Apa Itu Aristokrasi? Pengertian dan Contohnya

Ilmu Politik502 Dilihat

Mudabicara.com_ Aristokrasi adalah suatu bentuk pemerintahan di mana rakyat diperintah oleh sekelompok kecil orang yang mempunyai hak istimewa yang disebut bangsawan.

Meskipun aristokrasi mirip dengan oligarki karena mereka menempatkan kekuasaan di tangan segelintir orang, kedua jenis pemerintahan ini berbeda dalam beberapa hal utama.

Dulunya merupakan bentuk pemerintahan yang paling umum, aristokrasi elit telah memerintah negara-negara besar termasuk Inggris, Rusia, dan Prancis sepanjang sejarah mereka.

Poin Penting: Aristokrasi

  • Aristokrasi adalah suatu bentuk pemerintahan di mana kekuasaan politik dipegang oleh segelintir orang yang memiliki hak istimewa yang disebut bangsawan atau bangsawan.
  • Berasal dari kata Yunani yang berarti ‚Äúmemerintah oleh yang terbaik‚ÄĚ, bangsawan dianggap paling memenuhi syarat untuk memerintah karena keunggulan moral dan intelektual mereka.
  • Bangsawan biasanya mewarisi gelar bangsawan, kekuasaan, dan hak istimewa, tetapi juga dapat diangkat menjadi bangsawan oleh seorang raja.
  • Selama berabad-abad, jenis pemerintahan yang paling umum, aristokrasi sebagai sistem kekuasaan politik menghilang setelah Perang Dunia I.
Baca Juga : Apa Itu Perbedaan Antara Komunisme dan Sosialisme? Ini Jawabannya

Apa Itu Definisi Aristokrasi?

Istilah aristokrasi berasal dari kata Yunani aristokratia, yang berarti ‚Äúmemerintah oleh yang terbaik‚ÄĚ, yaitu individu yang dianggap paling memenuhi syarat untuk memerintah masyarakat karena keunggulan moral dan intelektual mereka.

Istilah aristokrasi mungkin berlaku tidak hanya untuk kelas penguasa dalam pemerintahan tetapi juga untuk kelas sosial tertinggi dalam masyarakat tertentu.

Memegang gelar kehormatan, seperti Duke, Duchess, Baron, atau Baroness, anggota kelas aristokrat menikmati kekuasaan politik serta prestise sosial dan ekonomi.

Karakteristik yang paling membedakan dari aristokrasi politik dan sosial adalah metode yang digunakan oleh elit untuk memilih beberapa anggota.

Seringkali, bangsawan mewarisi posisi mereka, seringkali melalui garis keturunan keluarga selama berabad-abad. Metode ini mencerminkan keyakinan kuno namun tidak berdasar bahwa anggota beberapa keluarga secara genetik lebih cocok untuk memerintah dibandingkan yang lain.

Bangsawan, khususnya di pemerintahan, dapat dipilih berdasarkan kecerdasan superior mereka dan kemampuan kepemimpinan yang terbukti. Bangsawan juga dapat dipilih berdasarkan keinginannya‚ÄĒpemberian pangkat tinggi oleh raja kepada individu yang telah memberikan pelayanan terbaik kepada mereka.

Yang terakhir, posisi dalam aristokrasi mungkin semata-mata didasarkan pada kekayaan pribadi, baik yang diperoleh atau diwariskan.

Dalam aristokrasi berbasis kekayaan, anggota kelas ekonomi rendah tidak memiliki peluang untuk memperoleh kekuasaan politik, tidak peduli seberapa besar kecerdasan atau prestasi mereka.

Di zaman modern, keanggotaan dalam kelas penguasa aristokrat mungkin didasarkan pada keturunan, kekayaan, status militer atau agama, pendidikan, atau kombinasi dari atribut serupa.

Baca Juga : 5 Konsep Dasar Ilmu Politik: Pengertian dan Ruang Lingkupnya

Dalam kasus-kasus ini, masyarakat dari kelas biasa tidak diperbolehkan untuk berpartisipasi dalam pemerintahan aristokrat, karena mereka berada dalam demokrasi perwakilan atau monarki parlementer .

Aristokrasi vs Oligarki

Aristokrasi dan oligarki keduanya merupakan bentuk pemerintahan di mana masyarakat diatur oleh sekelompok kecil orang.

Namun, ada beberapa perbedaan utama. Yang paling penting, meskipun aristokrasi ‚Äúdiperintah oleh yang terbaik‚ÄĚ, oligarki adalah ‚Äúdiperintah oleh segelintir orang‚ÄĚ.

Bangsawan terdiri dari individu-individu yang dianggap paling cocok untuk memerintah karena kebangsawanan mereka‚ÄĒtingkat superioritas moral dan intelektual yang diasumsikan diturunkan secara genetik melalui garis keluarga.

Oligarki, di sisi lain, terdiri dari orang-orang yang lebih kaya dan berkuasa dibandingkan masyarakat lainnya. Dalam kata-kata Aristoteles, ‚Äú‚Ķdi mana pun orang memerintah karena kekayaannya, entah jumlah mereka sedikit atau banyak, itu adalah oligarki.‚ÄĚ

Karena posisi mereka biasanya dijamin melalui warisan, bangsawan cenderung bertindak demi kepentingan terbaik masyarakat.

Sebaliknya, kaum oligarki, yang statusnya bergantung pada mempertahankan tingkat kekayaan mereka saat ini, cenderung bertindak berdasarkan kepentingan ekonomi mereka sendiri.

Dalam hal ini, oligarki sering dikaitkan dengan korupsi, penindasan, dan tirani.

Sejarah Aristokrasi?

Pertama kali dipahami di Yunani Kuno oleh filsuf Aristoteles , aristokrasi tumbuh menjadi bentuk kekuasaan pemerintahan yang dominan di seluruh Eropa. Dalam aristokrasi abad pertengahan ini , para bangsawan dipilih hanya karena mereka dianggap paling cocok untuk memerintah dan memimpin komunitas tertentu.

Ketika masyarakat tumbuh lebih besar dan lebih beragam secara ekonomi pada akhir Abad Pertengahan (1300-1650 M), masyarakat mulai menuntut lebih dari sekedar kepemimpinan dari kelas penguasa.

Setelah peristiwa-peristiwa penting seperti Perang Seratus Tahun , Renaisans Italia , dan Perang Mawar , kebajikan seperti keberanian, kemuliaan, moralitas, dan kesopanan menjadi semakin penting bagi status sosial seseorang.

Pada akhirnya, kekuasaan dan hak istimewa yang diberikan kepada aristokrasi hanya dimiliki oleh segelintir pemimpin sosial dan pahlawan militer terkemuka.

Revolusi Perancis pada tahun 1789 menandai awal dari berakhirnya aristokrasi terkuat di dunia karena banyak bangsawan kehilangan tanah dan kekuasaan mereka.

Pada awal abad ke-18, kemakmuran yang diciptakan oleh Revolusi Industri di Eropa memungkinkan banyak pengusaha kaya untuk membeli jalan mereka menuju dunia bangsawan.

Namun, ketika kelas menengah mulai menjadi lebih makmur setelah tahun 1830-an, semakin banyak bangsawan yang kehilangan dominasi atas kekayaan, dan dengan demikian, kekuasaan politik mereka.

Pada akhir abad ke-19, kaum bangsawan masih mempertahankan kendali politik yang berbahaya di Inggris Raya, Jerman, Austria, dan Rusia. Namun, pada tahun 1920, kendali tersebut sebagian besar hilang akibat Perang Dunia I.

Baca Juga : Mengenal Perbedaan Totalitarianisme, Otoritarianisme, dan Fasisme? Ini Jawabannya!

Contoh Negara Aristokrasi

Meskipun aristokrasi sosial masih ada di sebagian besar negara saat ini, mereka hanya mempunyai sedikit pengaruh politik.¬†Sebaliknya, ‚Äúzaman keemasan‚ÄĚ pemerintahan aristokrat yang telah lama berlalu paling baik dilambangkan dengan aristokrasi di Inggris, Rusia, dan Perancis.

1. Britania Raya

Meskipun telah kehilangan sebagian besar kekuatan politik monarki aslinya, aristokrasi Inggris terus berkembang hingga saat ini sebagaimana tercermin dalam sejarah Keluarga Kerajaan Inggris .

Sekarang dikenal sebagai ‚Äúsistem kebangsawanan‚ÄĚ, aristokrasi Inggris dimulai pada akhir Penaklukan Norman pada tahun 1066, ketika William Sang Penakluk ‚ÄĒ Raja William I ‚ÄĒ membagi tanah menjadi rumah-rumah bangsawan yang diawasi oleh bangsawan bangsawan Norman, yang sering juga menjabat sebagai raja. penasihat terdekat.

Pada pertengahan abad ke-13, Raja Henry III mengumpulkan para baron untuk membentuk dasar dari apa yang sekarang dikenal sebagai House of Lords atau House of Peers. Pada abad ke-14, House of Commons, dengan perwakilan terpilih dari kota-kota dan wilayah, bergabung dengan bangsawan turun-temurun di House of Lords untuk membentuk Parlemen Inggris.

Keanggotaan dalam aristokrasi Inggris terus ditentukan oleh sistem turun-temurun hingga akhir tahun 1950-an ketika digantikan oleh penciptaan sistem ‚Äúsesama kehidupan‚ÄĚ yang ada saat ini.¬†Ditunjuk oleh Mahkota, rekan hidup adalah anggota aristokrasi yang posisinya tidak dapat diwariskan.

2. Rusia

Bangsawan Rusia muncul pada abad ke-14 dan memegang jabatan kekuasaan dalam pemerintahan monarki Rusia hingga Revolusi Rusia tahun 1917 .

Pada abad ke-17, para pangeran, bangsawan, dan bangsawan aristokrasi Rusia lainnya merupakan mayoritas pemilik tanah.

Dengan kekuatan ini, mereka menjadikan pasukan darat mereka sebagai kekuatan militer utama Kekaisaran Rusia. Pada tahun 1722, Tsar Peter Agung mengubah sistem kenaikan pangkat menjadi anggota aristokrasi dari sistem yang didasarkan pada warisan leluhur menjadi sistem yang didasarkan pada nilai pengabdian aktual yang diberikan kepada monarki.

Pada tahun 1800-an, kekayaan dan pengaruh bangsawan Rusia telah berkurang karena gaya hidup mereka yang boros dan pengelolaan perkebunan yang buruk ditambah dengan serangkaian undang-undang yang membatasi kekuasaan politik mereka.

Semua kelas bangsawan dan aristokrasi Rusia dihapuskan setelah Revolusi 1917. Banyak keturunan mantan bangsawan Rusia tetap tinggal di Rusia, hidup sebagai pedagang, warga negara biasa, atau bahkan petani, sementara beberapa orang keturunan budak‚ÄĒseperti ayah¬†Vladimir Lenin ‚ÄĒmendapatkan status formal.

kaum bangsawan. Banyak anggota aristokrasi yang meninggalkan Rusia setelah Revolusi menetap di Eropa dan Amerika Utara di mana mereka mendirikan asosiasi yang didedikasikan untuk melestarikan warisan budaya mereka.

3. Perancis

Muncul pada Abad Pertengahan, kaum bangsawan dalam aristokrasi Prancis tetap berkuasa hingga Revolusi Prancis yang berdarah pada tahun 1789.

Meskipun keanggotaan dalam aristokrasi Prancis sebagian besar diwariskan, beberapa bangsawan diangkat oleh monarki, membeli gelar mereka, atau memperoleh keanggotaan melalui pernikahan.

Anggota aristokrasi Perancis menikmati hak dan keistimewaan eksklusif, termasuk hak untuk berburu, memakai pedang, dan memiliki tanah.

Bangsawan juga dibebaskan dari pembayaran pajak properti. Selain itu, posisi agama, sipil, dan militer tertentu diperuntukkan bagi bangsawan. Sebagai imbalannya, bangsawan diharapkan untuk menghormati, mengabdi, dan menasihati raja, serta bertugas di militer.

Setelah hampir musnah selama Revolusi 1789, aristokrasi Perancis dipulihkan pada tahun 1805 sebagai kelas elit tetapi dengan hak istimewa yang sangat terbatas.

Namun, setelah Revolusi tahun 1848, semua hak istimewa bangsawan dihapuskan secara permanen. Gelar-gelar warisan tanpa hak istimewa terus diberikan hingga tahun 1870.

Saat ini, keturunan bangsawan Prancis yang bersejarah mempertahankan gelar leluhur mereka hanya sebagai kebiasaan sosial.

Tulisan Terkait: