Mengenal Karya Immanuel Kant, Critique of Pure Reason

Ilmu Sosiologi208 Dilihat
Mudabicara.com_ Critique of Pure Reason adalah studi dasar tentang sifat dan ruang lingkup akal manusia  yang berkaitan dengan  metafisika  dan  epistemologi, oleh  filsuf  Pencerahan Jerman karya Immanuel Kant  (1724–1804).

Kritik  der reinen Vernunft  (1781, 1787; edisi pertama dieja Critik ), atau  Critique of Pure Reason , adalah karya pertama dari tiga karya Kant yang disebut “kritis”.

Karya dua lainnya adalah  Critik der practischen Vernunft  (1788;  Critique of Alasan Praktis ), tentang etika dan  Critik der Urteilskraft  (1790;  Critique of Judgment ), tentang  estetika. Ketiga karya tersebut bersama-sama menghasilkan revolusi abadi dalam pemikiran filosofis.

Baca Juga : Biografi Bertrand Russell Ahli logika dan Filsuf Inggris

Karena telah memahami kembali hakikat dan metodologi  filsafat dalam karya-karyanya, Kant secara luas dianggap sebagai filsuf terhebat pada periode modern (abad ke  17 hingga abad ke-19) dan di antara filsuf terhebat sepanjang masa.

Isi Dari Critique of Pure Reason

Critique of Pure Reason adalah hasil pemikiran dan meditasi selama sekitar 10 tahun. Meski begitu, Kant enggan menerbitkan edisi pertama setelah banyak penundaan; meskipun yakin akan kebenaran doktrinnya, dia tidak yakin dan ragu dengan penjelasannya.

Kekhawatirannya terbukti beralasan, dan Kant mengeluh bahwa para penafsir dan kritikus karya tersebut salah memahaminya.

Untuk memperbaiki penafsiran pemikirannya yang salah ini, ia menulis  Prolegomena zu einer jeden künftigen Metaphysik die als Wissenschaft wird auftreten können  (1783;  Prolegomena to Any Future Metaphysics That Will Mampu Maju Sebagai Sains ) dan mengeluarkan edisi kedua yang direvisi dari Kritik pertama pada tahun 1787.

Kontroversi masih berlanjut mengenai keunggulan kedua edisi tersebut: pembaca yang lebih menyukai  interpretasi idealis biasanya lebih memilih edisi pertama, sedangkan mereka yang berpandangan   realistis  lebih memilih edisi kedua.

Namun, sehubungan dengan kesulitan dan kemudahan membaca serta memahaminya, secara umum disepakati bahwa tidak banyak pilihan di antara keduanya. Siapa pun yang pertama kali membuka salah satu  buku  akan merasa buku itu sangat sulit dan tidak mudah memahaminya 

Penyebab kesulitan ini sebagian dapat ditelusuri pada karya-karya yang dijadikan Kant sebagai model penulisan filsafatnya.

Dia adalah filsuf besar modern pertama yang menghabiskan seluruh waktu dan upayanya sebagai profesor universitas dalam bidang tersebut.

Peraturan mensyaratkan bahwa dalam semua perkuliahan harus digunakan seperangkat buku tertentu, sehingga semua ajaran Kant dalam bidang filsafat didasarkan pada buku pegangan seperti yang ditulis oleh filsuf rasionalis Jerman  Christian Wolff  dan  Alexander Gottlieb Baumgarten , yang banyak mengandung jargon teknis.

Pembagian yang artifisial dan skematis, dan klaim kelengkapan yang besar. Mengikuti contoh mereka, Kant memberikan perancah yang sangat dibuat-buat, kaku, dan sama sekali tidak langsung  menerangi ketiga  Kritiknya .

Critique of Pure Reason , setelah pendahuluan, dibagi menjadi dua bagian dengan panjang yang sangat berbeda: Doktrin Elemen Transendental, yang mencapai hampir 400 halaman dalam edisi biasa, diikuti oleh Doktrin Metode Transendental, yang mencapai hampir 80 halaman.

Elemen berkaitan dengan sumber-sumber pengetahuan manusia, sedangkan Metode menyusun metodologi untuk penggunaan “akal murni” dan ide-ide apriorinya. Keduanya bersifat “transendental” karena dianggap menganalisis akar dari semua pengetahuan dan kondisi dari semua pengalaman yang mungkin terjadi. Unsur-unsur tersebut pada gilirannya dibagi menjadi  Estetika Transendental, Analitik Transendental  , dan Dialektika Transendental.

Metafisika 

Cara paling sederhana untuk mendeskripsikan isi Kritik  adalah dengan mengatakan bahwa ini adalah sebuah  risalah  tentang  metafisika : ia berusaha menunjukkan ketidakmungkinan suatu jenis metafisika dan meletakkan dasar bagi jenis metafisika lainnya.

Metafisika filsuf Jerman  Gottfried Wilhelm Leibniz , yang menjadi sasaran serangan Kant, dikritik karena berasumsi bahwa pikiran manusia dapat sampai melalui pemikiran murni pada kebenaran tentang entitas yang, pada hakikatnya, tidak pernah dapat menjadi objek pengalaman seperti Tuhan ,kebebasan dan  keabadian.

Akan tetapi, Kant menyatakan bahwa pikiran tidak mempunyai kekuatan seperti itu dan dengan demikian metafisika rasionalis adalah sebuah kepalsuan.

Seperti yang dilihat Kant, masalah metafisika, seperti halnya  ilmu lain adalah menjelaskan bagaimana, di satu sisi, prinsip-prinsip metafisika dapat  bersifat niscaya  dan universal (seperti syarat bagi setiap pengetahuan yang bersifat ilmiah).

Namun, di sisi lain juga melibatkan pengetahuan tentang realitas sehingga memberikan kemungkinan bagi peneliti untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan daripada apa yang secara analitis terkandung dan mereka ketahui.

Untuk memenuhi kedua kondisi ini, Kant menegaskan, pengetahuan harus bertumpu pada penilaian yang bersifat  apriori , karena hanya jika penilaian tersebut terpisah dari  kemungkinan-kemungkinan  pengalaman maka pengetahuan tersebut dapat menjadi perlu namun juga bersifat sintetik yakni, sedemikian rupa sehingga  istilah predikat  mengandung sesuatu yang lebih dari yang terkandung secara analitis dalam subjek.

Jadi, misalnya, proposisi bahwa semua benda itu memanjang bukanlah  sesuatu yang sintetik  melainkan analitik, karena gagasan tentang perluasan terkandung dalam gagasan tentang benda itu sendiri, sedangkan proposisi bahwa semua benda itu berat adalah sintetik, karena bobot mengandaikan, selain itu, pengertian tubuh,  hubungan empiris  benda satu sama lain.

Oleh karena itu, masalah mendasar, seperti yang dirumuskan Kant, adalah untuk menentukan “Bagaimana [yaitu, dalam kondisi apa]  penilaian sintetik apriori  mungkin dilakukan?”

Masalah ini, menurut Kant, muncul dalam tiga bidang— matematikafisika , dan metafisika—dan tiga bagian utama dari bagian pertama  Kritik  masing-masing membahas bidang-bidang tersebut.

Estetika Transendental

Dalam Estetika Transendental, Kant berpendapat bahwa matematika harus berhubungan dengan ruang  dan waktu dan kemudian mengklaim bahwa keduanya merupakan bentuk apriori sensibilitas manusia yang mengkondisikan apa pun yang ditangkap melalui indra.

Dalam Analitik Transendental, bagian paling krusial sekaligus tersulit dalam buku ini, Kant menyatakan bahwa fisika bersifat apriori dan sintetik karena dalam menyusun pengalaman ia menggunakan  konsep-konsep  khusus.

Konsep-konsep ini—yang ia sebut sebagai “kategori”—tidak banyak dibaca berdasarkan pengalaman, melainkan dibaca berdasarkan pengalaman, dan oleh karena itu, bersifat apriori, atau murni, dan bukan empiris.

Namun konsep-konsep tersebut berbeda dari konsep-konsep empiris dalam hal yang lebih dari sekadar asal-usulnya: keseluruhan perannya dalam pengetahuan berbeda.

Sebab, meskipun konsep-konsep empiris berfungsi untuk mengkorelasikan pengalaman-pengalaman tertentu dan dengan demikian menjelaskan secara rinci bagaimana pengalaman diurutkan, kategori-kategori mempunyai fungsi untuk menentukan bentuk umum yang harus diambil oleh tatanan rinci ini.

Mereka seolah-olah termasuk dalam kerangka pengetahuan. Namun meskipun kategori-kategori tersebut sangat diperlukan untuk pengetahuan objektif, satu-satunya pengetahuan yang dapat dihasilkan oleh kategori-kategori tersebut adalah tentang objek-objek pengalaman yang mungkin; mereka menghasilkan pengetahuan yang valid dan nyata hanya ketika mereka mengatur apa yang diberikan melalui akal dalam ruang dan waktu.

Dalam Dialektika Transendental Kant beralih ke pertimbangan  penilaian sintetik apriori dalam metafisika.

Di sini, menurutnya, situasinya justru kebalikan dari apa yang terjadi dalam matematika dan fisika. Metafisika memisahkan diri dari pengalaman inderawi dalam upaya melampauinya dan, karena alasan ini, gagal mencapai satu penilaian sintetik apriori yang benar.

Untuk membenarkan klaim ini, Kant menganalisis penggunaan konsep yang tidak terkondisi dalam metafisika. Nalar, menurut Kant, mencari yang tak berkondisi atau yang absolut dalam tiga bidang berbeda:

(1) dalam psikologi filosofis , ia mencari subjek pengetahuan yang absolut (diri atau jiwa);

(2) dalam bidang  kosmologi, ia mencari permulaan mutlak segala sesuatu dalam waktu, batas mutlak segala sesuatu dalam ruang, dan batas mutlak bagi keterbagiannya; dan

(3) dalam bidang  teologi , mencari kondisi mutlak bagi segala sesuatu (Tuhan). Dalam setiap kasus, Kant menyatakan bahwa upaya tersebut pasti akan gagal dengan mengarah pada  antinomi  di mana alasan yang sama baiknya dapat diberikan baik untuk  posisi afirmatif  maupun negatif.

“Ilmu”  metafisik  psikologi rasional , kosmologi rasional, dan teologi natural, yang akrab bagi Kant dari filsafat Baumgarten, yang harus ia komentari dalam kuliahnya, ternyata tidak berdasar.

Kant dengan bangga menyatakan bahwa, dengan Critique of Pure Reason dia telah mencapai revolusi filsafat Copernicus.

Sama seperti pendiri  astronomi modern, Nicolaus Copernicus , yang menjelaskan pergerakan nyata bintang-bintang dengan menganggap pergerakan tersebut sebagian berasal dari pergerakan pengamat, maka Kant juga menjelaskan penerapan prinsip-prinsip apriori pikiran pada objek dengan menunjukkan bahwa objek tersebut menyesuaikan diri dengan pikiran.

Dalam mengetahui, bukan pikiran yang menyesuaikan diri dengan benda-benda melainkan benda-benda yang menyesuaikan diri dengan pikiran.

Tulisan Terkait: