Mengenal Chiang Kai-shek, Sang Revolusiner dan Pemimpin Militer Tiongkok

Sosok Inspiratif241 Dilihat

Mudabicara.com_ Chiang Kai-shek (1887 hingga 1975), juga dikenal sebagai Generalissimo, adalah seorang pemimpin politik dan militer Tiongkok yang menjabat sebagai kepala Republik  Tiongkok  dari tahun 1928 hingga 1949.

Setelah dipaksa dari kekuasaan dan diasingkan oleh  Komunis Tiongkok  setelah  Perang Dunia II , Chiang Kai-shek terus menjabat sebagai presiden Republik  Tiongkok di Taiwan .

Biografi Singkat Chiang Kai-shek

Chiang Kai-shek

  • Juga Dikenal Sebagai : ¬†Generalissimo
  • Dikenal Untuk : Pemimpin militer dan politik Tiongkok dari tahun 1928 hingga 1975
  • Lahir : 31 Oktober 1887 di Xikou, Provinsi Zhejiang, Tiongkok
  • Meninggal : 5 April 1975 di Taipei, Taiwan
  • Orangtua : ¬†Jiang Zhaocong (ayah) dan Wang Caiyu (ibu)
  • Pendidikan : ¬†Akademi Militer Baoding, Sekolah Persiapan Akademi Angkatan Darat Kekaisaran Jepang
  • Prestasi Utama : Bersama Sun Yat-sen, mendirikan partai politik Kuomintang (KMT). Di pengasingan, Direktur Jenderal pemerintahan Kuomintang di Taiwan
  • Penghargaan dan Kehormatan Utama : Diakui sebagai salah satu dari Empat Besar pemenang Perang Dunia II yang bersekutu
  • Pasangan : Mao Fumei, Yao Yecheng, Chen Jieru, Soong Mei-ling
  • Anak-anak : Chiang Ching-kuo (putra), Chiang Wei-kuo (putra angkat)
  • Kutipan Penting : ‚ÄúAda tiga faktor penting dalam semua aktivitas manusia: roh, materi, dan tindakan.‚ÄĚ

Pada tahun 1925, Chiang Kai-shek menggantikan  Sun Yat-sen  sebagai pemimpin Partai Nasionalis Tiongkok, yang dikenal sebagai Kuomintang, atau KMT. Sebagai ketua KMT, Chiang Kai-shek mengusir cabang partai komunis dan berhasil mempersatukan Tiongkok.

Di bawah kepemimpinan Chiang Kai-shek, KMT fokus pada pencegahan penyebaran  Komunisme  di Tiongkok dan memerangi meningkatnya agresi Jepang. Ketika Amerika Serikat  menyatakan perang terhadap Jepang  pada tahun 1941, Chiang dan Tiongkok bersumpah setia dan membantu Sekutu.

Pada tahun 1946, kekuatan Komunis yang dipimpin oleh  Mao Zedong , alias Ketua Mao, menggulingkan Chiang dan mendirikan Republik Rakyat Tiongkok.

Baca Juga : Mengenal Kim Jung-un, Sang Diktator Korea Utara

Dari tahun 1949 hingga kematiannya pada tahun 1975, Chiang Kai-shek yang diasingkan terus memimpin pemerintahan KMT di Taiwan, yang diakui oleh PBB sebagai pemerintahan sah Tiongkok.

Kehidupan Awal Sang Revolusioner Tiongkok

Chiang Kai-shek lahir pada tanggal 31 Oktober 1887, di Xikou, sebuah kota yang sekarang berada di provinsi Zhejiang, Republik Rakyat Tiongkok, dari keluarga pedagang dan petani kaya.

Pada tahun 1906, pada usia 19 tahun, ia memulai persiapan karir militernya di Akademi Militer Paoting di Tiongkok Utara, kemudian bertugas di tentara Jepang dari tahun 1909 hingga 1911, di mana ia mengadopsi cita-cita Spartan para prajurit Samurai  Jepang .

Di Tokyo, Chiang Kai-shek bergabung dengan sekelompok pemuda revolusioner yang berencana menggulingkan Dinasti Qing di Tiongkok yang dikuasai oleh  klan Manchu .

Ketika Revolusi Qing tahun 1911 pecah, Chiang kembali ke Tiongkok di mana ia mengambil bagian dalam pertempuran yang berhasil  menggulingkan Manchu  pada tahun 1912.

Dengan jatuhnya tatanan dinasti terakhir Tiongkok, Chiang bergabung dengan kaum revolusioner republik lainnya untuk menentang mantan jenderal Dinasti Qing, Yuan. Shikai, presiden baru Tiongkok, dan akhirnya menjadi kaisar.

Asosiasi Dengan Sun Yat-sen

Setelah upaya untuk menggulingkan Yuan Shikai gagal pada tahun 1913, Chiang membantu mendirikan partai Kuomintang (KMT).

Sebagian besar menarik diri dari kehidupan publik dari tahun 1916 hingga 1917, ia tinggal di Shanghai di mana ia dilaporkan menjadi anggota sindikat kejahatan keuangan terorganisir yang dikenal sebagai Qing Bang, atau Green Gang. Kembali ke kehidupan publik pada tahun 1918, Chiang memulai hubungan politik yang erat dengan pemimpin KMT yang berpengaruh, Sun Yat-sen.

Mencoba mengatur ulang KMT menurut garis komunis, Sun Yat-sen mengirim Chiang ke Uni Soviet pada tahun 1923 untuk mempelajari kebijakan dan taktik Tentara Merahnya.

Baca Juga : Mengenal Teori Hermeneutika Hans Georg Gadamer

Setelah kembali ke Tiongkok, ia diangkat menjadi komandan Akademi Militer Whampoa dekat Kanton. Ketika penasihat militer Soviet berdatangan ke Kanton untuk mengajar di Whampoa, komunis Tiongkok diterima di KMT untuk pertama kalinya.

Pemimpin KMT yang Anti-Komunis

Ketika Sun Yat-sen meninggal pada tahun 1925, Chiang mewarisi kepemimpinan KMT dan mulai berusaha membendung pengaruh komunis Tiongkok yang berkembang pesat di dalam partai tersebut tanpa kehilangan dukungan dari pemerintah dan militer Soviet.

Dia berhasil sampai tahun 1927, ketika melalui kudeta yang kejam, dia mengusir komunis dari KMT dan membubarkan serikat buruh Tiongkok yang mereka dirikan.

Berharap pembersihan komunisnya akan menyenangkan Presiden AS  Calvin Coolidge , Chiang berhasil menjalin hubungan yang lebih erat antara Tiongkok dan pemerintah AS. 

Chiang sekarang terus menyatukan kembali Tiongkok. Sebagai panglima tertinggi tentara revolusioner Nasionalis, ia mengarahkan serangan besar-besaran terhadap panglima perang suku utara pada tahun 1926.

Pada tahun 1928, pasukannya menduduki ibu kota di Beijing dan mendirikan pemerintahan pusat Nasionalis baru di Nanking yang dipimpin oleh Chiang.

Insiden Xi’an dan Perang Dunia II

Pada tahun 1935, bahkan ketika Kekaisaran Jepang mengancam akan menduduki Tiongkok Timur Laut, Chiang dan KMT-nya terus fokus memerangi Komunis di Tiongkok dibandingkan ancaman eksternal Jepang.

Pada bulan Desember 1936, Chiang ditangkap oleh dua jenderalnya sendiri dan disandera di Provinsi Xi’an Tiongkok dalam upaya memaksa KMT mengubah kebijakannya mengenai Jepang.

Ditahan selama dua minggu, Chiang dibebaskan setelah setuju untuk secara aktif mempersiapkan pasukannya untuk berperang dengan Jepang dan membentuk aliansi setidaknya sementara dengan komunis Tiongkok untuk membantu melawan penjajah Jepang.

Dengan  pembantaian Jepang yang mengerikan di Nanking  pada tahun 1937, perang habis-habisan antara kedua negara pun meletus. Chiang dan pasukannya membela Tiongkok sendirian hingga tahun 1941, ketika AS dan Sekutu lainnya menyatakan perang terhadap Jepang.

Pasca Perang Dunia II dan Taiwan

Meskipun Tiongkok mendapat tempat terhormat di antara Empat Besar pemenang Perang Dunia II, pemerintahan Chiang mulai mengalami pembusukan ketika melanjutkan perjuangan sebelum perang melawan komunis dalam negeri.

Pada tahun 1946, perang saudara kembali terjadi dan pada tahun 1949, komunis telah menguasai benua Tiongkok dan mendirikan Republik Rakyat Tiongkok.

 

Chiang Kai-Shek dengan Franklin D. Roosevelt dan Winston Churchill
 1943-Kairo, Mesir: Presiden Roosevelt duduk di luar selama Konferensi Kairo bersama Tuan dan Nyonya Chiang Kai Shek, dan Winston Churchill.  Arsip Bettmann / Gambar Getty

Diasingkan ke provinsi Taiwan, Chiang, bersama dengan sisa pasukan Nasionalisnya mendirikan kediktatoran yang lemah di pulau itu. Selama dua dekade berikutnya, Chiang mereformasi Partai Nasionalisnya, dan dengan bantuan Amerika yang melimpah, Taiwan memulai transisi menuju perekonomian yang modern dan sukses.

Pada tahun 1955, AS setuju untuk membela pemerintahan Nasionalis Chiang di Taiwan dari ancaman komunis di masa depan. Namun, pakta tersebut melemah pada awal tahun 1970an dengan membaiknya hubungan antara AS dan Republik Rakyat Tiongkok.

Pada tahun 1979, empat tahun setelah kematian Chiang, AS akhirnya memutuskan hubungan diplomatik dengan Taiwan guna menjalin hubungan penuh dengan Republik Rakyat Tiongkok.

Kehidupan pribadi

Chiang memiliki empat istri semasa hidupnya: Mao Fumei, Yao Yecheng, Chen Jieru, dan Soong Mei-ling. Chiang memiliki dua putra: Chiang Ching-Kuo dengan Mao Fumei, dan Chiang Wei-Kuo, yang ia adopsi bersama Yao Yecheng.

Kedua putranya kemudian memegang posisi penting politik dan militer di pemerintahan Kuomintang di Taiwan.

Lahir dan dibesarkan sebagai seorang penganut Buddha, Chiang berpindah agama menjadi Kristen ketika ia menikahi istri keempatnya, Soong Mei-ling, yang populer dipanggil ‚ÄúNyonya Chiang‚ÄĚ pada tahun 1927.

Chiang Kai-shek menghabiskan sisa hidupnya sebagai seorang Metodis yang taat.

Kematian

Beberapa bulan setelah menderita serangan jantung dan pneumonia, Chiang meninggal karena kerusakan jantung dan gagal ginjal pada tanggal 5 April 1975, di Taipei pada usia 87 tahun.

Saat ia berduka selama lebih dari sebulan di Taiwan, surat kabar yang dikelola pemerintah Komunis di daratan Tiongkok secara singkat mencatat kematiannya dengan judul sederhana ‚ÄúChiang Kai-shek Telah Meninggal.‚ÄĚ

Saat ini, Chiang Kai-shek dimakamkan bersama putranya Chiang Ching-Kuo di Pemakaman Militer Gunung Wuzhi di Xizhi, Kota Taipei.

Tulisan Terkait: