Biografi Jacqueline Kennedy Onassis, Ibu Negara

Sosok Inspiratif168 Dilihat

Mudabicara.com_ Jacqueline Kennedy Onassis (lahir Jacqueline Lee Bouvier; 28 Juli 1929 – 19 Mei 1994) adalah istri John F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat ke-35.

Selama masa jabatannya sebagai presiden, ia menjadi terkenal karena selera fesyennya dan dekorasi ulang Gedung Putih.

Setelah pembunuhan suaminya di Dallas pada tanggal 22 November 1963, dia dihormati atas martabatnya di saat dia berduka; dia kemudian menikah lagi, pindah ke New York, dan bekerja sebagai editor di Doubleday.

Lebih lengkapnya berikut biografi Jacqueline Kennedy Onassis. 

Biografi Jacqueline Kennedy Onassis

Jacqueline Kennedy Onassis

Biografi Jacqueline Kennedy Onassis

  • Dikenal : Sebagai istri John F. Kennedy, dia adalah ibu negara Amerika Serikat.
  • Juga Dikenal Sebagai : Jacqueline Lee Bouvier, Jackie O.
  • Lahir: 28 Juli 1929 di Southampton, New York
  • Orangtua: John Vernou Bouvier III dan sosialita Janet Norton Lee
  • Meninggal: 19 Mei 1994 di New York, New York
  • Pendidikan: Vassar College, Universitas George Washington
  • Pasangan: John F. Kennedy (m. 1953-1963), Aristoteles Onassis (m. 1968-1975)
  • Anak-anak: Arabella, Caroline, John Jr., Patrick
Baca Juga : Biografi John F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat ke-35

Masa Muda Jacqueline Kennedy Onassis

Jacqueline Kennedy Onassis lahir sebagai Jacqueline Lee Bouvier di East Hampton, New York, pada tanggal 28 Juli 1929. Ibunya adalah sosialita Janet Lee, dan ayahnya adalah John Vernou Bouvier III, seorang pialang saham yang dikenal sebagai “Black Jack”.

Dia adalah seorang playboy dari keluarga kaya, keturunan Prancis dan beragama Katolik Roma. Adik perempuannya bernama Lee.

Jack Bouvier kehilangan sebagian besar uangnya pada masa Depresi, dan perselingkuhannya berkontribusi pada perpisahan orang tua Jacqueline pada tahun 1936.

Meskipun beragama Katolik Roma, orang tuanya bercerai dan ibunya kemudian menikah dengan Hugh D. Auchincloss dan pindah bersama kedua putrinya ke Washington, DC Jacqueline bersekolah di sekolah swasta di New York dan Connecticut dan memulai debut masyarakatnya pada tahun 1947, pada tahun yang sama dia mulai bersekolah di Vassar College .

Karier kuliah Jacqueline termasuk tahun pertama di luar negeri di Perancis. Dia menyelesaikan studinya di bidang sastra Prancis di Universitas George Washington pada tahun 1951.

Dia ditawari pekerjaan selama satu tahun sebagai trainee di Vogue, menghabiskan enam bulan di New York dan enam bulan di Prancis. Namun, atas permintaan ibu dan ayah tirinya, dia menolak posisi tersebut. Jacqueline mulai bekerja sebagai fotografer untuk Washington Times-Herald.

Bertemu John F.Kennedy

Jacqueline bertemu John F. Kennedy, pahlawan perang muda dan anggota kongres dari Massachusetts, pada tahun 1952, ketika dia mewawancarainya untuk salah satu tugasnya.

Keduanya mulai berkencan, bertunangan pada bulan Juni 1953, dan menikah pada bulan September di Gereja St. Mary di Newport.

Ada 750 tamu pernikahan, 1.300 orang di resepsi, dan sekitar 3.000 penonton. Ayahnya, karena kecanduan alkohol, tidak dapat menghadiri atau mengantarnya ke pelaminan.

Pada tahun 1955, Jacqueline mengalami kehamilan pertamanya, yang berakhir dengan keguguran. Tahun berikutnya kehamilan lainnya berakhir dengan kelahiran prematur dan bayi lahir mati, dan segera setelah suaminya dilewati untuk nominasi yang diharapkan sebagai calon wakil presiden dari Partai Demokrat.

Ayah Jacqueline meninggal pada Agustus 1957. Pernikahannya menderita karena perselingkuhan suaminya.

Pada tanggal 27 November 1957, dia melahirkan putrinya, Caroline. Tidak lama kemudian Kennedy kembali mencalonkan diri sebagai anggota Senat, dan Jackie—begitu ia disapa—mengambil bagian dalam hal itu, meskipun ia masih tidak suka berkampanye.

Baca Juga : Biografi Lyndon Baines Johnson, Presiden Amerika Serikat ke-36

Meskipun kecantikan Jackie, kemudaan, dan kehadirannya yang anggun merupakan aset kampanye suaminya, dia hanya enggan berpartisipasi dalam politik.

Dia hamil lagi ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1960, yang memungkinkan dia untuk mundur dari kampanye aktif. 

Anak itu, John F. Kennedy, Jr. , lahir pada tanggal 25 November, setelah pemilu dan sebelum suaminya dilantik pada Januari 1961.

Ibu Negara Jacqueline Kennedy Onassis

Sebagai ibu negara yang masih sangat muda—baru berusia 32 tahun—Jackie Kennedy menjadi pusat perhatian fesyen. Dia menerapkan minatnya pada budaya untuk memulihkan Gedung Putih dengan barang-barang antik kuno dan mengundang seniman musik ke makan malam di Gedung Putih.

Dia memilih untuk tidak bertemu dengan pers atau dengan berbagai delegasi yang datang untuk bertemu dengan ibu negara—istilah yang tidak dia sukai—tetapi tur Gedung Putih yang disiarkan televisi sangat populer.

Dia membantu Kongres menyatakan perabotan Gedung Putih adalah milik pemerintah.

Jackie menjaga jarak dari politik, namun suaminya terkadang berkonsultasi dengannya mengenai berbagai masalah dan dia menjadi pengamat di beberapa pertemuan, termasuk di Dewan Keamanan Nasional. 

Baca Juga : Biografi Donald Trump, Presiden Amerika Serikat ke-45

Gedung Putih mengumumkan pada bulan April 1963 bahwa Jackie Kennedy hamil lagi. Patrick Bouvier Kennedy lahir prematur pada 7 Agustus 1963 dan hidup hanya dua hari. Pengalaman itu mendekatkan John dan Jackie Kennedy.

Peristiwa November 1963

Jackie Kennedy sedang mengendarai limusin di samping suaminya di Dallas, Texas, pada tanggal 22 November 1963, ketika dia ditembak.

Gambaran dia menggendong kepala suaminya di pangkuannya saat dia dilarikan ke rumah sakit menjadi bagian dari ikonografi hari itu.

Dia menemani jenazah suaminya di Air Force One dan berdiri, masih dalam setelan berlumuran darah, di samping Lyndon B. Johnson di pesawat saat dia dilantik sebagai presiden berikutnya.

Dalam upacara berikutnya, Jackie Kennedy, seorang janda muda dengan anak-anak, menjadi sosok yang menonjol ketika negara tersebut berduka atas tragedi tersebut.

Dia membantu merencanakan pemakaman dan mengatur api abadi untuk menyala sebagai peringatan di lokasi pemakaman Presiden Kennedy di Pemakaman Nasional Arlington.

Baca Juga : Biografi Mao Zedong, Bapak Tiongkok Modern

Dia juga menyarankan kepada pewawancara, Theodore H. White, gambar Camelot untuk warisan Kennedy.

Setelah Pembunuhan John F. Kennedy

Setelah pembunuhan tersebut, Jackie melakukan yang terbaik untuk menjaga privasi anak-anaknya, pindah ke sebuah apartemen di New York City pada tahun 1964 untuk menghindari publisitas Georgetown.

Saudara laki-laki suaminya, Robert F. Kennedy, menjadi panutan bagi keponakannya. Jackie mengambil peran aktif dalam pencalonannya sebagai presiden pada tahun 1968.

Setelah Bobby Kennedy dibunuh pada bulan Juni, Jackie menikah dengan taipan Yunani Aristoteles Onassis pada tanggal 22 Oktober 1968—banyak yang percaya bahwa hal tersebut dapat memberikan dirinya dan anak-anaknya payung perlindungan.

Namun, banyak orang yang sangat mengaguminya setelah pembunuhan tersebut merasa dikhianati oleh pernikahannya kembali. Dia terus-menerus menjadi subjek tabloid dan target paparazzi.

Kematian

Jacqueline Bouvier Kennedy Onassis meninggal di New York pada 19 Mei 1994, setelah beberapa bulan menjalani pengobatan limfoma non-Hodgkin, dan dimakamkan di samping Presiden Kennedy di Pemakaman Nasional Arlington.

Duka mendalam yang dialami seluruh negara mengejutkan keluarganya. Lelang beberapa barang miliknya pada tahun 1996, untuk membantu kedua anaknya membayar pajak warisan atas tanah miliknya, menghasilkan lebih banyak publisitas dan penjualan yang signifikan.

Warisan

Jackie Kennedy adalah salah satu ibu negara paling ikonik di Amerika Serikat, yang secara konsisten menduduki puncak jajak pendapat untuk tokoh-tokoh yang paling dicintai dan berpengaruh di Amerika.

Sebagai ikon gaya, dia membantu mempopulerkan sarung tangan panjang dan topi kotak obat, dan dia terus menginspirasi desainer couture hingga saat ini. Dia telah digambarkan dalam film “Thirteen Days”, “Love Field”, “Killing Kennedy”, dan “Jackie”.

Sebuah buku yang ditulis oleh Jacqueline Kennedy ditemukan di antara barang-barang pribadinya; dia meninggalkan instruksi agar buku itu tidak diterbitkan selama 100 tahun.

 

Tulisan Terkait: