Biografi Mahatma Gandhi, Pemimpin Kemerdekaan India

Sosok Inspiratif383 Dilihat

Mudabicara.com_ Mohandas Karamchand Gandhi atau yang sering kita dengar dengan Mahatma Gandi (2 Oktober 1869 ‚Äď 30 Januari 1948) adalah bapak gerakan kemerdekaan India.

Saat melawan diskriminasi di Afrika Selatan, Gandhi mengembangkan satyagrah a, sebuah cara tanpa kekerasan untuk memprotes ketidakadilan.

Kembali ke tempat kelahirannya di India, Gandhi menghabiskan sisa hidupnya dengan bekerja untuk mengakhiri penjajahan Inggris di negaranya dan memperbaiki kehidupan masyarakat termiskin di India.

Berikut Biografi lengkap Mahatma Gandhi:

Biografi Mahatma Gandhi

Mahatma Gandhi

Biografi Singkat Mahatma Gandhi

  • Dikenal¬†: Pemimpin gerakan kemerdekaan India
  • Juga Dikenal Sebagai¬†: Mohandas Karamchand Gandhi, Mahatma (“Jiwa Agung”), Bapak Bangsa, Bapu (“Ayah”), Gandhiji
  • Lahir¬†: 2 Oktober 1869 di Porbandar, India
  • Orangtua¬†: Karamchand dan Putlibai Gandhi
  • Meninggal¬†: 30 Januari 1948 di New Delhi, India
  • Pendidikan¬†: Sarjana Hukum, Inner Temple, London, Inggris
  • Karya yang Diterbitkan¬†:¬†Mohandas K. Gandhi, Autobiografi: Kisah Eksperimen Saya dengan Kebenaran¬†,¬†Pertempuran Kemerdekaan
  • Pasangan¬†: Kasturba Kapadia
  • Anak-anak¬†: Harilal Gandhi, Manilal Gandhi, Ramdas Gandhi, Devdas Gandhi
  • Kutipan Penting¬†: “Ukuran sebenarnya dari suatu masyarakat dapat ditemukan dalam cara mereka memperlakukan anggotanya yang paling rentan.”

Masa Muda Mahatma Gandhi

Mahatma Gandhi lahir 2 Oktober 1869 di Porbandar, India, anak terakhir dari ayahnya Karamchand Gandhi dan istri keempatnya Putlibai.

Gandhi muda adalah seorang siswa yang pemalu dan biasa-biasa saja. Pada usia 13 tahun, ia menikah dengan Kasturba Kapadia sebagai bagian dari perjodohan. Dia melahirkan empat putra dan mendukung upaya Gandhi sampai akhir hayatnya pada tahun 1944.

Pada bulan September 1888 pada usia 18 tahun, Gandhi meninggalkan India sendirian untuk belajar hukum di London.

Baca Juga : Biografi Sir Winston Churchill, Perdana Menteri Inggris

Dia berusaha menjadi pria Inggris dengan membeli jas, menyempurnakan aksen Inggrisnya, belajar bahasa Prancis, dan mengambil pelajaran musik.

Namun pada akhirnya Mahatma Gandhi meyadari bahwa itu hanya membuang-buang waktu dan uang. Oleh karena itu, Gandhi menghabiskan sisa masa tinggalnya selama tiga tahun sebagai mahasiswa yang serius dengan menjalani gaya hidup sederhana.

Gandhi juga mengadopsi vegetarianisme dan bergabung dengan London Vegetarian Society sebuah kelompok intelektual yang memperkenalkan Gandhi dengan Henry David Thoreau dan Leo Tolstoy.

Di sisi lain, ia juga mempelajari “Bhagavad Gita”, sebuah puisi epik yang disakralkan bagi umat Hindu. Konsep buku-buku ini menjadi dasar bagi keyakinannya di kemudian hari.

Mahatma Gandhi lulus ujian pada 10 Juni 1891, dan kembali ke India. Selama dua tahun, ia mencoba berpraktek hukum namun kurang memiliki pengetahuan tentang hukum India dan kurang percaya diri untuk menjadi pengacara pengadilan.

Namun sebaliknya, ia menangani kasus selama setahun di Afrika Selatan.

Gerakan Gandhi Di Afrika Selatan

Pada usia 23 tahun,Mahatma Gandhi kembali meninggalkan keluarganya dan berangkat ke provinsi Natal yang dikuasai Inggris di Afrika Selatan pada Mei 1893. Seminggu kemudian, Gandhi diminta pergi ke provinsi Transvaal yang dikuasai Belanda.

Ketika Mahatma Gandhi naik kereta, petugas kereta api memerintahkan dia untuk pindah ke gerbong kelas tiga. Gandhi, yang memegang tiket kelas satu, menolak. Seorang polisi memaksa gandi keluar dari kereta.

Ketika Gandhi berbicara dengan orang India di Afrika Selatan, dia mengetahui bahwa pengalaman seperti itu adalah hal biasa.

Baca Juga : Biografi Franklin D. Roosevelt, Presiden AS ke-32

Pengalaman pertama perjalanannya membuat Gandhi sadar dan ingin melawan diskriminasi. Dia memutuskan bahwa dia tidak bisa mengabaikan ketidakadilan ini.

Gandhi menghabiskan 20 tahun untuk memperbaiki hak-hak orang India di Afrika Selatan, menjadi pemimpin yang tangguh dan kuat melawan diskriminasi.

Dia mempelajari keluhan orang India, mempelajari hukum, menulis surat kepada pejabat, dan mengorganisir petisi.

Pada tanggal 22 Mei 1894, Gandhi mendirikan Kongres India Natal (NIC).

Meskipun awalnya merupakan sebuah organisasi untuk orang kaya India, Gandhi memperluasnya ke semua kelas dan kasta.

Ia menjadi pemimpin komunitas India di Afrika Selatan, aktivismenya diliput oleh surat kabar di Inggris dan India.

Tanah Kelahiran India

Pada tahun 1896 setelah tiga tahun di Afrika Selatan, Mahatma Gandhi berlayar ke India untuk membawa istri dan dua putranya kembali bersamanya, kembali pada bulan November.

Kapal Gandhi dikarantina di pelabuhan selama 23 hari, namun alasan sebenarnya penundaan tersebut karena gerombolan orang kulit putih marah di dermaga.

Penyebabnya orang kulit putih percaya bahwa Gandhi akan kembali bersama orang India yang akan menguasai Afrika Selatan. oleh sebab itu Mahatma Gandhi mengirim keluarganya ke tempat aman namun tetap diserang sehingga polisi mengamankannya.

Gandhi membantah tuduhan terhadap dirinya namun menolak mengadili orang yang menyerangnya. Kekerasan berhenti, memperkuat prestise Gandhi.

Dipengaruhi oleh “Gita”, Gandhi ingin menyucikan hidupnya dengan mengikuti konsep¬†aparigraha¬†¬†(tanpa kepemilikan) dan¬†¬†samabhava ¬†(keadilan).

Seorang teman memberinya “Unto This Last” oleh¬†¬†John Ruskin , yang menginspirasi Gandhi untuk mendirikan Phoenix Settlement, sebuah komunitas di luar Durban, pada bulan Juni 1904.

Pemukiman tersebut berfokus pada menghilangkan harta benda yang tidak perlu dan hidup dalam kesetaraan penuh. Gandhi memindahkan keluarganya dan surat kabarnya,  Indian Opinion , ke pemukiman tersebut.

Baca Juga : Biografi John F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat ke-35

Pada tahun 1906, karena percaya bahwa kehidupan keluarga mengurangi potensinya sebagai advokat publik, Gandhi mengambil sumpah  brahmacharya  (tidak melakukan hubungan seks).

Dia menyederhanakan pola makan vegetariannya menjadi makanan tanpa bumbu, biasanya makanan mentah‚ÄĒkebanyakan buah-buahan dan kacang-kacangan, yang dia yakini akan membantu menenangkan keinginannya.

Satyagraha

Mahatma Gandhi percaya bahwa sumpah  brahmacharya  memberinya fokus untuk merancang konsep  satyagraha  pada akhir tahun 1906.

Dalam pengertian yang paling sederhana,¬†¬†satyagraha ¬†adalah perlawanan pasif, tetapi Gandhi menggambarkannya sebagai “kekuatan kebenaran”, atau hak alami.

Ia percaya bahwa eksploitasi hanya mungkin terjadi jika pihak yang dieksploitasi dan pihak yang mengeksploitasi menerimanya, sehingga melihat lebih jauh dari situasi saat ini akan memberikan kekuatan untuk mengubahnya.

Dalam praktiknya,  satyagraha  adalah perlawanan tanpa kekerasan terhadap ketidakadilan.

Seseorang yang menggunakan satyagraha dapat melawan ketidakadilan dengan menolak mengikuti hukum yang tidak adil atau melakukan penyerangan fisik dan/atau penyitaan harta bendanya tanpa amarah.

Tidak akan ada pemenang atau pecundang;¬†semua orang akan memahami “kebenaran” dan setuju untuk membatalkan hukum yang tidak adil.

Mahatma Gandhi pertama kali mengorganisir satyagraha  melawan Undang-Undang Pendaftaran Asia, atau Undang-Undang Hitam, yang disahkan pada bulan Maret 1907.

Undang-undang tersebut mengharuskan semua orang India untuk mengambil sidik jari dan membawa dokumen pendaftaran setiap saat.

Warga India menolak pengambilan sidik jari dan menjaga kantor dokumentasi. Protes diorganisir, para penambang melakukan pemogokan, dan orang-orang India melakukan perjalanan ilegal dari Natal ke Transvaal untuk menentang tindakan tersebut.

Banyak pengunjuk rasa, termasuk Gandhi, dipukuli dan ditangkap. Setelah tujuh tahun protes, UU Hitam dicabut. Protes tanpa kekerasan telah berhasil.

Kembali ke Tanah Kelahiran India

Setelah 20 tahun di Afrika Selatan, Mahatma Gandhi kembali ke India. Pada saat dia tiba, laporan pers tentang kemenangannya di Afrika Selatan telah menjadikannya pahlawan nasional. Dia berkeliling negara selama setahun sebelum memulai reformasi.

Gandhi menyadari bahwa ketenarannya bertentangan dengan pengamatan terhadap kondisi orang miskin, jadi dia mengenakan cawat ( dhoti ) dan sandal, pakaian umum, selama perjalanan ini.

Saat cuaca dingin, dia menambahkan selendang. Ini menjadi lemari pakaian seumur hidupnya.

Mahatma Gandhi mendirikan pemukiman komunal lain di Ahmadabad yang disebut Sabarmati Ashram. Selama 16 tahun berikutnya, Gandhi tinggal di sana bersama keluarganya.

Ia juga diberi gelar kehormatan Mahatma, atau “Jiwa Agung”. Banyak yang memuji penyair India Rabindranath Tagore, pemenang Hadiah Nobel Sastra tahun 1913, karena menganugerahkan nama ini kepada Gandhi.

Para petani memandang Mahatma Gandhi sebagai orang suci, namun ia tidak menyukai gelar tersebut karena menyiratkan bahwa ia istimewa. Dia memandang dirinya sebagai orang biasa.

Setelah tahun berakhir, Gandhi masih merasa terkekang akibat Perang Dunia I. Sebagai bagian dari  satyagraha , Gandhi bersumpah tidak akan pernah memanfaatkan kesulitan lawan.

Ketika Inggris terlibat konflik besar, Gandhi tidak bisa melawan mereka demi kebebasan India.

Baca Juga : Biografi Martin Luther King, Tokoh Pembela Hak Sipil

Sebaliknya, ia menggunakan satyagraha  untuk menghapus kesenjangan di kalangan masyarakat India.

Gandhi membujuk tuan tanah untuk berhenti memaksa petani penyewa membayar sewa yang lebih tinggi dengan menerapkan moral mereka dan berpuasa untuk meyakinkan pemilik pabrik agar menyelesaikan pemogokan.

Karena gengsi Gandhi, orang-orang tidak mau bertanggung jawab atas kematiannya karena puasa.

Menghadapi Inggris

Ketika perang berakhir, Gandhi fokus pada perjuangan untuk pemerintahan mandiri India (¬†swaraj ). Pada tahun 1919, Inggris memberikan alasan kepada Gandhi: Undang-Undang Rowlatt, yang memberikan Inggris kebebasan untuk menahan unsur-unsur “revolusioner” tanpa pengadilan.

Gandhi mengorganisir hartal (pemogokan), yang dimulai pada tanggal 30 Maret 1919. Sayangnya, protes tersebut berubah menjadi kekerasan.

Gandhi mengakhiri  hartal  begitu dia mendengar tentang kekerasan tersebut, tetapi lebih dari 300 orang India tewas dan lebih dari 1.100 orang terluka akibat pembalasan Inggris di kota Amritsar.

Satyagraha  belum tercapai, tetapi Pembantaian Amritsar  memicu opini orang India yang menentang Inggris. Kekerasan tersebut menunjukkan kepada Gandhi bahwa masyarakat India tidak sepenuhnya percaya pada satyagraha .

Dia menghabiskan sebagian besar tahun 1920-an untuk mengadvokasi hal tersebut dan berjuang untuk menjaga protes tetap damai.

Gandhi juga mulai menganjurkan kemandirian sebagai jalan menuju kebebasan. Sejak Inggris mendirikan India sebagai koloni, orang India telah memasok serat mentah ke Inggris dan kemudian mengimpor kain yang dihasilkan dari Inggris.

Gandhi menganjurkan agar orang India memintal kain mereka sendiri, mempopulerkan gagasan tersebut dengan bepergian menggunakan roda pemintal, sering kali memintal benang sambil memberikan pidato. Gambar roda pemintal ( charkha ) menjadi simbol kemerdekaan.

Pada bulan Maret 1922, Gandhi ditangkap dan dijatuhi hukuman enam tahun penjara karena penghasutan. Setelah dua tahun, ia dibebaskan setelah menjalani operasi karena negaranya terlibat dalam kekerasan antara Muslim dan Hindu.

Ketika Gandhi memulai puasa 21 hari dalam kondisi masih sakit akibat operasi, banyak yang mengira dia akan mati, namun dia tetap bertahan. Puasa menciptakan kedamaian sementara.

Gerakan Salt March

Pada bulan Desember 1928, Gandhi dan Kongres Nasional India (INC) mengumumkan tantangan terhadap pemerintah Inggris.

Jika India tidak diberikan status Persemakmuran pada tanggal 31 Desember 1929, mereka akan mengadakan protes nasional terhadap pajak Inggris. Batas waktu berlalu tanpa perubahan.

Gandhi memilih untuk memprotes pajak garam Inggris karena garam digunakan dalam masakan sehari-hari, bahkan oleh masyarakat termiskin sekalipun.

Salt March memulai boikot nasional mulai 12 Maret 1930, ketika Gandhi dan 78 pengikutnya berjalan sejauh 200 mil dari Sabarmati Ashram ke laut.

Kelompok ini berkembang seiring berjalannya waktu, mencapai 2.000 hingga 3.000. Ketika mereka mencapai kota pesisir Dandi pada tanggal 5 April, mereka berdoa sepanjang malam.

Baca Juga : Biografi Donald Trump, Presiden Amerika Serikat ke-45

Pagi harinya, Gandhi melakukan presentasi memungut sepotong garam laut dari pantai. Secara teknis, dia telah melanggar hukum.

Maka dimulailah upaya orang India untuk membuat garam. Ada yang mengambil garam di pantai, ada pula yang menguapkan air asin.

Garam buatan India segera dijual secara nasional. Aksi piket dan pawai damai dilakukan. Inggris menanggapinya dengan penangkapan massal.

Pengunjuk Rasa Dipukuli

Ketika Mahatma Gandhi mengumumkan unjuk rasa di Pabrik Garam Dharasana milik pemerintah, Inggris memenjarakannya tanpa pengadilan.

Meskipun mereka berharap penangkapan Gandhi akan menghentikan demonstrasi, mereka meremehkan para pengikutnya. Penyair  Sarojini Naidu  memimpin 2.500 demonstran.

Ketika mereka sampai di polisi yang menunggu, para pengunjuk rasa dipukuli dengan pentungan. Berita mengenai pemukulan brutal terhadap pengunjuk rasa damai mengejutkan dunia.

Raja muda Inggris Lord Irwin bertemu dengan Gandhi dan mereka menyetujui Pakta Gandhi-Irwin, yang memberikan produksi garam terbatas dan kebebasan bagi para pengunjuk rasa jika Gandhi membatalkan protes.

Meskipun banyak warga India yang percaya bahwa Gandhi belum mendapatkan cukup manfaat dari negosiasi tersebut, ia memandangnya sebagai sebuah langkah menuju kemerdekaan.

Kemerdekaan India

Setelah kesuksesan Salt March,Mahatma Gandhi kembali melakukan puasa yang meningkatkan citranya sebagai orang suci atau nabi. Kecewa dengan sanjungan tersebut, Mahatma Gandhi pensiun dari dunia politik pada tahun 1934 pada usia 64 tahun.

Ia keluar dari masa pensiunnya lima tahun kemudian ketika raja muda Inggris mengumumkan, tanpa berkonsultasi dengan para pemimpin India, bahwa India akan memihak Inggris selama  Perang Dunia II.

Hal ini menghidupkan kembali gerakan kemerdekaan India.

Banyak anggota parlemen Inggris menyadari bahwa mereka menghadapi protes massal dan mulai mendiskusikan kemerdekaan India.

Meskipun Perdana Menteri  Winston Churchill  menentang hilangnya India sebagai koloni, Inggris mengumumkan pada bulan Maret 1941 bahwa mereka akan membebaskan India setelah Perang Dunia II.

Gandhi menginginkan kemerdekaan lebih cepat dan mengorganisir kampanye “Keluar dari India” pada tahun 1942. Inggris kembali memenjarakan Gandhi.

Konflik Hindu-Muslim

Ketika Mahatma Gandhi dibebaskan pada tahun 1944, kemerdekaan tampaknya sudah dekat. Namun, perbedaan pendapat yang besar muncul antara umat Hindu dan Muslim.

Karena mayoritas penduduk India beragama Hindu, umat Islam takut kehilangan kekuasaan politik jika India merdeka.

Umat ‚Äč‚ÄčIslam menginginkan enam provinsi di barat laut India, yang mayoritas penduduknya beragama Islam, menjadi negara merdeka.

Gandhi menentang pemisahan India dan mencoba menyatukan kedua pihak, namun hal itu terbukti terlalu sulit bahkan bagi Mahatma.

Kekerasan meletus; seluruh kota dibakar. Gandhi berkeliling India, berharap kehadirannya dapat meredam kekerasan. Meskipun kekerasan berhenti di tempat yang dikunjungi Gandhi, dia tidak bisa berada di mana-mana.

Partisi

Inggris, melihat India menuju perang saudara, memutuskan untuk keluar pada bulan Agustus 1947. Sebelum pergi, mereka meminta umat Hindu, yang bertentangan dengan keinginan Gandhi, untuk menyetujui rencana  pembagian.

Pada tanggal 15 Agustus 1947, Inggris memberikan kemerdekaan kepada India dan negara Muslim Pakistan yang baru terbentuk.

Jutaan umat Islam berbaris dari India ke Pakistan, dan jutaan umat Hindu di Pakistan berjalan kaki ke India.

Banyak pengungsi meninggal karena penyakit, paparan, dan dehidrasi. Ketika 15 juta orang India terusir dari rumah mereka, umat Hindu dan Muslim saling menyerang.

Gandhi sekali lagi melanjutkan puasanya. Dia hanya akan makan lagi, katanya, setelah dia melihat rencana yang jelas untuk menghentikan kekerasan.

Puasa tersebut dimulai pada tanggal 13 Januari 1948. Menyadari bahwa Gandhi yang lemah dan lanjut usia tidak dapat bertahan dalam puasa yang lama, kedua pihak berkolaborasi.

Pada tanggal 18 Januari, lebih dari 100 perwakilan mendekati Gandhi dengan janji perdamaian, dan mengakhiri puasanya.

Pembunuhan

Tidak semua orang menyetujui rencana tersebut. Beberapa kelompok Hindu radikal percaya bahwa India seharusnya tidak dipecah, dan menyalahkan Gandhi.

Pada tanggal 30 Januari 1948, Gandhi yang berusia 78 tahun menghabiskan harinya mendiskusikan berbagai masalah. Tepat setelah jam 5 sore, Gandhi mulai berjalan, didukung oleh dua cucu perempuannya, menuju Rumah Birla, tempat dia tinggal di New Delhi, untuk menghadiri pertemuan doa.

Kerumunan mengelilinginya. Seorang pemuda Hindu bernama Nathuram Godse berhenti di hadapannya dan membungkuk. Gandhi membungkuk kembali.

Godse menembak Gandhi tiga kali. Meskipun Gandhi selamat dari lima upaya pembunuhan lainnya, dia terjatuh ke tanah dan tewas.

Warisan

Konsep protes tanpa kekerasan Gandhi menarik banyak penyelenggara demonstrasi dan gerakan. Para pemimpin hak-hak sipil, khususnya Martin Luther King Jr , mengadopsi model perjuangan Gandhi.

Penelitian pada paruh kedua abad ke-20 membuktikan Gandhi sebagai mediator dan rekonsiliasi yang hebat, menyelesaikan konflik antara politisi senior yang moderat dan pemuda radikal, teroris politik dan anggota parlemen, kaum intelektual perkotaan dan masyarakat pedesaan, Hindu dan Muslim, serta India dan Inggris.

Ia merupakan katalisator, jika bukan pemrakarsa, tiga revolusi besar di abad ke-20: gerakan melawan kolonialisme, rasisme, dan kekerasan.

Perjuangan terdalamnya adalah bersifat spiritual, namun tidak seperti kebanyakan orang India yang memiliki cita-cita seperti itu, dia tidak bersembunyi di gua Himalaya untuk bermeditasi.

Sebaliknya, dia membawa guanya ke mana pun dia pergi. Dan, dia mewariskan pemikirannya kepada anak cucu: kumpulan tulisannya telah mencapai 100 volume pada awal abad ke-21.

Tulisan Terkait: