Apa Itu Teori Domino? Pengertian dan Sejarahnya

Ilmu Politik187 Dilihat

Mudabicara.com_ Teori Domino merupakan metafora penyebaran komunisme, seperti yang diungkapkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Dwight D. Eisenhower dalam konferensi pers tanggal 7 April 1954.

Amerika Serikat telah terguncang dengan “kekalahan” Tiongkok ke pihak komunis pada tahun 1949. Kekalahan tersebut akibat dari kemenangan Mao Zedong dan Tentara Pembebasan Rakyat atas Nasionalis pimpinan Chiang Kai-shek dalam Perang Saudara Tiongkok.

Di sisi lain, peristiwa ituĀ terjadi setelah berdirinya negara komunis Korea Utara pada tahun 1948 yang mengakibatkan Perang KoreaĀ (1950-1953).

Baca Juga :Ā Apa Itu Imperialisme? Pengertian, Jenis, Perkembangan dan Contohnya

Nah! kali ini mudabicara akan mengulas lebih dalam tentang teori domino. Selengkapnya simak ulasan berikut ini:

Apa itu Teori Domino?

Dalam konferensi pers Presiden Amerika Serikat Eisenhower menyatakan keprihatinannya bahwa komunisme dapat menyebar ke seluruh Asia dan bahkan ke Australia dan Selandia Baru.

Seperti yang dijelaskan Eisenhower, ketika domino pertama jatuh (artinya Tiongkok), “Apa yang akan terjadi pada domino terakhir adalah kepastian bahwa domino ini akan berlalu dengan sangat cepat, Asia, bagaimanapun juga, telah kehilangan sekitar 450 juta penduduknya karena kediktatoran Komunis, dan kami tidak mampu menanggung kerugian yang lebih besar.”

Eisenhower khawatir bahwa Komunisme pasti akan menyebar keĀ ThailandĀ dan seluruh Asia Tenggara jika ia berhasil melewati “rantai pertahanan kepulauanĀ Jepang, Formosa (Taiwan),Ā Filipina dan ke arah selatan.”

Dia kemudian menyebutkan dugaan ancaman terhadap Australia dan Selandia Baru.

Dalam peristiwa tersebut, tidak ada satupun dari ā€œrantai pertahanan pulauā€ yang menjadi komunis, tetapi sebagian Asia Tenggara menjadi komunis.

Ketika perekonomian mereka dirusak oleh eksploitasi kekaisaran Eropa selama beberapa dekade, dan dengan budaya yang lebih mengutamakan stabilitas dan kemakmuran masyarakat dibandingkan perjuangan individu.

Para pemimpin negara seperti Vietnam, Kamboja , dan Laos memandang komunisme sebagai cara yang berpotensi untuk membangun kembali komunisme negaranya sebagai negara yang merdeka.

Eisenhower dan para pemimpin Amerika kemudian, termasukĀ Ā Richard Nixon , menggunakan teori domino untuk membenarkan intervensi AS di Asia Tenggara, termasuk eskalasi Perang Vietnam.

Baca Juga :Ā Apa Itu Sosialisme? Pengertian dan Contohnya

Meskipun Vietnam Selatan yang anti-komunis dan sekutu Amerika mereka kalah dalam Perang Vietnam dari pasukan komunis tentara Vietnam Utara dan VietĀ  Cong, kejatuhan domino berhenti setelah Kamboja danĀ Laos.Ā Australia dan Selandia Baru tidak pernah mempertimbangkan untuk menjadi negara komunis.

Apakah Komunisme “Menular”?

Teori Domino pada dasarnya merupakan teori penularan ideologi politik. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa negara-negara beralih ke komunisme karena mereka ā€œtertularā€ dari negara tetangga seolah-olah itu adalah virus.

Dalam beberapa hal, hal ini bisa saja terjadi, sebuah negara yang sudah menjadi komunis bisa saja mendukung pemberontakan komunis di negara tetangganya.

Dalam kasus yang lebih ekstrim, seperti Perang Korea, sebuah negara komunis mungkin secara aktif menyerang negara tetangganya yang kapitalis dengan harapan dapat menaklukkan negara tersebut dan menambahkannya ke dalam kelompok komunis.

Namun, Teori Domino nampaknya mengemukakan keyakinan bahwa berada dekat dengan negara komunis berarti “tak terhindarkan” bahwa suatu negara akan terinfeksi komunisme.

Baca Juga :Ā Apa itu Kapitalisme? Pengertian dan Cirinya

Mungkin inilah sebabnya Eisenhower percaya bahwa negara-negara kepulauan akan relatif lebih mampu melawan ide-ide Marxis/Leninis atau Maois.

Namun, ini adalah pandangan yang sangat sederhana tentang bagaimana suatu negara mengadopsi ideologi baru. Jika komunisme menyebar seperti flu biasa, dengan teori ini Kuba seharusnya bisa menghindarinya.

Tulisan Terkait: