yang tidak diuntungkan dalam masyarakat….Pembenaran ini bisa berakibat pada kegagalan dalam mengkaji aspek-aspek struktural masyarakat yang menyebabkan kerugian besar. bagi kelompok minoritas (misalnya, kegagalan sekolah di lingkungan yang mayoritas penduduknya minoritas).

    Studi serupa yang dipublikasikan di Public Opinion Quarterly pada Mei 2011 menyatakan:

    ‚ÄúSebuah studi panel representatif terhadap warga Amerika yang diwawancarai sebelum dan sesudah pemilu (2008) menunjukkan adanya penurunan persepsi diskriminasi rasial sebesar 10 persen. Sekitar seperempat responden merevisi persepsi mereka mengenai diskriminasi ke bawah.‚ÄĚ

    Memang benar, dalam bidang ras di Amerika Serikat, Obama telah menghadapi kritik bahwa ia tidak berbuat sebanyak yang seharusnya, atau bisa, lakukan.¬†Michelle Alexander dalam “The New Jim Crow, 10th Anniversary Edition”, terbitan Januari 2020, mengatakan bahwa Obama adalah:

    “…seorang pria yang menganut retorika (walaupun bukan politik) gerakan Hak-Hak Sipil…. (dan) kadang-kadang tampak bahwa Obama enggan untuk mengakui mendalam dan luasnya perubahan struktural yang diperlukan untuk mengatasi kekerasan polisi dan sistem kontrol ras dan sosial yang berlaku.”

    Alexander mencatat bahwa meskipun Barack Obama adalah presiden pertama yang mengunjungi penjara federal dan “mengawasi penurunan populasi penjara federal” (yang katanya secara tidak proporsional diwakili oleh orang kulit hitam, khususnya pria kulit hitam), dia meningkatkan deportasi terhadap imigran tidak berdokumen dan pemerintahannya mengawasi perluasan besar-besaran fasilitas untuk menahan para imigran ini.

    Menanggapi kritik tersebut, Barack Obama mengakui perlunya reformasi dalam sistem peradilan pidana dan kesetaraan ras secara umum. Dia mengatakan kepada Steve Inskeep dari NPR pada tahun 2016:

    ¬†‚ÄúSaya‚ÄĒyang ingin saya katakan adalah bahwa gerakan Black Lives Matter sangat penting dalam mengajak seluruh Amerika‚ÄĒuntuk melihat tantangan dalam sistem peradilan pidana secara berbeda. Dan saya sangat bangga dengan aktivisme yang terlibat di dalamnya. Dan itu membuat perbedaan.”

    Namun dalam kaitannya dengan warisannya dalam isu-isu ini, Barack Obama berpendapat pentingnya memahami realitas politik ketika mendorong perubahan:

    ‚ÄúSaya selalu mengingatkan generasi muda, yang penuh semangat, bahwa saya ingin mereka tetap menjaga semangatnya, namun mereka harus bersiap menghadapi kenyataan bahwa dibutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan sesuatu dalam demokrasi ini.‚ÄĚ

    Sejarawan lain mencatat bahwa Obama “membawa stabilitas pada perekonomian, pasar kerja, pasar perumahan, industri otomotif, dan bank,” seperti yang dicatat oleh Doris Kearns Goodwin, sejarawan kepresidenan dan penulis biografi terlaris, dalam sebuah artikel di Majalah¬†waktu,

    ¬†Kearns¬† juga mengatakan bahwa Obama membawa “kemajuan luar biasa” bagi komunitas LGBTQ+, dan membantu memulai era perubahan budaya‚ÄĒyang merupakan warisan besar dalam dan dari dirinya sendiri.

     

    Tulisan Terkait: