Biografi Michael Bloomberg, Pengusaha dan Politisi Amerika

Sosok Inspiratif110 Dilihat

Mudabicara.com_ Michael Bloomberg lahir merupakan seorang pengusaha, dermawan dan politikus Amerika Serikat. Karir politiknya dari tahun 2002 hingga 2013 menjabat sebagai walikota New York City ke-108.

Pada bulan November 2019 Ia mengumumkan pencalonan untuk pemilihan presiden Amerika Serikat tahun 2020 sebelum akhirnya menangguhkan pencalonannya pada tanggal 4 Maret 2020.

Sebagai salah satu pendiri, CEO, dan pemilik mayoritas Bloomberg LP, Michael Bloomberg dilaporkan memiliki kekayaan bersih sebesar $54,1 miliar pada November 2019.

Baca Juga : Biografi Ernesto Che Guevara, Pemimpin Revolusioner

Info Singkat Tentang Michael Bloomberg

Michael Bloomberg

  • Dikenal Untuk : Pengusaha bisnis, walikota New York City selama tiga periode, dan kandidat presiden tahun 2020
  • Lahir: 14 Februari 1942 di Boston, Massachusetts
  • Orangtua: William Henry Bloomberg dan Charlotte (Rubens) Bloomberg
  • Pendidikan: Universitas Johns Hopkins (BS), Harvard Business School (MBA)
  • Karya yang Diterbitkan: Bloomberg oleh Bloomberg
  • Pasangan: Susan Brown (bercerai 1993)
  • Mitra Domestik: Diana Taylor
  • Anak-anak: Emma dan Georgina
  • Kutipan Penting: “Yang harus Anda lakukan adalah jujur. Katakan apa yang Anda yakini. Berikan langsung kepada mereka. Hanya saja, jangan khawatir.”

Biografi Lengkap Michael Bloomberg

Michael Rubens Bloomberg lahir pada 14 Februari 1942, di Boston, Massachusetts, dari pasangan William Henry Bloomberg dan Charlotte (Rubens) Bloomberg.

Kakek nenek dari pihak ayah dan ibu berimigrasi ke Amerika Serikat dari Rusia dan Belarusia. Keluarga Yahudi itu tinggal sebentar di Allston dan Brookline, hingga menetap di Medford, Massachusetts, tempat mereka tinggal hingga Michael lulus kuliah.

Setelah masuk perguruan tinggi, Bloomberg kuliah di Universitas Johns Hopkins, lulus dengan gelar Bachelor of Science di bidang teknik elektro pada tahun 1964.

Pada tahun 1966 Michael Bloomberg lulus dari Harvard Business School dengan gelar Master of Business Administration.

Pada tahun 1975, Bloomberg menikah dengan warga negara Inggris Susan Brown. Pasangan itu memiliki dua anak perempuan, Emma dan Georgina.

Bloomberg menceraikan Brown pada tahun 1993 tetapi mengatakan bahwa mereka tetap berteman. Sejak tahun 2000, Bloomberg telah menjalin hubungan mitra domestik dengan mantan pengawas perbankan Negara Bagian New York Diana Taylor.

Baca Juga : Biografi Sir Winston Churchill, Perdana Menteri Inggris

Karir Bisnis, Bloomberg LP

Michael Bloomberg memulai karirnya di Wall Street di perusahaan perbankan investasi Salomon Brothers, dan menjadi mitra umum pada tahun 1973. Ketika Salomon Brothers dibeli pada tahun 1981, Bloomberg diberhentikan.

Meskipun dia tidak menerima paket pesangon, dia menggunakan ekuitas saham Salomon Brothers senilai $10 juta untuk memulai perusahaan informasi bisnis berbasis komputer miliknya yang disebut Innovative Market Systems.

Perusahaan ini berganti nama menjadi Bloomberg LP pada tahun 1987.Dengan Bloomberg sebagai CEO, Bloomberg LP terbukti sangat sukses dan segera merambah ke industri media massa, meluncurkan Bloomberg News dan Jaringan Radio Bloomberg.

Dari tahun 2001 hingga 2013, Bloomberg meninggalkan posisinya sebagai CEO Bloomberg LP untuk menjabat tiga periode berturut-turut sebagai walikota ke-108 Kota New York.

Setelah menyelesaikan masa jabatan terakhirnya sebagai walikota, Bloomberg fokus pada filantropi hingga kembali ke Bloomberg LP sebagai CEO pada akhir tahun 2014.

Antara tahun 2007 dan 2009, Bloomberg naik dari peringkat 142 ke peringkat 17 dalam daftar miliarder dunia Forbes, dengan kekayaan dilaporkan sebesar $16 miliar.

Pada November 2019, Forbes mencantumkan Michael Bloomberg sebagai orang terkaya ke-8 di dunia, dengan kekayaan bersih $54,1 miliar.

Walikota Kota New York

Michael Bloomberg

Pada bulan November 2001, Bloomberg terpilih untuk pertama dari tiga periode berturut-turut sebagai walikota ke-108 Kota New York.

Menyebut dirinya seorang Republikan liberal, Bloomberg mendukung hak aborsi dan legalisasi pernikahan sesama jenis. Dia meraih kemenangan tipis atas lawannya Mark J. Green, dalam pemilu yang diadakan hanya beberapa minggu setelah serangan teroris 11 September.

Walikota petahana dari Partai Republik, Rudy Giuliani, meskipun populer, tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri kembali karena undang-undang kota tersebut membatasi walikota untuk menjabat tidak lebih dari dua periode berturut-turut. Giuliani mendukung Bloomberg selama kampanyenya.

Salah satu program paling populer yang dilakukan Bloomberg pada masa jabatan pertamanya adalah saluran telepon 3-1-1 di mana warga New York dapat melaporkan kejahatan, kesalahan pengambilan sampah, masalah jalan dan lalu lintas, atau masalah lainnya.

Pada bulan November 2005, Bloomberg dengan mudah terpilih kembali sebagai walikota New York City. Mengalahkan Fernando Ferrer dari Partai Demokrat dengan selisih 20%, Bloomberg menghabiskan hampir $78 juta dari uangnya sendiri untuk kampanye tersebut.

Pada tahun 2006, Bloomberg bergabung dengan Walikota Boston Thomas Menino dalam salah satu pendiri Walikota Melawan Senjata Ilegal , sebuah koalisi bipartisan yang terdiri dari lebih dari 1.000 walikota.

Dia juga meningkatkan hukuman minimum wajib kota untuk kepemilikan ilegal atas pistol yang berisi peluru. Bloomberg juga merupakan pendukung utama kebijakan hentikan dan penggerebekan terkait senjata di Departemen Kepolisian New York , dengan mengatakan kebijakan tersebut mengurangi tingkat pembunuhan di kota tersebut.

Namun, pada 17 November 2019, saat berbicara di Pusat Kebudayaan Kristen Brooklyn, dia meminta maaf karena mendukung kebijakan kontroversial tersebut.

Pada Hari Bumi , 22 April 2007, Bloomberg meluncurkan PlaNYC, sebuah inisiatif ambisius untuk memerangi dampak perubahan iklim dan melindungi lingkungan guna mempersiapkan 1 juta orang tambahan yang diperkirakan akan tinggal di kota pada tahun 2030.

Pada tahun 2013 , Kota New York telah mengurangi emisi gas rumah kaca di seluruh kota sebesar 19% dan berupaya mencapai tujuan PlaNYC yaitu pengurangan sebesar 30% pada tahun 2030.

Kurang dari setahun setelah PlaNYC diumumkan, lebih dari 97% dari 127 inisiatif rencana tersebut telah berhasil dilaksanakan dan hampir dua pertiga dari tujuannya pada tahun 2009 telah tercapai.

Pada bulan Oktober 2007, Bloomberg meluncurkan inisiatif Sejuta Pohon NYC dengan tujuan menanam satu juta pohon pada tahun 2017.

Pada bulan November 2015, dua tahun lebih cepat dari jadwal, kota ini telah berhasil menanam satu juta pohon baru.

Pada tahun 2008, Bloomberg berhasil mendorong rancangan undang-undang kontroversial yang memperpanjang undang-undang batas dua masa jabatan kota tersebut, sehingga memungkinkan dia untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga sebagai walikota.

Bloomberg berargumentasi bahwa kemampuan finansialnya membuatnya secara unik mampu menghadapi tantangan ekonomi yang dihadapi warga New York setelah resesi besar pada tahun 2007-2008 .

“Menangani krisis keuangan sambil memperkuat layanan-layanan penting adalah tantangan yang ingin saya ambil,” kata Bloomberg pada saat itu, meminta warga New York untuk “memutuskan apakah saya layak mendapatkan masa jabatan lagi.”

Kali ini mencalonkan diri sebagai calon independen, dan menghabiskan hampir $90 juta dari uangnya sendiri untuk berkampanye, Bloomberg terpilih untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai walikota pada bulan November 2009.

Selama masa jabatannya sebagai wali kota, Bloomberg—yang menyebut dirinya seorang konservatif fiskal—mengubah defisit Kota New York sebesar $6 miliar menjadi surplus $3 miliar.

Namun, kelompok konservatif mengkritiknya karena menaikkan pajak properti dan meningkatkan belanja negara. Meskipun ia telah menaikkan pajak properti untuk mendanai proyek yang telah dianggarkan, pada tahun 2007, ia mengusulkan pemotongan pajak properti sebesar 5% dan menghilangkan pajak penjualan kota atas pakaian dan alas kaki.

Ketika masa jabatan terakhir Bloomberg sebagai walikota berakhir pada tanggal 31 Desember 2013, New York Times menulis,

“New York sekali lagi menjadi kota yang berkembang dan menarik di mana tingkat kejahatan menurun, sistem transportasi lebih efisien, dan lingkungan hidup lebih baik. pembersih.”

Baca Juga : Biografi Franklin D. Roosevelt, Presiden AS ke-32

Aspirasi Presiden Untuk Michael Bloomberg

Pada bulan Juni 2007, selama masa jabatan keduanya sebagai walikota New York City, Michael Bloomberg meninggalkan Partai Republik dan mendaftar sebagai calon independen setelah memberikan pidato di mana dia mengkritik pemerintahan Washington atas apa yang dia anggap sebagai kurangnya kerja sama politik bipartisan.

Baik dalam pemilihan presiden AS tahun 2008 maupun 2012, Michael Bloomberg sering disebut-sebut sebagai kandidat yang potensial.

Meskipun ada upaya independen “Draft Michael Bloomberg” sebelum kedua pemilu tersebut, dia memutuskan untuk tidak mencalonkan diri, memilih untuk terus menjabat sebagai walikota New York City.

Pada pemilihan presiden tahun 2004, Bloomberg mendukung George W. Bush dari Partai Republik. Namun, setelah Badai Sandy, ia mendukung Barack Obama dari Partai Demokrat sebagai presiden pada pemilu 2012, dengan alasan dukungan Obama untuk melawan dampak perubahan iklim.

Sebelum pemilihan presiden tahun 2016 , Bloomberg mempertimbangkan untuk mencalonkan diri sebagai kandidat pihak ketiga ,tetapi mengumumkan bahwa dia tidak jadi mencalonkan diri.

Pada tanggal 27 Juli 2016, berbicara di Konvensi Nasional Partai Demokrat, dia menyatakan dukungannya terhadap Hillary Clinton dan mengungkapkan ketidaksukaannya terhadap lawannya dari Partai Republik, Donald Trump .

 “Ada kalanya saya tidak setuju dengan Hillary Clinton,” katanya.

“Tetapi izinkan saya memberi tahu Anda, apa pun perbedaan pendapat kita, saya datang ke sini untuk mengatakan: Kita harus mengesampingkannya demi kebaikan negara kita. Dan kita harus bersatu dalam mendukung kandidat yang mampu mengalahkan demagog berbahaya.”

Pencalonan Presiden 2020

Pada tahun 2019, Michael Bloomberg mendapatkan dukungan dari orang-orang yang menentang kebijakan Presiden Trump, terutama kebijakan yang berkaitan dengan perubahan iklim.

Setelah pengumuman Trump pada bulan Juni 2017 tentang penarikan AS dari Perjanjian Paris PBB dan Protokol Kyoto mengenai perubahan iklim, Bloomberg mengumumkan bahwa Filantropi Bloomberg miliknya akan menyumbangkan hingga $15 juta untuk mengganti hilangnya dukungan Amerika.

Pada Oktober 2018, Michael Bloomberg secara resmi mengubah afiliasi partai politiknya dari independen menjadi Demokrat.

Pada bulan Maret 2019, Bloomberg Philanthropies meluncurkan Beyond Carbon , sebuah proyek untuk “menghentikan setiap pembangkit listrik tenaga batu bara selama 11 tahun ke depan,” dan “mulai menjauhkan Amerika dari minyak dan gas secepat mungkin menuju negara yang 100% bersih.” ekonomi energi.”

Setelah pertama kali mengesampingkan pencalonan presiden tahun 2020, Bloomberg mengajukan surat untuk mencalonkan diri dalam pemilihan pendahuluan presiden Partai Demokrat Alabama , dan pada 24 November 2019, secara resmi mengumumkan pencalonannya sebagai presiden.

“Mengalahkan Donald Trump dan membangun kembali Amerika adalah perjuangan paling mendesak dan penting dalam hidup kita. Dan saya akan melakukan segalanya,” katanya saat mengumumkan pencalonannya.

“Saya menawarkan diri saya sebagai pelaku dan pemecah masalah—bukan sebagai pembicara. Dan seseorang yang siap menghadapi pertarungan yang sulit—dan menang.”

Bloomberg menarik pencalonannya pada 4 Maret 2020, setelah hasil yang mengecewakan pada pemilihan pendahuluan Super Tuesday.

Baca Juga : Biografi Lyndon Baines Johnson, Presiden Amerika Serikat ke-36

Penghargaan dan Kehormatan Terkemuka

Selama bertahun-tahun, Michael Bloomberg telah menerima gelar kehormatan lanjutan dari beberapa universitas besar, termasuk Yale School of Management, Tufts University, University of Pennsylvania, dan Harvard University.

Pada tahun 2007 dan 2008, majalah Time menobatkan Bloomberg sebagai orang paling berpengaruh ke-39 dalam daftar Time 100.

Pada tahun 2009, Michael Bloomberg menerima Penghargaan Kepemimpinan Komunitas Sehat dari Robert Wood Johnson Foundation atas upayanya sebagai walikota untuk memberikan akses yang lebih mudah kepada warga New York terhadap makanan sehat dan aktivitas fisik.

Jefferson Awards Foundation menganugerahi Bloomberg Penghargaan tahunan Senator AS John Heinz untuk Pelayanan Publik Terbaik oleh Pejabat Terpilih atau Ditunjuk pada tahun 2010.

Pada tanggal 6 Oktober 2014, Bloomberg diangkat menjadi ksatria kehormatan Kerajaan Inggris oleh Ratu Elizabeth II atas “usaha kewirausahaan dan filantropisnya yang luar biasa, dan banyak manfaat yang telah mereka berikan kepada Inggris dan hubungan khusus Inggris-AS.”

Tulisan Terkait: