Biografi Donald Trump, Presiden Amerika Serikat ke-45

Sosok Inspiratif107 Dilihat

Mudabicara.com_ Donald Trump (lahir 14 Juni 1946) adalah seorang politikus, tokoh televisi, dan pengusaha Amerika konservatif yang menjabat sebagai presiden Amerika Serikat ke-45 dari tahun 2017 hingga 2021.

Meskipun memiliki sedikit pengalaman politik dan kehilangan suara terbanyak, Trump memenangkan pemilu tahun 2016. Pemilihan presiden sebagai calon dari Partai Republik melawan calon dari Partai Demokrat Hillary Clinton.

Orientasi politiknya digambarkan sebagai populis, isolasionis, dan nasionalis. Sebagai satu-satunya presiden AS yang dimakzulkan sebanyak dua kali, tindakan kontroversial Trump kerap memicu protes.

Baca Juga : Biografi Barack Obama, Presiden Amerika Serikat ke-44

Biografi Singkat Donald Trump

Donald Trump

  • Dikenal :¬†Presiden Amerika Serikat ke-45 (2017 hingga 2021)
  • Lahir:¬†14 Juni 1946 di Queens, New York, AS
  • Orangtua:¬†Fred Trump, Mary Anne MacLeod
  • Pendidikan:¬†Wharton School (BS Ekonomi, 1968)
  • Karya yang Diterbitkan:¬†Seni Kesepakatan
  • Penghargaan dan Kehormatan:¬†Time Person of the Year (2016)
  • Pasangan:¬†Ivana Zelnivckov√°, Marla Maples, Melania Knauss
  • Anak-anak:¬†Donald Jr., Ivanka, Eric, Tiffany, Barron
  • Kutipan Penting:¬†‚ÄúSelama Anda tetap berpikir, berpikirlah besar.‚ÄĚ

Masa Muda Donald John Trump

Donald John Trump lahir di Queens, New York, pada 14 Juni 1946. Ayahnya, Fred Trump adalah seorang pengembang real estate yang sukses.

Trump menempuh pendidikan di Akademi Militer New York dan Sekolah Keuangan dan Perdagangan Wharton di Universitas Pennsylvania, lulus pada Mei 1968 dengan gelar BS di bidang ekonomi.

Saat kuliah, Trump memperoleh empat penundaan wajib militer mahasiswa selama Perang Vietnam. Pada tahun 1971, ia direklasifikasi menjadi 4-F oleh dewan wajib militer setempat karena taji tulang, yang secara permanen mendiskualifikasi dia dari dinas militer.

Karir Bisnis Donald Trump

Pada tahun 1971, Trump mengambil alih perusahaan real estate ayahnya dan menamainya Trump Organization. Konglomerat ini segera mencakup sekitar 500 perusahaan yang terlibat dalam berbagai proyek, termasuk hotel, resor, konstruksi perumahan dan komersial, kasino, dan lapangan golf.

Bukunya yang pertama dan tersukses, The Art of the Deal, diterbitkan pada tahun 1987. Pada tahun 2004, ia meluncurkan dua acara televisi realitas populer: The Apprentice dan Celebrity Apprentice. 

Baca Juga : Biografi Hillary Clinton, Politisi Amerika Serikat

Keluarga Donald Trump

Pada tahun 1977, Trump menikah dengan model Ceko Ivana Zelnicková, yang menjadi warga negara AS yang dinaturalisasi pada tahun 1988.

Mereka memiliki tiga anak: Donald Jr. (1977), Ivanka (1981), dan Eric (1984). Pasangan ini bercerai pada tahun 1992, menyusul perselingkuhan Trump dengan aktris Marla Maples.

Trump dan Maples menikah pada tahun 1993 dan bercerai pada tahun 1999. Putri dan anak tunggal mereka, Tiffany lahir pada tahun 1993. Pada tahun 2005, Trump menikah dengan model Slovenia Melania Knauss.

Putra satu-satunya, Barron, lahir pada tahun 2006, tahun yang sama ketika Melania menjadi warga negara AS.

Karir politik Donald Trump

Calon presiden dari Partai Demokrat mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton (kanan) dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump berbicara dalam debat balai kota di Universitas Washington pada 9 Oktober 2016 di St Louis, Missouri.
 Calon presiden dari Partai Demokrat mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton (kanan) dan calon presiden dari Partai Republik Donald Trump berbicara dalam debat balai kota di Universitas Washington pada 9 Oktober 2016 di St Louis, Missouri.
Chip Somodevilla / Getty Images

Trump secara resmi mengumumkan pencalonannya sebagai presiden pada bulan Juni 2015. Meskipun kampanyenya pada awalnya tidak dianggap serius oleh para analis politik, jajak pendapat menunjukkan dia sebagai kandidat terdepan dari Partai Republik pada bulan Maret 2016.

Setelah menang telak dalam pemilihan pendahuluan di Indiana pada bulan Mei, Trump dinyatakan sebagai presiden. calon dari Partai Republik.

Trump dan calon presiden dari Partai Demokrat, mantan Menteri Luar Negeri Hillary Clinton, berhadapan dalam tiga debat presiden pada bulan September dan Oktober 2016.

Clinton mengungguli Trump dalam rata-rata jajak pendapat nasional selama kampanye, tetapi pada awal Juli keunggulannya menyempit. Pada pertengahan Juli, Trump memilih Gubernur Indiana Mike Pence sebagai calon wakil presidennya.

Dengan menggunakan slogan ‚ÄúMake America Great Again,‚ÄĚ kampanye Trump menekankan normalisasi hubungan AS-Tiongkok dan perjanjian¬†perdagangan bebas¬†seperti¬†NAFTA¬†, penegakan hukum imigrasi yang kuat, dan pembangunan¬†tembok anti-imigrasi ilegal di sepanjang perbatasan AS-Meksiko.

Baca Juga : Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Posisi kampanye lainnya termasuk mengupayakan kemandirian energi sambil menentang peraturan perubahan iklim seperti Perjanjian Paris, meningkatkan layanan bagi para veteran, mencabut dan mengganti Undang-Undang Perawatan Terjangkau, menghapuskan standar pendidikan Common Core, berinvestasi dalam perbaikan infrastruktur, menyederhanakan kode perpajakan sekaligus mengurangi pajak untuk semua kelas ekonomi, dan penerapan tarif impor oleh perusahaan yang menawarkan pekerjaan di luar negeri.

Meskipun menganjurkan pendekatan kebijakan luar negeri¬†yang sebagian besar non-intervensi¬†, ia menyerukan peningkatan belanja militer, pemeriksaan ekstrim atau pelarangan imigran dari negara-negara mayoritas Muslim, dan tindakan militer agresif terhadap teroris Negara Islam Irak.¬†Dia juga menggambarkan¬†NATO¬†sebagai sesuatu yang ‚Äúusang.‚ÄĚ

Kepresidenan Donald Trump

Pada tanggal 8 November 2016, Trump mengalahkan Hillary Clinton dalam pemilihan umum dengan memenangkan mayoritas suara Electoral College.

Trump menerima hampir 2,9 juta suara populer lebih sedikit dibandingkan Clinton, yang menjadikannya orang kelima dalam sejarah AS yang terpilih sebagai presiden namun kehilangan suara populer.

Investigasi penasihat khusus tahun 2017‚Äď2019 yang dipimpin oleh Robert Mueller menetapkan bahwa Rusia ikut campur dalam pemilu tahun 2016 untuk menguntungkan kampanye Trump, dan bahwa manfaat tersebut disambut baik oleh tim kampanye, namun tidak membuktikan bahwa ada anggota kampanye Trump yang “berkonspirasi”. atau “berkoordinasi” dengan Rusia.

Tanpa pengalaman politik terpilih sebelumnya, Trump menggunakan metode yang tidak konvensional dalam mengkomunikasikan kebijakan dan prioritas kepresidenannya. Yang paling menonjol, ia menggunakan platform media sosial Twitter sebagai metode utamanya berkomunikasi dengan rakyat Amerika, politisi lain, dan pers.

Sebagai presiden, ia memerintahkan larangan perjalanan bagi warga negara dari beberapa negara mayoritas Muslim, menandatangani undang-undang reformasi pajak besar-besaran, dan mengawasi pengurangan peraturan federal.

Memenuhi salah satu janji kampanyenya, kebijakan perdagangan proteksionisnya mencakup penerapan tarif pada aluminium, baja, dan produk asing lainnya.

Pemerintahan Trump juga merundingkan kembali perjanjian perdagangan dengan Meksiko, Kanada, Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan.

Prioritas kebijakan dalam negeri lainnya termasuk penunjukan Mahkamah Agung dan peradilan federal, peningkatan anggaran militer, kontrol perbatasan dan imigrasi yang agresif, reformasi peradilan pidana, dan penurunan harga obat resep.

Menolak konsensus ilmiah mengenai perubahan iklim, Trump mengurangi anggaran untuk penelitian energi terbarukan sebesar 40% dan membalikkan kebijakan era Obama yang ditujukan untuk mengekang perubahan iklim.

Pada bulan Juni 2017, Trump mengumumkan penarikan Amerika Serikat dari Perjanjian Paris, menjadikan AS satu-satunya negara di dunia yang tidak meratifikasi perjanjian tersebut.

Dalam kebijakan luar negeri, pemerintahan Trump memindahkan Kedutaan Besar AS di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem dan menjadi perantara perjanjian normalisasi antara Israel dan banyak negara lainnya.

Baca Juga : Biografi Sun Yat-sen, Pemimpin Revolusi Tiongkok

Pada tahun 2018, Trump menghadiri pertemuan puncak dengan Kim Jong Un, menandai pertama kalinya seorang presiden yang menjabat bertemu dengan pemimpin Korea Utara.

Pada tahun 2018, perselisihan antara Kongres dan Trump mengenai pendanaan tembok perbatasan antara Amerika Serikat dan Meksiko menyebabkan penutupan sebagian pemerintahan. Penyimpangan pendanaan berlangsung tiga puluh lima hari sebelum diselesaikan.

Pada tahun 2019, pelapor federal mengajukan keluhan bahwa Trump telah menekan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk menyelidiki putra mantan Wakil Presiden Joe Biden, Hunter, yang pernah bertugas di dewan direksi Bursima Holdings, sebuah perusahaan gas alam di Ukraina.

Pada bulan Desember 2019, Dewan Perwakilan Rakyat memakzulkan Trump berdasarkan tuduhan menghalangi Kongres dan penyalahgunaan kekuasaan. Pada tahun 2020, Senat membebaskan Trump dari kedua pasal pemakzulan tersebut.

Pada tanggal 20 Januari 2020, kasus COVID-19 pertama yang dikonfirmasi dilaporkan di Amerika Serikat. Pandemi virus corona yang terjadi kemudian menghabiskan sebagian besar sisa masa kepemimpinan Trump.

Kritikus berpendapat bahwa respons Trump terhadap pandemi ini tidak cukup mendorong masyarakat untuk mengikuti praktik kesehatan masyarakat yang direkomendasikan CDC untuk mengurangi penyebaran virus. Namun, program ‚ÄúOperation Warp Speed‚ÄĚ pemerintahan Trump membantu pengembangan dua vaksin yang disetujui FDA.

Meskipun demikian, ketika Trump meninggalkan jabatannya, lebih dari 400.000 orang Amerika telah meninggal karena COVID-19.

Selama empat tahun masa jabatannya, Trump menunjuk lebih dari 200 hakim federal, termasuk hakim pengadilan banding federal yang jumlahnya hampir sama banyaknya dengan jumlah hakim pengadilan banding federal yang ditunjuk oleh Barack Obama dalam delapan tahun terakhir.

Dia juga menempatkan tiga hakim yang berhaluan konservatif di¬†Mahkamah Agung AS¬†‚ÄĒNeil Gorsuch, Brett Kavanaugh, dan Amy Coney Barrett.

Pemilu 2020

Presiden AS Donald Trump dan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden berpartisipasi dalam debat presiden pertama pada 29 September 2020 di Cleveland, Ohio.
 Presiden AS Donald Trump dan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden berpartisipasi dalam debat presiden pertama pada 29 September 2020 di Cleveland, Ohio.Scott Olson / Getty Gambar

Pada 3 November 2020, Trump kalah dalam pencalonannya untuk dipilih kembali dari kandidat Partai Demokrat Joe Biden.

Biden memperoleh 81,3 juta suara populer (51,3%) berbanding 74,2 juta (46,8%) yang diperoleh Trump dan 306 suara dari Electoral College dibandingkan dengan 232 suara yang diperoleh Trump.

Dalam minggu-minggu setelah pemilu, Trump dan para pendukungnya mengajukan beberapa gugatan hukum terhadap hasil pemilu, yang ditolak oleh setidaknya 86 hakim baik di pengadilan negara bagian maupun federal, dan tidak menemukan dasar faktual atau hukum.

Pada tanggal 6 Januari 2021, para pendukung Trump melakukan perjalanan ke Washington, DC untuk menghadiri rapat umum ‚ÄúHentikan Pencurian‚ÄĚ‚ÄĒmerujuk pada klaim Trump yang terus berlanjut bahwa pemilu tahun 2020 telah ‚Äúdicuri.‚ÄĚ

Trump berpidato di hadapan banyak orang di Ellipse dekat Gedung Putih dan mendorong hadirin untuk ‚ÄúMengambil Kembali Amerika‚ÄĚ dengan berbaris ke Capitol dan memprotes penghitungan suara Electoral College pada sesi gabungan Kongres.

Protes tersebut berubah menjadi kekerasan ketika para pendukung presiden membanjiri Polisi Capitol, menerobos Gedung Capitol Amerika Serikat dan menunda penghitungan suara untuk sementara.

Lima orang tewas akibat kekerasan tersebut, dan kompleks Capitol mengalami kerusakan jutaan dolar.

Pada 13 Januari 2021, tindakan Trump terkait kekerasan 6 Januari mengakibatkan Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui pasal pemakzulan lainnya atas tuduhan pemberontakan.

Baca Juga : Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Trump adalah satu-satunya presiden dalam sejarah Amerika yang dimakzulkan dua kali oleh Kongres. Pada 13 Februari, dia dibebaskan oleh Senat.

Presiden Donald Trump berbicara pada Rapat Umum "Hentikan Pencurian" pada 6 Januari 2021 di Washington, DC.
¬†Presiden Donald Trump berbicara pada Rapat Umum “Hentikan Pencurian” pada 6 Januari 2021 di Washington, DC.Samuel Corum / Gambar Getty

Pasca Kepresidenan

Trump melanggar tradisi dengan menolak menghadiri pelantikan Biden, meninggalkan Washington menuju Florida beberapa jam sebelumnya.

Trump pergi untuk tinggal di klub Mar-a-Lago miliknya di Palm Beach. Sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Mantan Presiden, ia mendirikan kantor di sana untuk menangani kegiatan pasca-presidennya.

Meskipun ia belum secara resmi mengumumkan pencalonannya, Trump diperkirakan akan mencalonkan diri lagi pada pemilu tahun 2024.

Jika ia berhasil, ia akan menjadi presiden kedua yang terpilih untuk dua masa jabatan tidak berturut-turut sejak Grover Cleveland melakukannya pada tahun 2024.

Pada tanggal 8 Agustus 2022, agen FBI menggeledah kediaman Trump di Mar-a-Lago untuk menemukan dokumen dan materi pemerintah yang diduga dibawanya ketika ia meninggalkan jabatannya karena melanggar Undang-Undang Catatan Kepresidenan, yang beberapa di antaranya dilaporkan terkait dengan senjata nuklir.

Berdasarkan surat perintah penggeledahan yang dipublikasikan pada 12 Agustus 2022, barang yang diambil dalam penggeledahan tersebut antara lain 11 set dokumen rahasia, empat di antaranya diberi label “sangat rahasia” dan satu sebagai “sangat rahasia/SCI”, tingkat klasifikasi tertinggi.

Teks surat perintah penggeledahan, yang disahkan oleh Jaksa Agung AS Merrick Garland, mengindikasikan bahwa Trump sedang diselidiki atas potensi pelanggaran Undang-Undang Spionase dan menghalangi undang-undang peradilan.

 

Tulisan Terkait: