Biografi Tamerlane Alias Timur Lenk, Penakluk Asia Abad ke-14

Sosok Inspiratif110 Dilihat

Tamerlane (8 April 1336 – 18 Februari 1405) adalah pendiri kerajaan Timurid di Asia Tengah yang ganas dan menakutkan, yang akhirnya menguasai sebagian besar Eropa dan Asia.

Sepanjang sejarah, hanya sedikit nama yang menginspirasi teror seperti dia. Tamerlane bukanlah nama sebenarnya sang penakluk. Lebih tepatnya, ia dikenal sebagai  Timur , dari kata Turki yang berarti “besi”.

Biografi Singkat Tamerlane

  • Dikenal : Pendiri Kekaisaran Timurid (1370–1405), memerintah dari Rusia hingga India, dan dari Laut Mediterania hingga Mongolia.
  • Lahir : 8 April 1336 di Kesh, Transoxiana (sekarang Uzbekistan)
  • Orangtua : Taraghai Bahdur dan Tegina Begim
  • Meninggal : 18 Februari 1405 di Otrar, Kazakhstan
  • Pasangan : Aljai Turkanaga (m. sekitar tahun 1356, wafat tahun 1370), Saray Mulk (m. 1370), puluhan istri dan selir lainnya
  • Anak-anak : Timur memiliki puluhan anak, yang memerintah kerajaannya setelah kematiannya antara lain Pir Muhammad Jahangir (1374–1407, memerintah 1405–1407), Shahrukh Mirza (1377–1447, memerintah 1407–1447), dan Ulegh Beg (1393 –1449, memerintah 1447–1449).

Timur Lenk dikenang sebagai seorang penakluk kejam yang menghancurkan kota-kota kuno hingga rata dengan tanah dan membunuh seluruh penduduk.

Di sisi lain, ia juga dikenal sebagai pelindung besar seni, sastra, dan arsitektur. Salah satu prestasi khasnya adalah ibu kotanya di kota Samarkand, yang terletak di Uzbekistan modern.

Baca Juga : Biografi Mahmud, Sultan Pertama dalam Sejarah Ghazni

Seorang pria yang rumit, Timur terus membuat kita terpesona sekitar enam abad setelah kematiannya.

Masa Muda Tamerlane

Timur Lenk lahir pada tanggal 8 April 1336, dekat kota Kesh (sekarang disebut Shahrisabz), sekitar 50 mil selatan oasis  Samarkand, di Transoxiana.

Ayah anak tersebut Taraghai Bahdur adalah kepala suku Barlas; Ibu Timur adalah Tegina Begim. Suku Barla adalah keturunan campuran Mongolia dan Turki, keturunan gerombolan  Jenghis Khan  dan penduduk awal Transoxiana.

Berbeda dengan nenek moyang mereka yang nomaden, suku Barla adalah petani dan pedagang yang menetap.

Biografi Ahmad ibn Muhammad ibn Arabshah abad ke-14, “Tamerlane or Timur: The Great Amir,” menyatakan bahwa Timur adalah keturunan Jenghis Khan dari pihak ibunya; tidak sepenuhnya jelas apakah itu benar.

Banyak rincian kehidupan awal Tamerlane berasal dari serentetan manuskrip, lusinan kisah heroik yang ditulis dari awal abad ke-18 hingga ke-20, dan disimpan dalam arsip di Asia Tengah, Rusia, dan Eropa.

Dalam bukunya “The Legendary Biographies of Tamerlane,” sejarawan Ron Sela berargumentasi bahwa buku-buku tersebut didasarkan pada manuskrip kuno namun berfungsi sebagai “pernyataan menentang korupsi para penguasa dan pejabat, sebuah seruan untuk menghormati tradisi Islam, dan sebuah upaya untuk menempatkan posisi sentral dalam Islam.” Asia dalam lingkup geopolitik dan agama yang lebih besar.” 

Kisah-kisah tersebut penuh dengan petualangan dan kejadian misterius serta ramalan. Menurut cerita tersebut, Timur dibesarkan di kota Bukhara, di mana ia bertemu dan menikahi istri pertamanya Aljai Turkanaga.

Ia meninggal sekitar tahun 1370, setelah itu ia menikahi beberapa putri Amir Husain Qara’unas, pemimpin saingannya, termasuk Saray Mulk.

Baca Juga : Biografi Antonio Luna, Pahlawan Perang Filipina-Amerika

Timur akhirnya mengumpulkan puluhan perempuan sebagai istri dan selir saat ia menaklukkan tanah ayah atau bekas suami mereka.

Penyebab Ketimpangan Timur yang Disengketakan

Nama Timur versi Eropa—”Tamerlane” atau “Tamberlane”—didasarkan pada julukan Turki Timur-i-leng, yang berarti “Timur yang Pincang”.

Jenazah Timur digali oleh tim Rusia yang dipimpin oleh arkeolog Mikhail Gerasimov pada tahun 1941, dan mereka menemukan bukti dua luka yang sudah sembuh di kaki kanan Timur. Tangan kanannya juga kehilangan dua jari.

Penulis anti-Timurid, Arabshah, mengatakan bahwa Timur ditembak dengan panah saat mencuri domba. Kemungkinan besar, dia terluka pada tahun 1363 atau 1364 saat berperang sebagai tentara bayaran untuk Sistan ( Persia tenggara) seperti yang dinyatakan oleh penulis sejarah kontemporer Ruy Clavijo dan Sharaf al-Din Ali Yazdi.

Situasi Politik Transoxiana

Selama masa muda Timur, Transoxiana terpecah oleh konflik antara  klan nomaden lokal  dan khan Mongol Chagatay yang memerintah mereka.

Suku Chagatay telah meninggalkan cara-cara bergerak Jenghis Khan dan nenek moyang mereka yang lain dan mengenakan pajak yang besar kepada masyarakat untuk mendukung gaya hidup perkotaan mereka. Tentu saja pajak ini membuat marah warganya.

Pada tahun 1347, seorang penduduk lokal bernama Kazgan merebut kekuasaan dari penguasa Chagatai, Borolday. Kazgan akan memerintah sampai pembunuhannya pada tahun 1358.

Setelah kematian Kazgan, berbagai panglima perang dan pemimpin agama bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Tughluk Timur, seorang panglima perang Mongol, muncul sebagai pemenang pada tahun 1360.

Timur Muda Mendapat dan Kehilangan Kekuasaan

Paman Timur, Hajji Beg, memimpin Barlas saat ini tetapi menolak untuk tunduk kepada Tughluk Timur. Haji melarikan diri, dan penguasa Mongol yang baru memutuskan untuk melantik Timur muda yang tampaknya lebih lentur untuk menggantikannya.

Faktanya, Timur sudah merencanakan untuk melawan  bangsa Mongol. Ia membentuk aliansi dengan cucu Kazgan, Amir Hussein, dan menikahi saudara perempuan Hussein, Aljai Turkanaga.

Bangsa Mongol segera menyusul; Timur dan Hussein dicopot dari jabatannya dan dipaksa menjadi bandit untuk bertahan hidup.

Pada tahun 1362, menurut legenda, pengikut Timur berkurang menjadi dua: Aljai dan satu lainnya. Mereka bahkan dipenjarakan di Persia selama dua bulan.

Penaklukan Timur Dimulai

Keberanian dan keterampilan taktis Timur membuatnya menjadi tentara bayaran yang sukses di Persia, dan ia segera mengumpulkan banyak pengikut.

Pada tahun 1364, Timur dan Hussein kembali bersatu dan mengalahkan Ilyas Khoja, putra Tughluk Timur. Pada tahun 1366, kedua panglima perang tersebut menguasai Transoxiana.

Istri pertama Timur meninggal pada tahun 1370, sehingga membebaskannya untuk menyerang mantan sekutunya, Hussein. Hussein dikepung dan dibunuh di Balkh, dan Timur menyatakan dirinya sebagai penguasa seluruh wilayah.

Timur bukanlah keturunan langsung Jenghis Khan dari pihak ayahnya, sehingga ia memerintah sebagai seorang  amir  (dari kata Arab untuk “pangeran”), bukan sebagai  khan. Selama dekade berikutnya, Timur juga menguasai seluruh Asia Tengah.

Kerajaan Timur Berkembang

Dengan Asia Tengah di tangan, Timur menginvasi Rusia pada tahun 1380. Dia membantu Mongol Khan Toktamysh merebut kembali kendali dan juga mengalahkan Lituania dalam pertempuran. Timur merebut Herat (sekarang di  Afganistan) pada tahun 1383, dengan serangan pembuka terhadap Persia. Pada tahun 1385, seluruh Persia menjadi miliknya. 

Dengan invasi pada tahun 1391 dan 1395, Timur berperang melawan mantan anak didiknya di Rusia, Toktamysh. Tentara Timurid merebut Moskow pada tahun 1395.

Saat Timur sibuk di utara, Persia memberontak. Dia membalasnya dengan meratakan seluruh kota dan menggunakan tengkorak warganya untuk membangun menara dan piramida yang mengerikan.

Pada tahun 1396, Timur juga telah menaklukkan Irak, Azerbaijan, Armenia,  Mesopotamia , dan Georgia.

Penaklukan India, Suriah, dan Turki

Pasukan Timur yang berjumlah 90.000 orang menyeberangi Sungai Indus pada bulan September 1398 dan menyerang India. Negara ini hancur berkeping-keping setelah kematian Sultan Firuz Shah Tughluq (memerintah 1351–1388) dari Kesultanan  Delhi , dan saat ini Bengal,  Kashmir , dan Dekkan masing-masing memiliki penguasa yang berbeda.

Penjajah Turki/Mongol meninggalkan pembantaian di sepanjang jalan mereka; Tentara Delhi dihancurkan pada bulan Desember dan kota itu hancur. Timur menyita berton-ton harta karun dan 90 ekor gajah perang dan membawanya kembali ke Samarkand.

Timur memandang ke barat pada tahun 1399, merebut kembali Azerbaijan dan menaklukkan  Suriah . Bagdad dihancurkan pada tahun 1401 dan 20.000 penduduknya dibantai. Pada bulan Juli 1402, Timur merebut  Turki Ottoman awal  dan menerima penyerahan Mesir.

Kampanye Terakhir dan Kematian

Para penguasa Eropa gembira karena  sultan Turki Utsmaniyah  , Bayazid, telah dikalahkan, namun mereka gemetar saat mengetahui bahwa “Tamerlane” ada di depan pintu mereka. Penguasa Spanyol, Prancis, dan negara-negara lain mengirimkan kedutaan ucapan selamat ke Timur, dengan harapan dapat mencegah serangan.

Namun Timur punya tujuan yang lebih besar. Dia memutuskan pada tahun 1404 bahwa dia akan menaklukkan Ming Tiongkok. (Dinasti Han Ming yang beretnis Han telah menggulingkan sepupunya,  Yuan , pada tahun 1368.)

Sayangnya baginya, tentara Timurid berangkat pada bulan Desember saat musim dingin yang sangat dingin. Manusia dan kuda mati karena paparan tersebut, dan Timur yang berusia 68 tahun jatuh sakit. Dia meninggal pada 17 Februari 1405 di Otrar,  Kazakhstan.

Warisan

Timur memulai hidup sebagai putra seorang kepala suku kecil, seperti nenek moyangnya Genghis Khan. Melalui kecerdasan, keterampilan militer, dan kekuatan kepribadian, Timur mampu menaklukkan kerajaan yang membentang dari Rusia hingga  India  dan dari Laut Mediterania hingga  Mongolia .

Berbeda dengan Jenghis Khan, Timur melakukan penaklukan bukan untuk membuka jalur perdagangan dan melindungi wilayah kekuasaannya, melainkan untuk menjarah dan menjarah.

Kekaisaran Timurid tidak bertahan lama dari pendirinya karena ia jarang bersusah payah membangun struktur pemerintahan apa pun setelah ia menghancurkan tatanan yang ada.

Meskipun Timur mengaku sebagai seorang Muslim yang baik, ia jelas tidak merasa segan untuk menghancurkan kota-kota permata Islam dan membantai penduduknya.

Damaskus, Khiva, Bagdad…ibukota kuno pembelajaran Islam ini tidak pernah lepas dari perhatian Timur. Tampaknya niatnya adalah menjadikan ibu kotanya di Samarkand sebagai kota pertama di dunia Islam.

Sumber-sumber kontemporer menyebutkan bahwa pasukan Timur membunuh sekitar 19 juta orang selama penaklukan mereka. Jumlah tersebut mungkin berlebihan, namun Timur tampaknya menikmati pembantaian demi kepentingannya sendiri.

Keturunan Timur

Meskipun ada peringatan kematian dari sang penakluk, lusinan putra dan cucunya segera mulai berebut takhta ketika dia meninggal.

Penguasa Timurid yang paling sukses, cucu Timur, Ulegh Beg (1393–1449, memerintah 1447–1449), memperoleh ketenaran sebagai astronom dan sarjana. Namun Ulegh bukanlah seorang administrator yang baik, dan dibunuh oleh putranya sendiri pada tahun 1449.

Garis keturunan Timur lebih beruntung di India, tempat cicitnya  Babur  mendirikan Dinasti Mughal pada tahun 1526. Mughal memerintah hingga tahun 1857 ketika Inggris mengusir mereka. ( Shah Jahan , pembangun  Taj Mahal , juga merupakan keturunan Timur.)

Reputasi Timur

Timur dianggap penting di barat karena kekalahannya atas Turki Ottoman. “Tamburlaine the Great” karya Christopher Marlowe dan “Tamerlane” karya Edgar Allen Poe adalah contoh yang bagus.

Tidak mengherankan jika masyarakat  Turki , Iran, dan Timur Tengah kurang mengingatnya.

Di Uzbekistan pasca-Soviet, Timur dijadikan pahlawan rakyat nasional. Namun, masyarakat kota-kota Uzbekistan seperti Khiva bersikap skeptis; mereka ingat bahwa dia menghancurkan kota mereka dan membunuh hampir semua penduduknya.

Sumber

  • González de Clavijo, Ruy. “Narrative of the Embassy of Ruy Gonzalez De Clavijo to the Court of Timour, at Samarcand, A.D. 1403–1406.” Trans. Markham, Clements R. London: The Hakluyt Society, 1859.
  • Marozzi, Justin. “Tamerlane: Sword of Islam, Conqueror of the World.” New York: HarperCollins, 2006.
  • Sela, Ron. “The Legendary Biographies of Tamerlane: Islam and Heroic Apocrypha in Central Asia.” Trans. Markham, Clements R. Cambridge: Cambridge University Press, 2011. 
  • Saunders, J. J. “History of the Mongol Conquests.” Philadelphia: University of Pennsylvania Press, 1971.
Tulisan Terkait: