Biografi Sir Winston Churchill, Perdana Menteri Inggris

Sosok Inspiratif152 Dilihat

Mudabicara.com_ Winston Churchill (30 November 1874 – 24 Januari 1965) adalah seorang orator legendaris, penulis yang produktif, seniman yang sungguh-sungguh, dan negarawan Inggris terkenal Inggris.

Di sisi lain, Churchill dua kali menjabat sebagai perdana menteri Inggris, paling dikenang sebagai pemimpin perang yang ulet dan berani memimpin Inggris melawan Nazi yang tampaknya tak terkalahkan selama Perang Dunia II.

Nah! penasaran berikut biografi lengkap Winston Churchill.

Biografi Winston Churchill

Winston Churchill

Biografi Singkat Winston Churchill

  • Dikenal : Perdana Menteri Inggris selama Perang Dunia II
  • Juga Dikenal Sebagai : Sir Winston Leonard Spencer Churchill
  • Lahir : 30 November 1874 di Blenheim, Oxfordshire, Inggris
  • Orangtua : Lord Randolph Churchill, Jennie Jerome
  • Meninggal : 24 Januari 1965 di Kensington, London, Inggris
  • Pendidikan : Sekolah Harrow, Akademi Militer Kerajaan, Sandhurst
  • Karya yang Diterbitkan:  Marlborough: Kehidupan dan Zamannya , Perang Dunia Kedua , enam jilid, Sejarah Masyarakat Berbahasa Inggris , empat jilid, Krisis Dunia , Kehidupan Awal Saya
  • Penghargaan dan kehormatan : Dewan Penasihat Inggris, Order of Merit, Warga Kehormatan Amerika Serikat, Hadiah Nobel Sastra
  • Pasangan : Clementine Hozier
  • Anak-anak : Diana, Randolph, Marigold, Sarah, Mary
  • Kutipan Penting : “Suasana hati orang Inggris dengan bijaksana dan benar menolak segala bentuk kegembiraan yang dangkal atau prematur. Ini bukan waktunya untuk menyombongkan diri atau bernubuat, tapi inilah yang terjadi—setahun yang lalu posisi kita terlihat menyedihkan, dan hampir putus asa, di mata semua orang kecuali mata kita sendiri. Saat ini kita mungkin berkata dengan lantang di hadapan dunia yang terkagum-kagum, ‘Kita masih menjadi tuan atas nasib kita sendiri. Kita masih menjadi kapten jiwa kita.’
Baca Juga : Biografi Franklin D. Roosevelt, Presiden AS ke-32

Masa Muda Winston Churchill

Winston Churchill lahir pada tanggal 30 November 1874 di rumah kakeknya, Istana Blenheim di Marlborough, Inggris.

Ayahnya, Lord Randolph Churchill, adalah anggota Parlemen Inggris dan ibunya, Jennie Jerome, adalah keturunan Amerika. Enam tahun pasca kelahiran Winston, saudaranya Jack lahir.

Karena orang tua Churchill sering bepergian dan pekerja yang sibuk, Churchill menghabiskan sebagian besar masa mudanya bersama pengasuhnya, Elizabeth Everest.

Nyonya Everest-lah yang mengasuh dan merawat Churchill selama masa kanak-kanaknya yang sering sakit. Churchill tetap berhubungan dengannya sampai kematiannya pada tahun 1895.

Pada usia 8 tahun, Churchill dikirim ke sekolah asrama. Dia tidak pernah menjadi murid yang berprestasi tetapi dia sangat disukai dan dikenal sebagai pembuat onar.

Pada tahun 1887, Churchill yang berusia 12 tahun diterima di sekolah bergengsi Harrow, di mana ia mulai mempelajari taktik militer.

Baca Juga : Biografi Jacqueline Kennedy Onassis, Ibu Negara

Setelah lulus dari Harrow, Churchill diterima di Royal Military College, Sandhurst pada tahun 1893. Pada bulan Desember 1894, Churchill lulus dengan nilai tertinggi di kelasnya dan diberi tugas sebagai perwira kavaleri.

Churchill, Prajurit dan Koresponden Perang

Setelah tujuh bulan menjalani pelatihan dasar, Winston Churchill diberikan cuti pertamanya. Daripada pulang ke rumah untuk bersantai, Churchill ingin melihat aksi; jadi dia pergi ke Kuba untuk menyaksikan pasukan Spanyol menumpas pemberontakan.

Namun Churchill tidak pergi hanya karena tertarik pada tentara. Dia membuat rencana untuk menjadi koresponden perang untuk The Daily Graphic di London . Itu adalah awal dari karir menulis seorang Winston Churchill.

Ketika cutinya habis, Winston Churchill melakukan perjalanan dengan resimennya ke India. Churchill juga melihat aksi di India ketika melawan suku-suku Afghanistan.

Kali ini, sekali lagi bukan hanya seorang tentara, Churchill menulis surat kepada The Daily Telegraph London . Dari pengalaman tersebut, Churchill pun menulis buku pertamanya, “The Story of the Malakand Field Force” (1898).

Winston Churchill kemudian bergabung dengan ekspedisi Lord Kitchener di Sudan sambil juga menulis untuk The Morning Post . Setelah melihat banyak aksi di Sudan, Churchill menggunakan pengalamannya untuk menulis “The River War” (1899).

Sekali lagi ia ingin berada di lokasi peperangan, Churchill pada tahun 1899 berhasil menjadi koresponden perang untuk The Morning Post selama Perang Boer di Afrika Selatan. Churchill tidak hanya ditembak, tapi dia juga ditangkap.

Setelah menghabiskan hampir sebulan sebagai tawanan perang, Churchill berhasil melarikan diri dan secara ajaib berhasil selamat. Ia pun mengubah pengalaman tersebut menjadi sebuah buku yang diberi judul, “London to Ladysmith via Pretoria” (1900).

Transisi Menjadi Politisi

Pengalamannya mengikuti perang membuat Winston Churchill memutuskan ingin membantu membuat kebijakan bukan sekadar mengikutinya.

Jadi ketika pria berusia 25 tahun itu kembali ke Inggris sebagai penulis terkenal dan pahlawan perang dan ia berhasil mencalonkan diri sebagai anggota Parlemen (MP).

Hal tersebut menjadi awal mula dari karir politiknya. Winston Churchill dengan cepat dikenal sebagai orang yang blak-blakan dan penuh energi. Dia memberikan pidato menentang tarif dan mendukung perubahan sosial bagi masyarakat miskin.

Baca Juga : Biografi Lyndon Baines Johnson, Presiden Amerika Serikat ke-36

Oleh karena itu, ia tidak menganut kepercayaan Partai Konservatif dan beralih ke Partai Liberal pada tahun 1904.

Pada tahun 1905, Partai Liberal memenangkan pemilihan nasional dan Churchill diminta menjadi wakil menteri luar negeri di Kantor Kolonial. Dedikasi dan efisiensi Churchill memberinya reputasi yang sangat baik dan dia dengan cepat dipromosikan.

Pada tahun 1908, ia diangkat menjadi presiden Dewan Perdagangan (posisi kabinet) dan pada tahun 1910, Churchill diangkat menjadi sekretaris dalam negeri (posisi kabinet yang lebih penting).

Pada bulan Oktober 1911, Churchill diangkat menjadi penguasa pertama Angkatan Laut, yang berarti dia bertanggung jawab atas Angkatan Laut Inggris.

Khawatir dengan kekuatan militer Jerman yang semakin meningkat, ia menghabiskan tiga tahun berikutnya bekerja dengan tekun untuk memperkuat layanannya.

Keluarga Winston Churchill

Churchill adalah orang yang super sibuk. Dia hampir terus-menerus menulis buku, artikel, dan pidato sambil memegang posisi penting di pemerintahan.

Namun, Ia juga manusia yang memiliki rasa cinta, sehingga di tengah kesibukan, Churchill menjalin hubungan asmara dengan Clementine Hozier pada Maret 1908.

Keduanya bertunangan pada 11 Agustus di tahun yang sama dan menikah sebulan kemudian pada 12 September 1908.

Winston dan Clementine memiliki lima anak dan tetap setia bersama hingga kematian Winston pada usia 90 tahun.

Churchill dan Perang Dunia I

Ketika perang dimulai pada tahun 1914, Churchill dipuji atas pekerjaan yang dia lakukan di belakang layar untuk mempersiapkan Inggris Raya menghadapi perang.

Churchill selalu energik, bertekad, dan percaya diri namun gabungkan sifat-sifat ini menjadi tantangan tersendiri sebab ia mencoba masuk semua urusan militer.

Banyak orang yang merasa bahwa Churchill melampaui batas posisinya. Apalagi setelah kampanye Dardanelles.

Kampanye yang dimaksudkan sebagai serangan gabungan angkatan laut dan infanteri terhadap Dardanella di Turki, namun ketika keadaan menjadi buruk bagi Inggris, Churchill disalahkan atas semuanya.

Baca Juga : Biografi John F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat ke-35

Karena masyarakat dan pejabat menentang Churchill setelah bencana Dardanelles, Churchill dengan cepat dikeluarkan dari pemerintahan.

Dipaksa Keluar dari Politik

Churchill sangat terpukul karena dipaksa keluar dari politik. Meskipun ia masih menjadi anggota Parlemen, hal itu tidak cukup membuatnya diam dan bepangku tangan.

Churchill menjadi depresi dan khawatir kehidupan politiknya akan berakhir sehingga masa inilah Churchill belajar melukis.

Baginya melukis sebagai cara untuk melepaskan diri dari kelesuan, namun seperti semua yang dia lakukan, dia bekerja dengan tekun untuk meningkatkan dirinya sendiri. Churchill terus melukis sepanjang sisa hidupnya.

Selama hampir dua tahun, Churchill tidak terlibat dalam politik. Kemudian pada bulan Juli 1917, Churchill diundang kembali dan diberi posisi menteri amunisi.

Tahun berikutnya, ia diangkat menjadi Menteri Luar Negeri yang memberinya tanggung jawab untuk membawa pulang semua tentara Inggris.

Satu Dekade Politik Winston Churchill

Pada tahun 1921 Winston Churchill diangkat menjadi sekretaris negara koloni Inggris tetapi hanya setahun kemudian ia kehilangan kursi anggota parlemen tersebut karena sakit radang usus buntu akut.

Setelah tidak menjabat selama dua tahun, Churchill kembali condong ke Partai Konservatif. Pada tahun 1924, Churchill memenangkan kursi sebagai anggota parlemen, tapi kali ini dengan dukungan Konservatif.

Mengingat baru saja kembali ke Partai Konservatif, Churchill cukup terkejut mengingat posisi yang sangat penting sebagai kanselir bendahara dalam pemerintahan konservatif baru pada tahun yang sama. Churchill memegang posisi ini selama hampir lima tahun.

Selain karir politiknya, Churchill menghabiskan tahun 1920-an dengan menulis karya enam jilidnya yang monumental tentang Perang Dunia I yang berjudul The World Crisis (1923-1931).

Baca Juga : Biografi Martin Luther King, Tokoh Pembela Hak Sipil

Ketika Partai Buruh memenangkan pemilihan nasional pada tahun 1929, Churchill sekali lagi keluar dari pemerintahan.

Selama 10 tahun, ia memegang kursi anggota parlemen tetapi tidak memegang posisi penting di pemerintahan. Namun, hal ini tidak memperlambatnya.

Churchill terus menulis, menyelesaikan sejumlah buku termasuk otobiografinya, My Early Life . Ia terus memberikan pidato, banyak di antaranya memperingatkan kekuatan Jerman yang semakin besar. Ia juga terus melukis dan belajar memasang batu bata.

Pada tahun 1938, Churchill secara terbuka menentang rencana peredaan Perdana Menteri Inggris Neville Chamberlain terhadap Nazi Jerman.

Ketika Nazi Jerman menyerang Polandia, ketakutan Churchill terbukti benar. Masyarakat sekali lagi menyadari bahwa Churchill telah melihat hal ini terjadi.

Setelah 10 tahun keluar dari pemerintahan, pada tanggal 3 September 1939, hanya dua hari setelah Nazi Jerman menyerang Polandia, Churchill diminta untuk sekali lagi menjadi penguasa pertama Angkatan Laut.

Churchill Memimpin Inggris Raya dalam Perang Dunia II

Ketika Nazi Jerman menyerang Prancis pada 10 Mei 1940, sudah saatnya Chamberlain mundur dari jabatan perdana menteri. Peredaan tidak berhasil; sudah waktunya untuk bertindak.

Pada hari yang sama ketika Chamberlain mengundurkan diri, Raja George VI meminta Churchill menjadi perdana menteri.

Hanya tiga hari kemudian, Churchill menyampaikan pidatonya yang bertajuk “Darah, Kerja Keras, Air Mata, dan Keringat” di House of Commons.

Pidato ini hanyalah pidato pertama dari banyak pidato peningkatan moral yang dibuat oleh Churchill untuk menginspirasi Inggris agar terus berperang melawan musuh yang tampaknya tak terkalahkan.

Churchill mendorong dirinya sendiri dan semua orang di sekitarnya untuk bersiap menghadapi perang. Dia juga secara aktif mengajak Amerika Serikat untuk bergabung dalam permusuhan melawan Nazi Jerman.

Selain itu, meskipun Churchill sangat tidak menyukai Uni Soviet yang komunis, sisi pragmatisnya menyadari bahwa dia membutuhkan bantuan mereka.

Dengan menggabungkan kekuatan dengan Amerika Serikat dan Uni Soviet, Churchill tidak hanya menyelamatkan Inggris tetapi juga membantu menyelamatkan seluruh Eropa dari dominasi Nazi Jerman.

Jatuh Kekuasaan, Lalu Kembali Lagi

Meskipun Winston Churchill mendapat pujian karena menginspirasi bangsanya untuk memenangkan Perang Dunia II , pada akhir perang di Eropa, banyak yang merasa bahwa dia telah kehilangan kontak dengan kehidupan sehari-hari masyarakat.

Setelah menderita selama bertahun-tahun dalam kesulitan, masyarakat tidak ingin kembali ke masyarakat hierarki Inggris sebelum perang. Mereka menginginkan perubahan dan kesetaraan.

Pada tanggal 15 Juli 1945, hasil pemilu nasional keluar dan Partai Buruh menang. Keesokan harinya, Churchill, 70 tahun, mengundurkan diri sebagai perdana menteri.

Baca Juga : Biografi Donald Trump, Presiden Amerika Serikat ke-45

Winston Churchill tetap aktif. Pada tahun 1946, ia melakukan tur ceramah di Amerika Serikat yang mencakup pidatonya yang sangat terkenal, “The Sinews of Peace,” di mana ia memperingatkan tentang “tirai besi” yang akan menimpa Eropa. Churchill juga terus berpidato di House of Commons dan bersantai di rumahnya sambil melukis.

Churchill juga terus menulis. Ia memanfaatkan waktu ini untuk memulai karya enam jilidnya, The Second World War (1948-1953).

Enam tahun setelah mengundurkan diri sebagai perdana menteri, Churchill kembali diminta memimpin Inggris. Pada tanggal 26 Oktober 1951, Churchill memulai masa jabatan keduanya sebagai perdana menteri Inggris.

Pada masa jabatan keduanya, Churchill fokus pada urusan luar negeri karena dia sangat khawatir dengan bom atom. Pada tanggal 23 Juni 1953, Churchill menderita stroke parah.

Meski publik tidak diberitahu tentang hal ini, orang-orang dekat Churchill mengira dia harus mengundurkan diri. Yang mengejutkan semua orang, Churchill pulih dari stroke dan kembali bekerja.

Pada tanggal 5 April 1955, Winston Churchill yang berusia 80 tahun mengundurkan diri sebagai perdana menteri karena kesehatannya yang menurun.

Masa Pensiun Winston Churchill

Di masa pensiun terakhirnya, Winston Churchill terus menulis, menyelesaikan empat jilidnya A History of the English Speaking Peoples (1956-1958). Churchill juga terus memberikan pidato dan melukis.

Selama tahun-tahun terakhirnya, Churchill memperoleh tiga penghargaan yang mengesankan. Pada tanggal 24 April 1953, Churchill diangkat menjadi ksatria garter oleh Ratu Elizabeth II , menjadikannya Sir Winston Churchill.

Belakangan di tahun yang sama, Churchill dianugerahi Hadiah Nobel Sastra. Sepuluh tahun kemudian, pada tanggal 9 April 1963, Presiden John F. Kennedy menganugerahi Churchill kewarganegaraan kehormatan AS.

Kematian

Pada bulan Juni 1962, Winston Churchill mengalami patah pinggul setelah terjatuh dari tempat tidur hotelnya. Pada 10 Januari 1965, ia menderita stroke parah.

Baca Juga : Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Dia mengalami koma dan meninggal pada 24 Januari 1965, pada usia 90 tahun. Churchill tetap menjadi anggota Parlemen sampai setahun sebelum kematiannya.

Warisan Winston Churchill

Winston Churchill adalah seorang negarawan, penulis, pelukis, orator, dan tentara berbakat. Mungkin warisannya yang paling signifikan adalah sebagai negarawan yang memimpin negaranya dan dunia selama Perang Dunia II.

Baik tindakan maupun perkataannya mempunyai dampak yang besar terhadap hasil perang.

Tulisan Terkait: