Biografi Antonio Luna, Pahlawan Perang Filipina-Amerika

Sosok Inspiratif100 Dilihat

Mudabicara.com_ Antonio Luna (29 Oktober 1866 – 5 Juni 1899) adalah seorang tentara, ahli kimia, musisi, ahli strategi perang, jurnalis, apoteker, dan jenderal pemarah, seorang pria kompleks yang sayangnya dianggap sebagai ancaman oleh  Filipina.

Presiden pertama yang kejam Emilio Aguinaldo. Alhasil, Luna tewas bukan di medan perang Filipina-Amerika, melainkan dibunuh di jalanan Cabanatuan.

Biografi Singkat Antonio Luna

  • Dikenal : Jurnalis Filipina, musisi, apoteker, ahli kimia, dan jenderal dalam perjuangan kemerdekaan Filipina dari AS
  • Lahir : 29 Oktober 1866 di distrik Binondo Manila, Filipina
  • Orangtua : Laureana Novicio-Ancheta dan Joaquin Luna de San Pedro
  • Meninggal : 5 Juni 1899 di Cabanatuan, Nueva Ecija, Filipina
  • Pendidikan : Bachelor of Arts dari Ateneo Municipal de Manila pada tahun 1881; belajar kimia, musik, dan sastra di Universitas Santo Tomas; pemegang lisensi farmasi di Universidad de Barcelona; gelar doktor dari Universidad Central de Madrid, mempelajari bakteriologi dan histologi di Institut Pasteur di Paris
  • Karya yang DiterbitkanImpresiones  (sebagai Taga-Ilog),  Tentang Patologi Malaria (El Hematozorio del Paludismo)
  • Pasangan : Tidak ada
  • Anak-anak : Tidak ada
Baca Juga : Biografi Emilio Aguinaldo, Pemimpin Kemerdekaan Filipina

Masa muda Antonio Luna

Antonio Luna de San Pedro y Novicio-Ancheta lahir pada tanggal 29 Oktober 1866, di distrik Binondo Manila, anak bungsu dari tujuh bersaudara dari Laureana Novicio-Ancheta, seorang mestiza Spanyol, dan Joaquin Luna de San Pedro, seorang penjual keliling.

Antonio adalah seorang siswa berbakat yang belajar dengan seorang guru bernama Maestro Intong sejak usia 6 tahun dan menerima gelar Bachelor of Arts dari Ateneo Municipal de Manila pada tahun 1881 sebelum melanjutkan studinya di bidang kimia, musik, dan sastra di Universitas Santo Tomas.

Pada tahun 1890, Antonio pergi ke Spanyol untuk bergabung dengan saudaranya Juan, yang sedang belajar melukis di Madrid. Di sana, Antonio memperoleh lisensi farmasi di Universidad de Barcelona, ​​diikuti dengan gelar doktor dari Universidad Central de Madrid.

Di Madrid, ia jatuh cinta secara obsesif dengan kecantikan lokal Nelly Boustead, yang juga dikagumi oleh temannya Jose Rizal. Tapi itu sia-sia, dan Luna tidak pernah menikah.

Dia melanjutkan studi bakteriologi dan  histologi  di Institut Pasteur di Paris dan melanjutkan ke Belgia untuk melanjutkan studinya.

Selama di Spanyol, Luna telah menerbitkan makalah yang diterima dengan baik tentang malaria, sehingga pada tahun 1894 pemerintah Spanyol menunjuknya untuk menduduki jabatan sebagai spesialis penyakit menular dan tropis.

Tersapu Revolusi

Belakangan di tahun yang sama, Antonio Luna kembali ke Filipina di mana ia menjadi kepala ahli kimia di Laboratorium Kota di Manila. Dia dan saudaranya Juan mendirikan perkumpulan anggar bernama Sala de Armas di ibu kota.

Saat berada di sana, kedua bersaudara tersebut didekati untuk bergabung dengan Katipunan, sebuah organisasi revolusioner yang didirikan oleh  Andres Bonifacio  sebagai tanggapan atas pengusiran  Jose Rizal pada tahun 1892 , namun kedua bersaudara Luna menolak untuk berpartisipasi—pada tahap itu, mereka percaya pada reformasi sistem secara bertahap. daripada revolusi kekerasan melawan pemerintahan kolonial Spanyol.

Meskipun mereka bukan anggota Katipunan, Antonio, Juan, dan saudara laki-laki mereka Jose semuanya ditangkap dan dipenjarakan pada bulan Agustus 1896 ketika Spanyol mengetahui bahwa organisasi tersebut ada.

Saudara-saudaranya diinterogasi dan dibebaskan, namun Antonio dijatuhi hukuman pengasingan di  Spanyol  dan dipenjarakan di Carcel Modelo de Madrid. Juan, yang saat itu adalah seorang pelukis terkenal, menggunakan koneksinya dengan keluarga kerajaan Spanyol untuk menjamin pembebasan Antonio pada tahun 1897.

Baca Juga : Biografi Sukarno, Presiden Pertama Indonesia

Setelah pengasingan dan pemenjaraannya, dapat dimengerti bahwa sikap Antonio Luna terhadap pemerintahan kolonial Spanyol telah berubah.

Akibat perlakuan sewenang-wenang terhadap dirinya dan saudara-saudaranya serta eksekusi temannya Jose Rizal pada Desember sebelumnya, Luna siap angkat senjata melawan Spanyol.

Dalam gaya akademisnya yang khas, Luna memutuskan untuk mempelajari taktik perang gerilya, organisasi militer, dan benteng lapangan di bawah bimbingan pendidik militer terkenal  Belgi Gerard Leman sebelum dia berlayar ke Hong Kong.

Di sana, ia bertemu dengan pemimpin revolusioner di pengasingan, Emilio Aguinaldo, dan pada bulan Juli 1898 ia kembali ke Filipina untuk melakukan perlawanan sekali lagi.

Megenal Jenderal Antonio Luna

Ketika  Perang Spanyol/Amerika  hampir berakhir dan Spanyol yang kalah bersiap mundur dari Filipina  , pasukan revolusioner Filipina mengepung ibu kota Manila.

Perwira yang baru tiba, Antonio Luna, mendesak para komandan lainnya untuk mengirim pasukan ke kota untuk memastikan pendudukan bersama ketika Amerika tiba, tetapi Emilio Aguinaldo menolak, percaya bahwa perwira angkatan laut AS yang ditempatkan di Teluk Manila akan menyerahkan kekuasaan kepada Filipina pada waktunya. .

Luna mengeluh dengan getir tentang kesalahan strategis ini, serta perilaku tidak tertib pasukan Amerika setelah mereka mendarat di Manila pada pertengahan Agustus 1898.

Untuk menenangkan Luna, Aguinaldo menaikkan pangkatnya menjadi Brigadir Jenderal pada tanggal 26 September 1898, dan mengangkatnya menjadi Brigadir Jenderal. kepala operasi perang.

Jenderal Luna terus mengkampanyekan disiplin militer, organisasi, dan pendekatan yang lebih baik terhadap orang Amerika, yang kini menempatkan diri mereka sebagai penguasa kolonial baru.

Bersama  Apolinario Mabini, Antonio Luna memperingatkan Aguinaldo bahwa Amerika tampaknya tidak ingin membebaskan Filipina.

Jenderal Luna merasakan perlunya sebuah akademi militer untuk melatih pasukan Filipina dengan baik, yang sangat bersemangat dan dalam banyak kasus berpengalaman dalam perang gerilya namun hanya memiliki sedikit pelatihan militer formal.

Pada bulan Oktober 1898, Luna mendirikan Akademi Militer Filipina yang sekarang, yang beroperasi kurang dari setengah tahun sebelum Perang Filipina-Amerika pecah pada bulan Februari 1899 dan kelas-kelas ditangguhkan sehingga staf dan siswa dapat bergabung dalam upaya perang.

Perang Filipina-Amerika

Jenderal Luna memimpin tiga kompi tentara untuk menyerang Amerika di La Loma, di mana ia bertemu dengan tembakan artileri angkatan darat dan angkatan laut dari armada di  Teluk Manila. Orang Filipina menderita banyak korban.

Serangan balik Filipina pada tanggal 23 Februari membuahkan hasil tetapi gagal ketika pasukan dari Cavite menolak untuk menerima perintah dari Jenderal Luna, menyatakan bahwa mereka hanya akan mematuhi Aguinaldo sendiri.

Marah, Luna melucuti senjata tentara bandel tersebut namun terpaksa mundur.

Setelah beberapa pengalaman buruk tambahan dengan pasukan Filipina yang tidak disiplin dan klann, dan setelah Aguinaldo mempersenjatai kembali pasukan Cavite yang tidak patuh sebagai Pengawal Presiden pribadinya, Jenderal Luna yang sangat frustrasi mengajukan pengunduran dirinya kepada Aguinaldo, yang dengan enggan diterima oleh Aguinaldo.

Namun, karena perang yang berlangsung sangat buruk di Filipina selama tiga minggu berikutnya,  Aguinaldo  membujuk Luna untuk kembali dan mengangkatnya menjadi panglima tertinggi.

Luna mengembangkan dan melaksanakan rencana untuk menahan Amerika dalam waktu yang cukup lama untuk membangun basis gerilya di pegunungan.

Rencananya terdiri dari jaringan parit bambu, lengkap dengan perangkap manusia berduri dan lubang berisi ular berbisa, yang membentang di hutan dari desa ke desa.

Pasukan Filipina dapat menembaki Amerika dari Garis Pertahanan Luna ini, dan kemudian kabur ke dalam hutan tanpa membuat mereka terkena tembakan Amerika.

Konspirasi Antar Pangkat

Namun, pada akhir bulan Mei, saudara laki-laki Antonio Luna, Joaquin—seorang kolonel di tentara revolusioner—memperingatkannya bahwa sejumlah perwira lain berkonspirasi untuk membunuhnya.

Jenderal Luna memerintahkan agar banyak dari perwira ini didisiplinkan, ditangkap, atau dilucuti senjatanya dan mereka sangat membenci gayanya yang kaku dan otoriter, namun Antonio meremehkan peringatan saudaranya dan meyakinkannya bahwa Presiden Aguinaldo tidak akan mengizinkan siapa pun membunuh panglima angkatan darat. -ketua.

Sebaliknya, Jenderal Luna menerima dua telegram pada tanggal 2 Juni 1899. Yang pertama memintanya untuk ikut melakukan serangan balik terhadap Amerika di San Fernando, Pampanga dan yang kedua dari Aguinaldo, memerintahkan Luna ke ibu kota baru, Cabanatuan, Nueva Ecija, sekitar 120 kilometer di utara Manila, tempat pemerintahan revolusioner Filipina sedang membentuk kabinet baru.

Selalu berambisi, dan berharap diangkat menjadi Perdana Menteri, Luna memutuskan untuk pergi ke Nueva Ecija dengan pengawalan kavaleri sebanyak 25 orang. Namun karena kendala transportasi, Luna tiba di Nueva Ecija hanya ditemani dua perwira lainnya, Kolonel Roman dan Kapten Rusca, dengan pasukan yang tertinggal.

Kematian Antonio Luna

Pada tanggal 5 Juni 1899, Luna pergi sendirian ke kantor pusat pemerintah untuk berbicara dengan Presiden Aguinaldo tetapi malah bertemu dengan salah satu musuh lamanya di sana—seorang pria yang pernah dilucuti senjatanya karena pengecut, yang memberitahunya bahwa pertemuan tersebut dibatalkan dan Aguinaldo dibatalkan.

luar kota. Marah, Luna mulai berjalan kembali menuruni tangga ketika sebuah tembakan senapan terdengar di luar.

Luna berlari menuruni tangga, di mana dia bertemu dengan salah satu petugas Cavite yang dia pecat karena pembangkangan. Petugas itu memukul kepala Luna dengan bolonya dan tak lama kemudian pasukan Cavite mengerumuni jenderal yang terluka itu, menikamnya. Luna mengeluarkan pistolnya dan menembak, tapi dia meleset dari penyerangnya. Dia meninggal pada usia 32 tahun.

Warisan Antonio Luna

Saat pengawal Aguinaldo membunuh jenderalnya yang paling cakap, presiden sendiri mengepung markas besar Jenderal Venacio Concepcion, sekutu jenderal yang terbunuh tersebut. Aguinaldo kemudian memecat perwira dan anak buah Luna dari Angkatan Darat Filipina.

Bagi Amerika, pertempuran internal ini adalah sebuah anugerah. Jenderal James F. Bell mencatat bahwa Luna “adalah satu-satunya jenderal yang dimiliki tentara Filipina” dan pasukan Aguinaldo menderita kekalahan telak setelah kekalahan telak setelah pembunuhan Antonio Luna.

Aguinaldo menghabiskan sebagian besar waktunya selama 18 bulan berikutnya dalam kemunduran, sebelum ditangkap oleh Amerika pada tanggal 23 Maret 1901.

Sumber

  • Jose, Vivencio R. “Kebangkitan dan Kejatuhan Antonio Luna.” Perusahaan Penerbitan Surya, 1991.
  • Reyes, Raquel AG “Kesan Antonio Luna.” Cinta, Gairah dan Patriotisme: Seksualitas dan Gerakan Propaganda Filipina, 1882–1892. Singapura dan Seattle : NUS Press dan University of Washington Press, 2008. 84–114.
  • Santiago, Luciano PR “ Dokter Farmasi Filipina Pertama (1890–93) .” Suku Tahunan Kebudayaan dan Masyarakat Filipina  22.2, 1994. 90–102.
Tulisan Terkait: