Sun Tzu dan Buku The Art of War

Sosok Inspiratif111 Dilihat

Mudabicara.com_ Sun Tzu dan  Seni Perangnya  dipelajari dan dikutip dalam kursus strategi militer dan ruang rapat perusahaan di seluruh dunia. Hanya ada satu masalah – kami tidak yakin Sun Tzu benar-benar ada!

Tentu saja, seseorang menulis buku berjudul  The Art of War  beberapa abad sebelum Masehi. Buku itu memiliki suara yang tunggal, jadi kemungkinan besar merupakan karya satu penulis dan bukan kompilasi.

Penulis tersebut juga tampaknya memiliki pengalaman praktis yang signifikan dalam memimpin pasukan ke medan perang.

Baca Juga : Biografi Zheng He, Laksamana Tiongkok

Demi mempermudah, kami akan menyebut penulisnya Sun Tzu. (Kata “Tzu” adalah sebuah gelar, yang setara dengan “tuan” atau “tuan”, dan bukan sebuah nama – inilah sumber dari sebagian ketidakpastian kita.)

Kisah Awal Sun Tzu

Menurut catatan tradisional, Sun Tzu lahir pada tahun 544 SM, pada akhir  Periode Musim Semi dan Musim Gugur  Dinasti  Zhou (722-481 SM).

Bahkan dua sumber tertua yang diketahui tentang kehidupan Sun Tzu berbeda mengenai tempat kelahirannya. Qian Sima, dalam  Catatan Sejarawan Agung, mengklaim bahwa Sun Tzu berasal dari Kerajaan Wu, sebuah negara pesisir yang menguasai muara Sungai Yangtze selama Periode Musim Semi dan Musim Gugur.

Sebaliknya,  Sejarah Musim Semi dan Musim Gugur  Kerajaan Lu menyatakan bahwa Sun Tzu lahir di Negara Bagian Qi, sebuah kerajaan pesisir utara yang terletak kira-kira di Provinsi Shandong modern.

Sejak sekitar tahun 512 SM, Sun Tzu mengabdi pada Kerajaan Wu sebagai jenderal angkatan darat dan ahli strategi. Keberhasilan militernya mengilhami dia untuk menulis  The Art of War, yang menjadi populer di kalangan ahli strategi dari tujuh kerajaan yang bersaing selama Periode Negara-Negara Berperang (475-221 SM).

Sejarah Direvisi

Selama berabad-abad, sejarawan Tiongkok dan Barat telah mempertimbangkan kembali tanggal-tanggal Sima Qian untuk kehidupan Sun Tzu.

Sebagian besar setuju bahwa berdasarkan kata-kata spesifik yang ia gunakan, dan senjata medan perang seperti  busur, serta taktik yang ia gambarkan,  The Art of War  tidak mungkin ditulis pada awal 500 SM.

Selain itu, komandan tentara selama Periode Musim Semi dan Musim Panas umumnya adalah raja sendiri atau kerabat dekat mereka – tidak ada “jenderal profesional”, seperti yang terlihat pada Sun Tzu, hingga Periode Negara-Negara Berperang.

Baca Juga : Biografi Marco Polo, Pedagang dan Penjelajah

Di sisi lain, Sun Tzu tidak menyebut kavaleri, yang muncul dalam peperangan Tiongkok sekitar tahun 320 SM. Maka, kemungkinan besar  The Art of War  ditulis sekitar tahun 400 dan 320 SM.

Sun Tzu mungkin adalah seorang jenderal Periode Negara-Negara Berperang, aktif sekitar seratus atau seratus lima puluh tahun setelah tanggal yang diberikan oleh Qian Sima.

Warisan Sun Tzu

Siapa pun dia, dan kapan pun dia menulis, Sun Tzu mempunyai pengaruh besar terhadap para pemikir militer selama dua ribu tahun terakhir dan lebih.

Tradisi menolak bahwa kaisar pertama Tiongkok yang bersatu,  Qin Shi Huangdi , mengandalkan  Seni Perang  sebagai panduan strategis ketika ia menaklukkan negara-negara yang bertikai lainnya pada tahun 221 SM.

Selama  Pemberontakan An Lushan  (755-763 M) di Tang Cina, para pejabat yang melarikan diri membawa buku Sun Tzu ke  Jepang , di mana buku tersebut sangat mempengaruhi   peperangan samurai.

Tiga pemersatu Jepang,  Oda NobunagaToyotomi Hideyoshi , dan Tokugawa Ieyasu, dikatakan telah mempelajari buku tersebut pada akhir abad keenam belas.

Pelajar yang lebih baru mengenai strategi Sun Tzu termasuk para perwira Union yang digambarkan di sini selama  Perang Saudara Amerika  (1861-65); Pemimpin Komunis Tiongkok  Mao ZedongHo Chi Minh , yang menerjemahkan buku tersebut ke dalam bahasa Vietnam; dan kadet perwira Angkatan Darat AS di West Point hingga hari ini.

Sumber 

Lu Buwei. Sejarah Lu Buwei , trans. John Knoblock dan Jeffrey Riege, Stanford: Stanford University Press, 2000.

Qian Sima. Catatan Juru Tulis Agung: Memoar Han Tiongkok , trans. Tsai Fa Cheng, Bloomington, IN: Indiana University Press, 2008.

Sun Tzu. Seni Bergambar Perang: Terjemahan Definitif Bahasa Inggris , trans. Samuel B.Griffith, Oxford: Oxford University Press, 2005.

Tulisan Terkait: